Soal Kecurangan Daftar Presensi, BKD Bekasi Akui Masih Gunakan Absen Manual

Kompas.com - 19/06/2015, 16:37 WIB
Kegiatan pelayanan masyarakat di Kecamatan Rawalumbu, Bekasi, Jumat (19/6/2015). Jessi Carina Kegiatan pelayanan masyarakat di Kecamatan Rawalumbu, Bekasi, Jumat (19/6/2015).
Penulis Jessi Carina
|
EditorDesy Afrianti
BEKASI, KOMPAS.com - Sekretaris Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Bekasi Husni Tarigan mengatakan akan memanggil Camat, Lurah, serta pegawai yang didatangi Komisi A DPRD Bekasi ketika sidak kemarin. Hal tersebut untuk memperoleh informasi lebih lanjut mengenai temuan anggota Dewan.

"Kita akan panggil kok Camat, Lurah dan pegawai-pegawainya untuk tanya langsung kondisi sebenarnya," ujar Husni di Kantor Wali Kota Bekasi, Jumat (19/6/2015).

Komisi A DPRD Bekasi memang menyampaikan hasil sidaknya kepada BKD untuk ditindaklanjuti.

Akan tetapi, Husni mengatakan pemanggilan tersebut bukan semata-mata karena adanya rekomendasi dari DPRD saja. [Baca: Curangi Daftar Presensi, Ini Penjelasan Pegawai Kecamatan]

Husni mengatakan instansinya akan langsung menindaklanjuti laporan mengenai kinerja pegawai begitu informasi didapatkan.

Mengenai sistem absen, Husni mengakui sebagian besar kelurahan dan kecamatan di Bekasi memang masih menggunakan absen manual untuk mencatat laporan kehadiran.

Husni mengakui hal tersebut sebagai kekurangan yang dimiliki Pemerintah Kota Bekasi. "Memang kita masih manual. Sebagian besar absensi masih manual. Alasannya ya karena memang tahun ini belum teranggarkan. Kita coba ajukan di tahun depan," ujar Husni.

Sebelumnya, Komisi A melakukan sidang untuk memeriksa kehadiran pegawai ke Kelurahan Sepanjang Naya, Kelurahan Bojong Rawalumbu, dan Kecamatan Rawalumbu pada hari pertama puasa.

Pada saat itu, anggota Dewan menemukan banyak pegawai yang pulang sebelum jam kerja berakhir.

Komisi A DPRD Bekasi juga kaget ketika memeriksa presensi harian pegawai di Kecamatan Rawalumbu.

Presensi tersebut sudah ditandatangani penuh sampai hari Jumat (19/6/2015), padahal Komisi A melaksanakan sidak pada Kamis (18/6/2015). "Masa tadi ditemukan pegawai yang sudah absen sampe hari Jumat. Bahkan Camatnya juga," ujar Ariyanto.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aksi Pencuri di Rumah Kontrakan Koja Terekam CCTV, 2 Motor Raib

Aksi Pencuri di Rumah Kontrakan Koja Terekam CCTV, 2 Motor Raib

Megapolitan
Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Megapolitan
Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Megapolitan
Saat Anies Diminta Mundur oleh Kader Partai Pengusungnya

Saat Anies Diminta Mundur oleh Kader Partai Pengusungnya

Megapolitan
27 RS Menunggu Stok Plasma Kovalesen di PMI Kabupaten Bekasi

27 RS Menunggu Stok Plasma Kovalesen di PMI Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Jadi Syarat Naik Kereta, Apa Beda GeNose, Rapid Test, dan Swab?

Jadi Syarat Naik Kereta, Apa Beda GeNose, Rapid Test, dan Swab?

Megapolitan
Cerita Dokter di RS Wisma Atlet, Jungkir Balik karena Klaster Liburan...

Cerita Dokter di RS Wisma Atlet, Jungkir Balik karena Klaster Liburan...

Megapolitan
3 Fakta Kasus Prostitusi Anak, Muncikari Jual 4 Korban hingga Kronologi Penangkapan

3 Fakta Kasus Prostitusi Anak, Muncikari Jual 4 Korban hingga Kronologi Penangkapan

Megapolitan
Saat Ini Ada 4.826 Pasien Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

Saat Ini Ada 4.826 Pasien Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

Megapolitan
4 Fakta Seputar Penangkapan Komplotan Perampok Minimarket di Ciputat

4 Fakta Seputar Penangkapan Komplotan Perampok Minimarket di Ciputat

Megapolitan
Dalam 2 Pekan, 8.000 Tenaga Kesehatan di Jakpus Disuntik Vaksin

Dalam 2 Pekan, 8.000 Tenaga Kesehatan di Jakpus Disuntik Vaksin

Megapolitan
Tersangka Terakhir yang Membegal Perwira Marinir di Medan Merdeka Selatan Ditangkap

Tersangka Terakhir yang Membegal Perwira Marinir di Medan Merdeka Selatan Ditangkap

Megapolitan
5 Hal yang Perlu Diketahui soal GeNose, Mulai dari Harga hingga Tingkat Akurasi

5 Hal yang Perlu Diketahui soal GeNose, Mulai dari Harga hingga Tingkat Akurasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Duduk Perkara Kisruh di Gerindra soal Dorongan Agar Anies Mundur

[POPULER JABODETABEK] Duduk Perkara Kisruh di Gerindra soal Dorongan Agar Anies Mundur

Megapolitan
Wagub: Jakarta Segera Tambahkan 3 Rumah Sakit Rujukan Covid-19

Wagub: Jakarta Segera Tambahkan 3 Rumah Sakit Rujukan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X