Kompas.com - 24/06/2015, 00:13 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com- Komunitas Ciliwung Merdeka menggelar diskusi mengenai nasib Kampung Pulo terkait rencana pemerintah melakukan normalisasi di Sungai Ciliwung. Pada diskusi yang digelar Selasa (23/6/2015) itu, dipaparkan mengenai rencana "baru" pemerintah untuk wilayah Jatinegara, Jakarta Timur tersebut. Melalui ilustrasi potongan skematik, digambarkan pemerintah DKI mengubah struktur ruang Kampung Pulo sesuai Perda RDTR (rencana detail tata ruang) DKI 2014. 

Dijelaskan, Pemda DKI hendak menyodet lurus Sungai Ciliwung yang melintasi Kampung Pulo. Jalur asli Sungai Ciliwung yang berkelok mengelilingi Kampung Pulo akan disodet ke arah jembatan Tongtek, yang bersebelahan dengan Bukit Duri. Rencana ini disebut-sebut belum diketahui oleh warga Kampung Pulo.

"Kenapa perencanaan ini warga tidak tahu? Sungai akan disodet dan dilebarkan. Kita tanya warga yang di tengah Kampung Pulo, mereka merasa tidak tahu (rencana itu). Mereka tahunya yang kena warga yang di bantaran," papar Ivana, arsitek koordinator tata ruang, dalam diskusi yang diselenggarakan Ciliwung Merdeka, di Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Selasa (23/6/2015).

Kemudian, lahan Kampung Pulo, lanjutnya akan dibangun beberapa rusun umum. Disebutkan, rusun yang dibangun akan memiliki 32 lantai. Rusun itu diperuntukkan bagi warga Kampung Pulo. Menurutnya, rencana ini telah disahkan oleh Pemda DKI.

"Perda-nya sudah dikeluarkan," ujar Ivana.

Padahal, komunitas Ciliwung Merdeka tengah memperjuangkan keberadaan Kampung Pulo. Pemukiman ini disebut punya nilai historis. Ciliwung Merdeka melakukan riset dan menemukan Kampung Pulo memiliki tempat bersejarah seperti makam keramat Kiai Hasyim. Ada pula legenda tentang Kumpi Zakaria, yakni cerita tentang penduduk asli Kampung Pulo yang melahirkan anak buaya. Diyakini, keturunan keluarga itu masih tinggal di Kampung Pulo.

"Jadi keluarga ini bisa menyelam di Sungai Ciliwung di atas rata-rata. Kalau ada yang hilang di sungai, keluarga ini dimintai tolong. Bahkan masih ada yang suka memberikan daging (untuk sesajen) ke sungai," ujar Ivana.

Riset komunitas mengatakan, ada cerita di balik nama Kampung Pulo. Kampung Pulo, wilayahnya dikelilingi oleh Sungai Ciliwung. Makanya, kampung ini di namakan seperti itu karena seperti pulau tersendiri yang dikelilingi sungai. Itu tadi adalah sebagai dari sisi sejarahnya.

Dari sisi ekonomi, lanjutnya, Kampung Pulo ternyata memiliki 30 jenis kegiatan ekonomi (UKM), mulai dari pemotongan ayam, pembuatan kue kering, cendol, bakwan malang, dan pabrik tahu. Pabrik tahu itu disebut turut menyuplai bagi 12 pasar di Jakarta.

Cara Tertutup

Direktur Ciliwung Merdeka, Sandyawan Sumardi mengatakan, cara tertutup kadang dilakukan Pemprov DKI dalam mendesain perubahan tata ruang. Sejak zaman Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo hingga, sebutnya, soal tata kota pemerintah kerap tertutup.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 7 Agustus 2022: Bertambah 224, Total Kasus Covid-19 di Tangerang Tembus 80.240

UPDATE 7 Agustus 2022: Bertambah 224, Total Kasus Covid-19 di Tangerang Tembus 80.240

Megapolitan
Seorang Santri di Kabupaten Tangerang Tewas, Diduga Dianiaya Temannya

Seorang Santri di Kabupaten Tangerang Tewas, Diduga Dianiaya Temannya

Megapolitan
BPBD DKI: Waspadai Banjir Rob 7-13 Agustus di Pesisir Jakarta

BPBD DKI: Waspadai Banjir Rob 7-13 Agustus di Pesisir Jakarta

Megapolitan
Perjuangan Keluarga Cari Keadilan untuk Akseyna, Surati Kompolnas tapi Lagi-lagi Kecewa

Perjuangan Keluarga Cari Keadilan untuk Akseyna, Surati Kompolnas tapi Lagi-lagi Kecewa

Megapolitan
Tabrak Pembatas Fly Over Kemayoran, Pemotor Terjun Bebas hingga Terluka Parah

Tabrak Pembatas Fly Over Kemayoran, Pemotor Terjun Bebas hingga Terluka Parah

Megapolitan
Kantor Pusatnya Kebakaran, Pegadaian Pastikan Tak Ada Gangguan Pelayanan

Kantor Pusatnya Kebakaran, Pegadaian Pastikan Tak Ada Gangguan Pelayanan

Megapolitan
Pedagang Kopi Keliling Ditabrak Pengendara Mobil di Jakarta Barat

Pedagang Kopi Keliling Ditabrak Pengendara Mobil di Jakarta Barat

Megapolitan
Banjir di Cipulir Sudah Surut, Kini Jalan Sudah Bisa Kembali Dilintasi Kendaraan

Banjir di Cipulir Sudah Surut, Kini Jalan Sudah Bisa Kembali Dilintasi Kendaraan

Megapolitan
UPDATE 7 Agustus 2022: Bertambah 276, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 96.228

UPDATE 7 Agustus 2022: Bertambah 276, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 96.228

Megapolitan
Simak Syarat dan Lokasi Pelayanan SIM di Kota Bekasi Pekan Ini

Simak Syarat dan Lokasi Pelayanan SIM di Kota Bekasi Pekan Ini

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Istri Ferdy Sambo Berkunjung ke Mako Brimob | Rumah Pribadi Ferdy Sambo Ditempati Orang Tuanya

[POPULER JABODETABEK] Istri Ferdy Sambo Berkunjung ke Mako Brimob | Rumah Pribadi Ferdy Sambo Ditempati Orang Tuanya

Megapolitan
Perjalanan Kasus Meme Stupa Candi Borobudur Roy Suryo: Lapor Pertama Kali, Kini Ditahan

Perjalanan Kasus Meme Stupa Candi Borobudur Roy Suryo: Lapor Pertama Kali, Kini Ditahan

Megapolitan
Burung Kesayangannya Kalah Lomba, Anies: Yang Penting Senang

Burung Kesayangannya Kalah Lomba, Anies: Yang Penting Senang

Megapolitan
Update Kasus Warga Pulogadung Tutup Akses Tetangga, Tembok Masih Berdiri Tegak dan Mediasi Tak Kunjung Berhasil

Update Kasus Warga Pulogadung Tutup Akses Tetangga, Tembok Masih Berdiri Tegak dan Mediasi Tak Kunjung Berhasil

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.