Lulung Ceritakan Pengalaman Diperiksa Penyidik Bareskrim

Kompas.com - 10/06/2015, 08:34 WIB
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana alias Haji Lulung usai diperiksa selama sekitar delapan jam di Bareskrim Polri, Kamis (30/4/2015). KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUS KUWADOWakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana alias Haji Lulung usai diperiksa selama sekitar delapan jam di Bareskrim Polri, Kamis (30/4/2015).
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Wakil Ketua DPRD DKI Abraham "Lulung" Lunggana menceritakan pengalamannya ketika dimintai keterangan oleh penyidik Badan Reserse Kriminal Polri. Dia menilai polisi bersikap sangat profesional saat menggali informasi dari dirinya.

"Polisi profesional ya, cara memeriksanya sangat normatif. Enggak ada tekanan, enggak ada bentakan. Bahkan, mereka normatif saja," kata Lulung di Gedung DPRD, Selasa (9/6/2015).

"Saya jelaskan apa yang saya tahu dan saya juga katakan sejujurnya kalau saya enggak tahu," ujar Lulung yang dimintai keterangan terkait kasus pengadaan alat uninteruptible power supply (UPS).

Dia juga tidak menyesali lagi mengenai langkah yang diambil polisi dalam menggeledah ruangannya.

Kini, Lulung tidak ingin berlarut-larut membicarakan kasus ini. Dia mengaku mengambil hikmah dari masalah ini supaya tidak terjadi lagi pada kemudian hari. "Yang penting besok kita harus lebih teliti kalau Pemda beli barang," ujar Lulung.

Lulung berpesan kepada pihak eksekutif untuk berhati-hati dalam melakukan pengadaan barang. Pemerintah Provinsi DKI harus mencantumkan harga langsung dari pabriknya.

Dia juga menyarankan kepada Pemprov DKI untuk meninjau langsung kantor-kantor pemenang lelang tersebut. Kemudian, perusahaan pemenang lelang itu pun harus diperiksa legalitasnya dan jumlah aset yang dimiliki.

Lulung mengatakan, hal itu perlu dilakukan agar kejadian seperti UPS saat ini tidak terulang kembali. "Gubernur juga harus ikut memperhatikan agar tidak dinilai melakukan pembiaran," ujar Lulung.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Siapkan TPS Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Pemprov DKI Siapkan TPS Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Megapolitan
Ditetapkan Tersangka, Vanessa Angel Jadi Tahanan Kota

Ditetapkan Tersangka, Vanessa Angel Jadi Tahanan Kota

Megapolitan
Takut Dibawa ke Kantor Polisi, Seorang Pencuri Kotak Amal Mengaku ODP Covid-19

Takut Dibawa ke Kantor Polisi, Seorang Pencuri Kotak Amal Mengaku ODP Covid-19

Megapolitan
Dikritik, Permintaan Anies Ojol Bisa Angkut Penumpang

Dikritik, Permintaan Anies Ojol Bisa Angkut Penumpang

Megapolitan
Pemkot Tangerang Berencana Jadikan Hotel sebagai Tempat Karantina Covid-19

Pemkot Tangerang Berencana Jadikan Hotel sebagai Tempat Karantina Covid-19

Megapolitan
Vanessa Angel Jadi Tersangka karena Miliki Pil Xanax yang Tidak Sesuai Resep Dokter

Vanessa Angel Jadi Tersangka karena Miliki Pil Xanax yang Tidak Sesuai Resep Dokter

Megapolitan
Pemkot Tangerang Tambah Anggaran Penanganan Covid-19 Jadi Rp 138 Miliar

Pemkot Tangerang Tambah Anggaran Penanganan Covid-19 Jadi Rp 138 Miliar

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Minta Masyarakat Taati Aturan Selama PSBB

Ketua DPRD DKI Minta Masyarakat Taati Aturan Selama PSBB

Megapolitan
Serius Ajukan PSBB, Wali Kota Tangerang Rapat dengan Gubernur Banten dan DKI Jakarta

Serius Ajukan PSBB, Wali Kota Tangerang Rapat dengan Gubernur Banten dan DKI Jakarta

Megapolitan
Ini Skenario Pembatasan Penumpang Kendaraan Pribadi dan Umum Saat PSBB di DKI

Ini Skenario Pembatasan Penumpang Kendaraan Pribadi dan Umum Saat PSBB di DKI

Megapolitan
3.042 Pekerja di Tangerang Kena PHK karena Perusahaan Terdampak Covid-19

3.042 Pekerja di Tangerang Kena PHK karena Perusahaan Terdampak Covid-19

Megapolitan
Warga Miskin dan Rentan Miskin di DKI Diminta Daftar ke RW untuk Dapat Bantuan Sembako

Warga Miskin dan Rentan Miskin di DKI Diminta Daftar ke RW untuk Dapat Bantuan Sembako

Megapolitan
[HOAKS] PT KAI Batalkan Seluruh Perjalanan Jakarta Selama PSBB

[HOAKS] PT KAI Batalkan Seluruh Perjalanan Jakarta Selama PSBB

Megapolitan
Ketua DPRD Sebut Pemprov DKI Belum Komunikasi Terkait Anggaran Covid-19

Ketua DPRD Sebut Pemprov DKI Belum Komunikasi Terkait Anggaran Covid-19

Megapolitan
Mekanisme Karantina ODP dan PDP di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Mekanisme Karantina ODP dan PDP di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X