Sentra Perkakas Teknik dan Pertukangan

Kompas.com - 08/05/2015, 00:06 WIB
Pertokoan di kawasan Jalan Blustru, Glodok, Jakarta Barat, Senin (4/5). Beragam perlengkapan teknik dan perkakas diperdagangkan di kawasan ini. KOMPAS/RADITYA HELABUMI KOMPAS/RADITYA HELABUMIPertokoan di kawasan Jalan Blustru, Glodok, Jakarta Barat, Senin (4/5). Beragam perlengkapan teknik dan perkakas diperdagangkan di kawasan ini. KOMPAS/RADITYA HELABUMI
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS - Bagi sebagian warga Jakarta saat ini, Pasar Blustru mungkin sama sekali tidak dikenal. Namun, bagi mereka yang lahir besar atau telah menetap lama di Ibu Kota, Blustru identik dengan sentra perkakas teknik yang eksis sejak tiga dekade silam hingga kini.

Sejak tahun 1970-an sampai sekarang, sentra perkakas teknik dan pertukangan di kawasan Jalan Blustru sampai Mangga Besar 1, Glodok, Jakarta Barat, masih dikenal para pelanggannya sebagai yang termurah dan terlengkap dibandingkan sentra-sentra serupa di Tanah Air. Kawasan ini terdiri dari kompleks pertokoan Glodok Blustru, pertokoan Glodok Metro, HWI Lindeteves, pertokoan Sinar Laut Abadi, dan pertokoan di sepanjang Jalan Mangga Besar 1.

Bermacam mur-baut, sekrup, pengait, tali baja, rantai, pemotong keramik, gergaji listrik, genset, kompresor, selang, dinding plat logam, bermacam pipa dari bermacam bahan, kunci-kunci dan gunting dari yang berukuran sangat kecil sampai yang memiliki panjang hingga setengah meter, mesin bor, mesin poles batu akik, mesin las, bermacam bantalan karet, dan karpet pun ada.

Harga bermacam produk tersebut umumnya lebih murah 50-70 persen dibandingkan harga di luar kawasan ini. Bagaimana para pedagang di sana bisa membanderol harga jual sangat murah?

"Sebab, sebagian besar pedagang di sana juga importir. Mereka membeli barang langsung dari pabrik di Tiongkok. Itu artinya mereka bisa memotong sampai dua mata rantai tata niaga sehingga harga produk sampai tangan pembeli bisa ditekan," ungkap Maximilian Chandra, Selasa (28/4).

Maxi, begitu Maximilian biasa dipanggil, merupakan salah satu pedagang grosir mesin bor dan perkakas pertukangan lainnya. Saat ini, ia juga menjadi Ketua Organisasi Himpunan Pengusaha Muda Indonesia, Jakarta Barat.

Menurut dia, harga bermacam produk yang sangat miring itu tidak ditemui di sentra-sen-tra perkakas bangunan dan teknik yang ada di sejumlah kota besar lainnya di Indonesia. Alasannya, kata Max, "Mereka mengimpor bermacam produk dari Tiongkok dan menjualnya grosiran di sini. Tetapi, kami menerima harga pembelian lebih rendah karena jumlah yang kami beli jauh lebih banyak."

Mengapa pedagang Blustru berani membeli lebih banyak? Sebab, lanjut Maxi, pasar ini lebih luas dengan daya serap lebih tinggi.

Jasa

Sentra perkakas bangunan dan teknik di kawasan Jalan Blustru sampai Mangga Besar 1 ini bukan cuma dikenal karena harga bermacam produk yang sangat murah, tetapi juga dikenal sebagai sentra jasa pemotongan dan pengelasan bermacam logam, termasuk jasa membuat bermacam instalasi.

Di salah satu toko di Jalan Mangga Besar 1, milik Hari (32), misalnya, tersedia stainless steel aneka ukuran. Tokonya bukan cuma menjual produk, tetapi juga jasa pemotongan. Para pembeli umumnya berasal dari para pengelola bengkel bubut dan bengkel kapal besar yang tersebar di Muara Angke, Jakarta Utara.

"Kami menjual bahan baku per kilogram, harganya mulai Rp 13.000-Rp 35.000 ke atas, tergantung jenis dan kualitasnya," ujar Hari, Jumat (1/5). Pembeli yang ingin memotong dikenai biaya berdasarkan paket.

Heru merupakan salah satu pelanggan toko yang membuat alat-alat untuk laboratorium pertanian di Bogor, Jawa Barat. Dia sudah lama memilih membeli barang dan jasa di kawasan ini. "Barang lebih lengkap di sini," katanya. Setiap ke Blustru, Heru bisa menghabiskan uang sekitar Rp 10 juta.

Dekat stasiun

Pada hari lain, Senin (4/5) siang, Rama (29) tampak menata belanjaannya berupa perkakas bahan baku tangki di bak mobil pikap sewaan. "Di sini barangnya lengkap dan murah. Baut saja bedanya bisa Rp 10.000 per bungkus dibandingkan di tempat lain," kata Rama.

