Ahok: Tak Ada Toleransi soal Penggusuran - Kompas.com

Ahok: Tak Ada Toleransi soal Penggusuran

Kompas.com - 27/05/2015, 11:15 WIB
Kahfi Dirga Cahya/KOMPAS.com Penggusuran di Jalan Cikunir, Taman Sari, Jakarta Barat, Rabu (27/5/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menegaskan, penggusuran permukiman liar di perbatasan Taman Sari (Pinangsia) dan Pademangan tetap akan dilaksanakan pada Rabu (27/5/2015) dan Kamis (28/5/2015).

Bahkan, lanjut Basuki, oknum-oknum yang melakukan aksi unjuk rasa merupakan oknum penyewa lahan negara. 

"Kita enggak ada toleransi penggusuran, (bangunan) mereka tetap harus digusur. Nanti kalau kamu enggak ada rumah, paling sewa di tempat lain, yang ribut-ribut ini kan pihak yang sewa tanah sebetulnya," kata Basuki, di Balai Kota, Rabu.

Basuki menegaskan kepada warga gusuran yang tidak memiliki tempat tinggal segera melapor kepada lurah, camat, serta wali kota untuk mendapatkan unit rumah susun sederhana sewa (rusunawa) yang tersedia.

Basuki menambahkan, ia tidak akan ambil pusing jika warga menolak pindah ke rusun. "Kalau kamu enggak mau ke rusun ya risiko kamu, orang kamu enggak punya rumah kok," kata Basuki. 

Diketahui, semalam ratusan warga yang berasal dari 4 RW dan 13 RT Jalan Kerapu, Ancol, Jakarta Utara, dan Pinangsia, Jakarta Barat, menggeruduk kediaman Basuki dan sempat menjebol pagar kompleks kediamannya.


Mereka datang untuk menolak penggusuran yang rencananya akan dilakukan pada Rabu (27/5/2015) ini. Sedikitnya ada 601 rumah yang dihuni oleh 812 kepala keluarga yang berada di kawasan tersebut dan akan segera dibongkar.

EditorKistyarini
Komentar

Terkini Lainnya

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Nasional
Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Nasional
Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Megapolitan
14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

Regional
Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Regional
Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Internasional
Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek 'Online' Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek "Online" Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Megapolitan
Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Nasional
Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Internasional
Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Regional
Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Megapolitan
Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Internasional
Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Nasional
Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, 'Lu Lagi Lu Lagi'

Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, "Lu Lagi Lu Lagi"

Megapolitan

Close Ads X