Menteri Nasir Siap jika Ada Somasi dari STIE Adhy Niaga - Kompas.com

Menteri Nasir Siap jika Ada Somasi dari STIE Adhy Niaga

Kompas.com - 26/05/2015, 18:25 WIB
TRIBUN NEWS / DANY PERMANA Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi M Nasir diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir mengaku siap jika pihak Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Adhy Niaga melakukan somasi terhadap dirinya. Ia pun malah mempersilakan perguruan tinggi tersebut untuk melakukan somasi terkait ketidakpuasan sidak yang dilakukan Kemenristek Dikti, Kamis (21/5) kemarin.

"Tentang somasi, silakan," kata Nasir di Kemenristek Dikti, Jakarta, Selasa (26/5/2015).

Nasir menyebut pihaknya sudah menyiapkan data-data terkait perguruan tinggi yang berada di Bekasi tersebut. Selain itu, dokumen pendukung lainnya juga sudah siap untuk menjawab rencana somasi dari STIE Adhy Niaga.

"Kami akan siapkan semua data dan dokumen terkait hal tersebut," ucap Nasir.

Sekarang ini, kata Nasir, pihaknya tengah membentuk tim audit khusus STIE Adhy Niaga. Tim yang berjumlah 7 orang tersebut sudah melakukan inspeksi lagi pada Senin (25/5) kemarin.

"Hari Jumat, kami lakukan inspeksi lagi, tapi kantornya tutup. Senin kemarin sudah jalan," kata Nasir.

Pihaknya juga memastikan status dari perguruan tinggi tersebut setelah melakukan audit. Rencananya audit akan dilakukan selama 3 - 4 hari. "Setelah audit 3-4 hari kita bisa putuskan," ucap Nasir.

Dalam sidak yang dilakukan Menteri Nasir, Kamis (21/5) kemarin di STIE Adhy Niaga, ditemukan beberapa kejanggalan, salah satunya pihak kampus tidak bisa memberikan data para mahasiswanya. Selain itu, sidak tersebut juga dilakukan karena ada laporan dari masyarakat yang menyebutkan mahasiswa STIE Adhy Niaga bisa mendapatkan ijazah tanpa harus menempuh kuliah.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorHindra Liauw

Terkini Lainnya

Awali Tur Asia, MBS Sepakati Investasi Rp 282 Triliun dengan Pakistan

Awali Tur Asia, MBS Sepakati Investasi Rp 282 Triliun dengan Pakistan

Internasional
BPN: Prabowo Lebih Rileks dan Kuasai Panggung

BPN: Prabowo Lebih Rileks dan Kuasai Panggung

Nasional
Seputar Larangan Operasional Sepeda Listrik Migo di Jakarta..

Seputar Larangan Operasional Sepeda Listrik Migo di Jakarta..

Megapolitan
Alami Trauma, Dua Korban Ledakan di GBK Dirawat Inap di RSAL

Alami Trauma, Dua Korban Ledakan di GBK Dirawat Inap di RSAL

Megapolitan
Siswi SMA Dikeroyok Temannya di Luwu Timur, Korban Lapor Polisi

Siswi SMA Dikeroyok Temannya di Luwu Timur, Korban Lapor Polisi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Instruksi Gubernur Edy Jelang Pilpres | Penusukan Pebalap M Zaky Gara-gara Serempetan

[POPULER NUSANTARA] Instruksi Gubernur Edy Jelang Pilpres | Penusukan Pebalap M Zaky Gara-gara Serempetan

Regional
TKN Jokowi: Prabowo Bukan Salah Jawab soal Unicorn, tapi Salah Pahami Pertanyaan

TKN Jokowi: Prabowo Bukan Salah Jawab soal Unicorn, tapi Salah Pahami Pertanyaan

Nasional
[POPULER INTERNASIONAL] Penerus El Chapo | Wilayah ISIS di Suriah

[POPULER INTERNASIONAL] Penerus El Chapo | Wilayah ISIS di Suriah

Internasional
Beda Cara Pandang Jokowi dan Prabowo Atasi Masalah Lubang Bekas Galian Tambang

Beda Cara Pandang Jokowi dan Prabowo Atasi Masalah Lubang Bekas Galian Tambang

Nasional
BMKG: Waspada Hujan Petir dan Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim, Hari Ini

BMKG: Waspada Hujan Petir dan Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim, Hari Ini

Megapolitan
Jawab Prabowo, JK Sebut Bangun Infrastruktur Harus Cepat karena Tertinggal Jauh

Jawab Prabowo, JK Sebut Bangun Infrastruktur Harus Cepat karena Tertinggal Jauh

Nasional
Wiranto Sebut Ledakan di GBK Ulah Orang Usil Nyalakan Petasan Besar

Wiranto Sebut Ledakan di GBK Ulah Orang Usil Nyalakan Petasan Besar

Nasional
Prabowo Mengaku Bakal Tindak Tegas Perusahaan Perusak Lingkungan

Prabowo Mengaku Bakal Tindak Tegas Perusahaan Perusak Lingkungan

Nasional
Prabowo: Infrastruktur di Vietnam, Thailand, Malaysia Lebih Efisien

Prabowo: Infrastruktur di Vietnam, Thailand, Malaysia Lebih Efisien

Nasional
Prabowo Mengaku Bakal Dukung 'Startup'

Prabowo Mengaku Bakal Dukung "Startup"

Nasional

Close Ads X