Ahok Heran, Retno Biasa Kirim WhatsApp Kok Tiba-tiba Datang ke Balai Kota

Kompas.com - 19/05/2015, 11:58 WIB
Guru SMA 13 Retno Listyarti dan Tim kuasa hukum Retno dari LBH Jakarta, Matthew saat menyampaikan surat keberatan kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, di Balai Kota, Senin (18/5/2015). KOMPAS.COM/KURNIASARI AZIZAHGuru SMA 13 Retno Listyarti dan Tim kuasa hukum Retno dari LBH Jakarta, Matthew saat menyampaikan surat keberatan kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, di Balai Kota, Senin (18/5/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku hingga kini belum membaca surat keberatan yang disampaikan mantan Kepala SMA 3 Retno Listyarti di Balai Kota, Senin (18/5/2015) kemarin.

Basuki mempertanyakan sikap Retno bersama tim kuasa hukumnya yang langsung menyampaikan keberatan mereka ke Balai Kota. Padahal, lanjut Basuki, Retno kerap mengirim SMS serta WhatsApp kepadanya. 

"Kalau dia cuma WhatsApp kan dia enggak bisa dibikin berita, kalau dia datang bawa surat kan dijadiin berita pasti," kata Basuki di kantor Palyja, Rabu (19/5/2015). 

Basuki mengatakan, Retno sudah pernah menyampaikan klarifikasi terkait kedatangannya ke SMA 2 dan meninggalkan ujian nasional (UN) di SMA 3 melalui WhatsApp. Retno, kata dia, sudah mengaku salah dan tetap bersikeras ingin memperjuangkan kebocoran ujian dengan menjadi Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI). Alasan itu pula yang menyebabkan Retno tidak menggunakan seragam dinas.

"Dia bilang ke SMA 2 berfungsi sebagai sekjen federasi yang didirikan pada tahun 2011. Nah, itu federasi enggak pernah terdaftar di DKI juga, saya pun enggak tahu ada aktanya," kata Basuki. 

Meski ada kejadian ini, Basuki memastikan hal tersebut tidak terpengaruh pada kinerja kepala sekolah lainnya. Mereka tetap bekerja seperti biasanya. Lagi pula, lanjut dia, seharusnya Retno tidak memperuncing masalah ini. Sebab, jabatan kepala sekolah hanyalah tugas tambahan seorang guru.

"Kepala sekolah yang lain baik-baik aja kok, enggak ada yang stres. Selama kamu baik-baik, enggak akan ada ribut-ribut di DKI," kata Basuki.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyelundup 4 Kali Bawa Sabu-sabu via Bus dari Palembang ke Jakarta

Penyelundup 4 Kali Bawa Sabu-sabu via Bus dari Palembang ke Jakarta

Megapolitan
3.900 Tenaga Kesehatan Kota Bekasi Sudah Divaksin Covid-19

3.900 Tenaga Kesehatan Kota Bekasi Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
RS Penuh, Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19

RS Penuh, Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Beji Terbanyak

Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Beji Terbanyak

Megapolitan
Seorang Perempuan Tewas Bunuh Diri, Lompat dari Lantai 25 Apartemen di Penjaringan

Seorang Perempuan Tewas Bunuh Diri, Lompat dari Lantai 25 Apartemen di Penjaringan

Megapolitan
Hati-hati, Pidana Mengintai Pembuat hingga Pengguna Surat Tes Covid-19 Palsu

Hati-hati, Pidana Mengintai Pembuat hingga Pengguna Surat Tes Covid-19 Palsu

Megapolitan
KPU Tangsel Siapkan Diri Hadapi Gugatan Kubu Muhamad-Sara

KPU Tangsel Siapkan Diri Hadapi Gugatan Kubu Muhamad-Sara

Megapolitan
Jakarta Punya 4 Layanan Kesehatan Gratis bagi Warga di Luar JKN

Jakarta Punya 4 Layanan Kesehatan Gratis bagi Warga di Luar JKN

Megapolitan
Saat Kasus Pemalsuan Hasil Tes PCR Terungkap dan Pelakunya Dibekuk Polisi. . .

Saat Kasus Pemalsuan Hasil Tes PCR Terungkap dan Pelakunya Dibekuk Polisi. . .

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Pertikaian Anggota Ormas di Bekasi

Satu Orang Tewas dalam Pertikaian Anggota Ormas di Bekasi

Megapolitan
Jakarta Makamkan Sekitar 190 Jenazah Per Hari, Lebih dari Separuh Korban Covid-19

Jakarta Makamkan Sekitar 190 Jenazah Per Hari, Lebih dari Separuh Korban Covid-19

Megapolitan
Pemalsuan Keterangan Hasil Swab Timbulkan Klaster Covid-19 di Pesawat

Pemalsuan Keterangan Hasil Swab Timbulkan Klaster Covid-19 di Pesawat

Megapolitan
Mulai Hari Ini Jam Operasional Transjakarta Diperpanjang

Mulai Hari Ini Jam Operasional Transjakarta Diperpanjang

Megapolitan
Depok Catat 4.792 Pasien Covid-19 Masih Dirawat atau Diisolasi

Depok Catat 4.792 Pasien Covid-19 Masih Dirawat atau Diisolasi

Megapolitan
Setahun Wafatnya Johny Indo, Mantan Preman Perampok Emas yang Peduli Rakyat Kecil

Setahun Wafatnya Johny Indo, Mantan Preman Perampok Emas yang Peduli Rakyat Kecil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X