Rusunawa Bisa Jadi Solusi Kurangi Kenakalan Remaja

Kompas.com - 18/05/2015, 09:12 WIB
Ketua MPR Zulkifli Hasan (tengah) ISTIMEWAKetua MPR Zulkifli Hasan (tengah)
Penulis advertorial
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


Penyalahgunaan narkoba, perkelahian antarkelompok, dan seks bebas merupakan tiga masalah utama yang sering melanda remaja akhir-akhir ini. Masalah itu bahkan kian terasa amat mengkhawatirkan kala bocah-bocah berseragam putih-merah juga ikut mempraktikannya seperti yang diberitakan beberapa waktu lalu.

Di Jakarta, misalnya, berdasarkan keterangan dari Wali Kota Administratif Jakarta Timur Bambang Musyawardana, disinyalir ada lebih dari 500.000 remaja yang menjadi pemakai narkoba. Tentu, hal ini sangat mengkhawatirkan. Sejumlah aparat pun dikerahkan untuk menangani hal ini. Razia dilakukan, siskamling difungsikan.

Namun hal yang sama terus berulang. Maka dari itu, perlu adanya tameng baru, berupa siraman rohani, agar kenakalan seperti itu bisa dikurangi, demikianlah yang disampaikan Bambang dalam acara Tasyakuran Rusunawa (Rumah Susun Mahasiswa) Pondok Pesantren Husnayin, Cijantung, Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Rusunawa Ponpes Husnayain sendiri dibangun di lingkungan pondokan tersebut dengan bantuan dana dari Kementerian Perumahan Rakyat. Bangunan dengan tiga lantai itu rencananya akan disewakan kepada mahasiswa-mahasiswa sekitar Ponpes.

Pembina Ponpes Husnayain KH H Ahmad Cholil Ridwan mengatakan, nantinya para mahasiswa di Rusunawa itu akan diberikan pelajaran agama berupa bahasa Arab, hadits dan Quran, tahfidz Quran, dan akidah aklhak.

"Rusunawa ini akan dihuni mahasiswa sekitar Ponpes Husnayain. Pada pagi dan malam akan ada pelatihan keislaman. Sehingga ketika dia tamat dari universitas, dia jadi sarjana yang shaleh dan calon pemimpin Indonesia yang beriman," kata Ahmad Cholil siang itu, Sabtu (16/5/2015).

Hal itu dibenarkan Ketua MPR RI Zulkifli Hasan yang juga menghadiri tasyakuran kala itu. Kata Ketua MPR RI Zulkifli Hasan masyarakat memang butuh tameng agama, salah satunya melalui pondok pesantren atau rusunawa seperti ini.

"Memang luar biasa keterampilan anak-anak pesantren. Pesantren itu harus menunjukkan kalau kita tidak kalah hebat dengan yang lainnya, bahwa Islam itu tidak kalah maju ilmunya dengan yang lain," ungkap Ketua MPR RI Zulkufli Hasan kepada tamu undangan tasyakuran.

Dalam tasyakuran itu juga dilaksanakan lelang isi kamar rusunawa berupa dipan, kasur, lemari, dan meja belajar. Nantinya hasil lelang itu akan diberikan kepada penghuni rusunawa. Adapun siang itu terdapat 60 paket lelang dengan harga Rp 3 juta per paket. Sebelum meninggalkan lokasi, Ketua MPR RI Zulkifli Hasan membeli 10 paket lelang seharga Rp 30 juta.

Adapun Wali Kota Administrasi Jakarta Timur Bambang Musyawardana, model rusunawa seperti ini bisa dijadikan model pondokan yang baik untuk siswa dan mahasiswa di Jakarta.

"Nanti bisa dibicarakan dengan dinas terkait soal hal ini," ungkapnya.

Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Megapolitan
Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Megapolitan
BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

Megapolitan
Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Megapolitan
Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Megapolitan
Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Megapolitan
Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Megapolitan
Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Megapolitan
Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Megapolitan
Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Megapolitan
Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Megapolitan
Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Megapolitan
Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X