Ahok: Anak Kecil Juga Ngerti, Beli Bus Weichai atau Mercedes Benz, Belinya Mercy

Kompas.com - 09/06/2015, 11:41 WIB
Ratusan bus Transjakarta yang didatangkan dari Tiongkok pada 2013 masih mangkrak di PPD Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (22/5/2014). KOMPAS.com/Yohanes Debritho NeonnubRatusan bus Transjakarta yang didatangkan dari Tiongkok pada 2013 masih mangkrak di PPD Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (22/5/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengakui kualitas unit-unit bus transjakarta yang ada saat ini tidak baik. Seluruh unit bus yang dibeli Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI bukan merek yang kualitasnya terjamin.

Pada tahun 2013 lalu, Dishubtrans DKI yang dipimpin oleh Udar Pristono membeli unit bus transjakarta asal Tiongkok yang belum diketahui kualitasnya. 

"Anak kecil juga mengerti, mau beli bus merek Weichai atau Mercedes Benz, mereka pilihnya Mercedez Benz, beda sedikit saja duitnya, kok," kata Basuki, di Balai Kota, Selasa (9/6/2015). 

Bus-bus merek Ankai, Zongthong, Yutong yang dibeli oleh Dishubtrans DKI, kata Basuki, perangkatnya mudah berkarat dan gampang terbakar hanya dalam jangka waktu tiga bulan setelah dibeli.

Oleh karena itu, Basuki memutuskan pengadaan transjakarta oleh PT Transjakarta dan tidak lagi membeli bus bermerek Tiongkok yang tidak jaminan mutu.

"Enggak ada yang boleh lagi beli bus aneh-aneh, Jakarta harus beli bus yang terbaik. Ada merek 'Ahok' tiba-tiba muncul, kamu beli mobil ya beli yang merek Mercedes Benz, Scania, Volvo," kata Basuki.

Sementara untuk pengelolaan bus-bus merek Scania yang akan datang di pertengahan bulan Juni ini, Basuki menyerahkannya kepada PT Transjakarta. Jika PT Transjakarta tidak mampu mengelola unit bus ini dengan baik, Basuki mengancam bakal memecat Direktur Utama PT Transjakarta Antonius NS Kosasih.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dirut enggak beres, saya pecat sekarang. Enggak usah pakai RUPS (rapat umum pemegang saham), pakai notulen saja langsung bisa pecat," kata Basuki.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Dikeroyok Geng Motor di Pondok Indah, Berawal dari Bubarkan Aksi Balap Liar

Polisi Dikeroyok Geng Motor di Pondok Indah, Berawal dari Bubarkan Aksi Balap Liar

Megapolitan
Bus Transjakarta Kecelakaan Terus, KNKT Mulai Investigasi 4 Hal

Bus Transjakarta Kecelakaan Terus, KNKT Mulai Investigasi 4 Hal

Megapolitan
Warga Tewas Tertabrak Busnya, PT Transjakarta: Korban Menyeberang Tiba-tiba lewat Sela Pagar

Warga Tewas Tertabrak Busnya, PT Transjakarta: Korban Menyeberang Tiba-tiba lewat Sela Pagar

Megapolitan
Polisi: Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Buntuti Orang dengan Dalih Investigasi

Polisi: Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Buntuti Orang dengan Dalih Investigasi

Megapolitan
Bendera hingga Posko Ormas di Kecamatan Kembangan Ditertibkan

Bendera hingga Posko Ormas di Kecamatan Kembangan Ditertibkan

Megapolitan
Serikat Pekerja Transjakarta: Layanan Menurun karena Perusahaan Utamakan Profit daripada SDM

Serikat Pekerja Transjakarta: Layanan Menurun karena Perusahaan Utamakan Profit daripada SDM

Megapolitan
Ganjil Genap Depok, Polisi Klaim Kemacetan di Jalan Margonda Raya Berkurang

Ganjil Genap Depok, Polisi Klaim Kemacetan di Jalan Margonda Raya Berkurang

Megapolitan
Pengusaha Pusat Perbelanjaan Sebut Pelonggaran PPKM Bawa Tren Positif

Pengusaha Pusat Perbelanjaan Sebut Pelonggaran PPKM Bawa Tren Positif

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dibatalkan, Pengusaha Mal Janji Tiadakan Acara yang Timbulkan Kerumunan

PPKM Level 3 Saat Nataru Dibatalkan, Pengusaha Mal Janji Tiadakan Acara yang Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Rombak Jadwal Sekolah di Tangsel, Murid Belajar Daring 20-31 Desember

Rombak Jadwal Sekolah di Tangsel, Murid Belajar Daring 20-31 Desember

Megapolitan
Banjir Rob di Muara Gembong, Warga: Ya Allah, dari Kamis Ora Surut, Tolongin, Bupati Ora Ada

Banjir Rob di Muara Gembong, Warga: Ya Allah, dari Kamis Ora Surut, Tolongin, Bupati Ora Ada

Megapolitan
Warga Tewas Tertabrak Transjakarta Menyebrang Lewat 'Jalur Tikus'

Warga Tewas Tertabrak Transjakarta Menyebrang Lewat "Jalur Tikus"

Megapolitan
Posko Ormas di Kembangan Ditertibkan, Dicat Ulang dan Dialihfungsikan Jadi Mushala

Posko Ormas di Kembangan Ditertibkan, Dicat Ulang dan Dialihfungsikan Jadi Mushala

Megapolitan
Lurah Sebut 11 RT di RW 008 Ancol Terendam Banjir Rob, Ketinggian Air hingga 1 Meter

Lurah Sebut 11 RT di RW 008 Ancol Terendam Banjir Rob, Ketinggian Air hingga 1 Meter

Megapolitan
Sidang Kasus Pembunuhan Anggota TNI di Depok Dilanjutkan Pekan Depan, JPU Akan Hadirkan 2 Saksi

Sidang Kasus Pembunuhan Anggota TNI di Depok Dilanjutkan Pekan Depan, JPU Akan Hadirkan 2 Saksi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.