Ia berbelanja ke kawasan Blustru hampir setiap hari. Ia berangkat dari kantornya di Bekasi naik kereta komuter. Dari Stasiun Jakarta Kota, ia tinggal naik angkot sekali, lalu berjalan kaki ke Blustru. Jika belanjaan sedikit, ia akan pulang naik kereta komuter lagi. Namun, jika belanjaan banyak, ia harus menyewa mobil pikap dengan biaya Rp 3,5 juta-Rp 4,5 juta.

Karim (35), sopir bajaj, menuturkan, ia sering mengantarkan belanjaan sampai ke Kelapa Gading, Jakarta Utara dan Kalideres, Jakarta Barat. Ongkos untuk mengantarkan barang ke dua lokasi itu Rp 80.000 hingga Rp 100.000.

"Paling tidak, sehari kami bisa bolak-balik dua kali mengantarkan barang belanjaan pembeli dari Glodok," ujar Karim, yang sudah puluhan tahun mangkal di Glodok itu.

Pembeli lain, Maulana (45), tampak baru membeli sejumlah pisau keramik, mata bor, dan beberapa kardus mur-baut. "Saya sering ikut membangun rumah. Sepekan sekali saya ke sini. Sekali belanja saya menghabiskan sekitar Rp 10 juta," tutur Maulana.

Margono (54), pembeli yang sehari-hari bekerja di bengkel pembuatan pintu gulung (rolling door) di Kembangan Utara, Jakarta Barat, tampak sedang menenteng beberapa mur dengan panjang hampir 2 meter, serta beberapa dus baut dan beberapa perkakas lain. Seperti Maulana, sepekan sekali ia berbelanja dan menghabiskan sekitar Rp 10 juta.

Zaman Ali Sadikin

Kawasan Jalan Blustru sampai Mangga Besar 1 sebenarnya masih bagian dari kawasan perdagangan Glodok. Menurut pemilik satu toko bermacam selang, Komala (70), kawasan ini mulai dibangun tahun 1970-an di era pemerintahan Gubernur DKI Ali Sadikin. "Sebelumnya, di kawasan ini cuma ada asrama polisi dan beberapa toko kecil saja," ucap Komala.

Glodok mulai berkembang pasca peristiwa pembantaian warga Tionghoa 9-11 Oktober 1740 di era Gubernur Jenderal VOC Adrian Valkenier (1737-1741). Setelah genosida tersebut, Pemerintah Hindia Belanda di bawah Gubernur Jenderal Van Imhoff (1743-1750) melarang orang-orang Tionghoa tinggal di dalam tembok kota (Batavia 1740. Menyisir Jejak Betawi, GPU, Jakarta 2010). Mereka kemudian pindah ke Glodok dan lekas menjadi kawasan pecinan terbesar, seperti dikatakan sejarawan Jakarta, Mona Lohanda.

Akhir tahun 1980-an, omzet toko Komala dan suaminya, surut setelah banyak toko serupa menjamur. "Selain itu, dulu masih banyak pabrik di Jakarta. Kebutuhan akan selang masih sangat tinggi. Dulu, setiap hari kami bisa menjual selang sampai sepanjang ratusan meter lebih setiap hari, tetapi sekarang cuma 30 meter per hari," ujar Komala.

Berbeda dengan Maxi. Bisnisnya dan kawan-kawannya berjaya tahun 2008-2009. "Tahun 2008 terjadi krisis ekonomi di Eropa dan Amerika. Harga mesin las dan bahan baku besi impor turun. Kami yang menangguk untung," ungkapnya.

Bisnis mereka melesu tahun 2014-2015. "Tahun 2014, kan, pemilihan presiden memanas. Kami tak berani membeli banyak persediaan. Takut rusuh. Tahun 2015, nilai dollar AS terhadap rupiah naik menyebabkan angka kredit macet para pengecer membengkak. Kami para grosir terpukul lagi," tutur Maxi. (WINDORO ADI DAN DIAN DEWI PURNAMASARI)


GLODOK BLUSTRU

LOKASI:
Jalan Blustru, Mangga Besar, Taman Sari, Jakarta Barat, DKI Jakarta

JENIS DAGANGAN:
Pusat perbelanjaan barang-barang elektronik dan alat-alat teknik

PUSAT PERDAGANGAN SEKITAR GLODOK BLUSTRU:
Lindeteves Trade Centre
Kompleks Pertokoan Glodok Metro
Kompleks Pertokoan HWI (Hayam Wuruk Indah) Lindeteves
Kompleks Pertokoan Glodok Makmur
Plasa Orion
Harco Glodok
Kompleks Glodok Plasa
Kompleks Pertokoan Glodok Jaya
Plaza Pinangsia

_______________

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 7 Mei 2015, di halaman 27 dengan judul "Sentra Perkakas Teknik dan Pertukangan".



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siti Nur Azizah Tak Masalah jika Pilkada Tangsel Ditunda Demi Keselamatan Rakyat

Siti Nur Azizah Tak Masalah jika Pilkada Tangsel Ditunda Demi Keselamatan Rakyat

Megapolitan
RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

Megapolitan
Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Megapolitan
Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Megapolitan
Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Megapolitan
26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

Megapolitan
RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Megapolitan
Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Megapolitan
Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Megapolitan
Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Megapolitan
Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Megapolitan
PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

Megapolitan
Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Megapolitan
Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X