Kompas.com - 11/05/2015, 22:53 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Sekitar 17 tahun lalu, Ruyati Darwin (67) tak menyangka anaknya, Teten Karyana (32) ikut jadi korban Tragedi Mei 1998. Eten meninggal saat terjebak dalam kebakaran Yogya Plaza, salah satu pusat perbelanjaan di Klender, Jakarta Timur.

"Berkas Mei '98 ini kan sudah di Kejagung. Kami berharap cepat diselesaikan," kata Ruyati, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (11/5/2015).

Penyelesaian kasus Tragedi Mei 1998 belum jelas. Selama ini berkas yang berada di Kejaksaan Agung belum ada tanda tersentuh kembali untuk diselesaikan.

"Saya meminta kepada Bapak Presiden Joko Widodo untuk menyuruh bawahannya (Kejagung) untuk menyelesaikan kasus '98," ucap Ruyati.

Ruyati yakin kasus tersebut akan segera selesai jika ada mandat dari Presiden. Pasalnya, berkas tersebut sudah mencapai tahunan masuk dalam Kejagung.

Ruyati terus mencari anaknya, Eten, saat ia mengetahui anaknya tersebut tak pulang. Ia sendiri mengetahui anaknya pergi ke tempat tersebut. "Saya tahu dari anak saya yang paling kecil, katanya Aa (Eten) pergi ke sana," ucap Ruyati.

Saat itu Ruyati percaya Eten tak berbuat yang macam-macam. Sebab Eten sudah dianggap dewasa. Saat itu Eten juga baru pulang dari tempatnya mengajar di salah satu SMA di Bekasi. Namun, menjelang subuh, Eten tak pulang. Ruyati gelisah, akhirnya memutuskan untuk mencari Eten.

Ruyati akhirnya pasrah setelah melihat berita di salah satu program berita di televisi swasta yang memperlihatkan Kartu Tanda Penduduk atas nama anaknya 'Eten Karyana'. KTP tersebut ditemukan di Yogya Plaza yang saat itu terbakar hebat.

Ruyati yakin anaknya bukan termasuk yang ikut menjarah toko. Menurut saksi mata yang bercerita kepadanya, Eten berusaha menyelamatkan seorang anak kecil yang meminta tolong di tengah kerumunan orang yang sedang asyik menjarah.

Kini, Ruyati tengah menanti penyelesaian kasus tragedi Mei '98. Untuk mengenang anaknya dan korban Mei '98 lainnya, Ruyati juga menanti peresmian Prasasti Mei '98 di TPU Pondok Rangon, Rabu (13/5/2015) nanti oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

"Upaya ini adalah salah satu bentuk tanggung jawab negara untuk merawat ingatan publik dan pemulihan pada korban" kata Ketua Subkomisi Partisipasi Masyarakat Komnas Perempuan Maria Amirrudin, Menteng, Jakarta Pusat, Senin sore.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Air Tanah Tercemar E. Coli Bisa Sebabkan Stunting, Komisi D DPRD DKI Minta Perhatian Anies

Air Tanah Tercemar E. Coli Bisa Sebabkan Stunting, Komisi D DPRD DKI Minta Perhatian Anies

Megapolitan
Genjot Potensi Ekonomi 2 Daerah, Bank DKI dan Bank Maluku Perkuat Kerja Sama Digital

Genjot Potensi Ekonomi 2 Daerah, Bank DKI dan Bank Maluku Perkuat Kerja Sama Digital

Megapolitan
Cegah Banjir, Pemprov DKI Lanjut Keruk Lumpur Sungai di 5 Wilayah Secara Serentak

Cegah Banjir, Pemprov DKI Lanjut Keruk Lumpur Sungai di 5 Wilayah Secara Serentak

Megapolitan
Duka Nelayan Muara Angke, Mesin Mati saat Berlayar hingga Kapal Terbalik karena Badai

Duka Nelayan Muara Angke, Mesin Mati saat Berlayar hingga Kapal Terbalik karena Badai

Megapolitan
Pilunya Ibu 7 Anak yang Hanya Bisa Selamatkan Kipas Angin dan Wajan Saat Kebakaran Permukiman di Menteng

Pilunya Ibu 7 Anak yang Hanya Bisa Selamatkan Kipas Angin dan Wajan Saat Kebakaran Permukiman di Menteng

Megapolitan
Air Tanah di Jakut Tercemar E .Coli, Komisi D DPRD DKI Duga Ini Penyebabnya

Air Tanah di Jakut Tercemar E .Coli, Komisi D DPRD DKI Duga Ini Penyebabnya

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Gurauan Ketua DPRD DKI Ingin 'Nyagub' Lawan Anies, Pengendara Pilih Beli BBM Eceran, BEM SI Demo Suarakan Petani hingga Harga BBM

[POPULER JABODETABEK] Gurauan Ketua DPRD DKI Ingin "Nyagub" Lawan Anies, Pengendara Pilih Beli BBM Eceran, BEM SI Demo Suarakan Petani hingga Harga BBM

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Depok

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Depok

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Utara

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Utara

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Pusat

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Pusat

Megapolitan
Terdakwa Tak Hadir karena Sakit, Sidang Kasus Paspor Meksiko Palsu Ditunda

Terdakwa Tak Hadir karena Sakit, Sidang Kasus Paspor Meksiko Palsu Ditunda

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Perhatikan Masalah Air Tanah yang Tercemar 'E.coli'

Pemprov DKI Diminta Perhatikan Masalah Air Tanah yang Tercemar "E.coli"

Megapolitan
Baznas Siapkan Rp 8,6 Miliar untuk Bedah Rumah di Jakarta Barat

Baznas Siapkan Rp 8,6 Miliar untuk Bedah Rumah di Jakarta Barat

Megapolitan
Audit Investigatif Dinilai Perlu untuk Cari Penyebab Trotoar Ambles di Puspemkot Tangerang

Audit Investigatif Dinilai Perlu untuk Cari Penyebab Trotoar Ambles di Puspemkot Tangerang

Megapolitan
Toko Emas di Kawasan Menteng Terbakar, Diduga akibat Tabung Gas 3 Kg Bocor

Toko Emas di Kawasan Menteng Terbakar, Diduga akibat Tabung Gas 3 Kg Bocor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.