Kompas.com - 10/06/2015, 15:00 WIB
Petugas memeriksa kesiapan peralatan di ruang ICU di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Tangerang, Banten, yang diresmikan pengoperasiannya beberapa waktu lalu. Rumah sakit ini memberikan layanan kesehatan gratis bagi masyarakat yang memiliki kartu tanda penduduk (KTP) dan kartu keluarga (KK) Kota Tangerang. KOMPAS/PRIYOMBODOPetugas memeriksa kesiapan peralatan di ruang ICU di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Tangerang, Banten, yang diresmikan pengoperasiannya beberapa waktu lalu. Rumah sakit ini memberikan layanan kesehatan gratis bagi masyarakat yang memiliki kartu tanda penduduk (KTP) dan kartu keluarga (KK) Kota Tangerang.
EditorTri Wahono


Oleh Pingkan E Dundu

Saat Provinsi DKI Jakarta menggaungkan pengobatan gratis kepada warganya pada tahun 2014, Pemerintah Kota Tangerang lebih maju selangkah dengan mengoperasikan rumah sakit umum daerah tanpa kelas. Pelayanan cepat dan gratis.

Hanya menghitung jam, Ny Rohyatul Jannah (21), warga Kelurahan Batu Ceper, Kota Tangerang, Banten, keluar dari ruang rawat inap di lantai dua Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tanpa Kelas, Kamis (4/6). Bersama putri pertamanya yang baru berusia tiga hari, Rohyatul masih menunggu kedatangan suaminya, Hasbullah (30), yang sedang mengurus administrasi.

Tiga hari berada di ruang rawat inap setelah melahirkan, Rohyatul tak sabar membawa pulang sang buah hati, yang kulit tubuhnya masih merah. Bayi perempuan mungil itu terbungkus kain berwarna-warni cerah di dalam boks, di samping ibunya.

"Urus administrasi dulu, baru bisa pulang. Kalau biaya, sih, tidak ada karena masuk di sini gratis. Mulai dari obat-obatan, proses persalinan, perawatan, dan pemulihan semuanya gratis," ujar Rohyatul yang siap pulang.

Kesehariannya, Rohyatul adalah ibu rumah tangga dan suaminya tenaga teknisi di sebuah industri di Batuceper, Tangerang. Keluarga baru ini belum terdaftar sebagai pemegang kartu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS). Jika berobat, mereka lebih banyak mengandalkan bidan, termasuk ketika hamil dan menjelang melahirkan. Selama ini, mereka membayar sendiri biaya pengobatan setiap kali ke bidan.

Sebagai warga Kota Tangerang, Rohyatul dan suaminya termasuk dalam program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat Kota Tangerang (JPKMKT). Cukup mengandalkan kartu tanda penduduk (KTP) dan kartu keluarga (KK) Kota Tangerang, mereka dapat berobat gratis di sejumlah rumah sakit swasta di Kota Tangerang (yang bekerja sama dengan pemerintah kota) atau berobat ke puskesmas dan RSUD Kota Tangerang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Begitu juga menjelang melahirkan, Rohyatul menceritakan, sebelum ke RSUD, mereka mendatangi praktik bidan tempat ia mengontrol kehamilannya, Selasa (2/6). Di bidan Hj Yayah Makiyah, mereka membayar Rp 75.000. Alasan keterbatasan sarana dan prasarana, bidan Yayah merujuknya ke RSUD Kota Tangerang-di Kota Tangerang juga terdapat RSUD milik Pemerintah Kabupaten Tangerang.

Berbekal surat rujukan itu, Rohyatul dan suami tidak merasa kesulitan saat mengurus administrasi untuk melahirkan di RSUD ini. Seperti pasien lainnya, Rohyatul datang dan langsung mengambil nomor antre, dijaga dua petugas berseragam coklat. Mereka hanya membawa dokumen rujukan dari bidan dan kependudukan, seperti KTP dan KK yang masing-masing diperbanyak empat kali.

Selanjutnya, mereka menunggu antrean di Poli Kebidanan dan Kandungan. Setelah diperiksa dan dipastikan akan melahirkan, Rohyatul langsung dibawa masuk ke ruang tunggu khusus ibu yang akan melahirkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.