Kompas.com - 24/06/2015, 00:13 WIB
|
EditorHindra Liauw

"Nyaris tidak pernah ada yang tertulis, kalau ada aturan baru, yang menyangkut kehidupan (mengenai) tata kota, apalagi peta-peta, peta bidang. Tidak bisa sampai terbuka dengan alasan warga ini ilegal yang akan direlokasi dan sebagainya. Apalagi kalau yang minta dari LSM atau LBH, itu tidak pernah," ujar Sandyawan.

Sandyawan mengatakan, pihaknya tidak menolak pemerintah melakukan normalisasi. Tetapi, hendaknya menyerap aspirasi dan mempelajari sosial warga. Komunitasnya mendorong pemerintah menata Kampung Pulo. Konsepnya yakni dengan membuat Kampung Susun Manusiawi.

Ia menggagas ke pemerintah mengenai pembangunan tempat tinggal vertikal empat lantai. Tempat tinggal vertikal itu nantinya adalah rusunami atau rumah susun milik. Tidak seperti yang direncanakan pemerintah mengenai pembangunan rusun sewa di kawasan tersebut.

"Kita akan mencoba mengembangkan masalah ini menjadi usulan-usulan yang konstruktif untuk pembangunan bantaran sungai. Diharapkan usulan kita memberikan alternatif," ujarnya.

Sebab, cara pemerintah merelokasi warga misalnya ke Rusun Jatinegara Barat menurutnya tidak tepat. Cara itu dianggap tidak memperhatikan kondisi sosial dan ekonomi warga. Rusun itu terlalu tinggi, dan mematikan lapangan kerja warga Kampung Pulo yang terbiasa dengan usaha rumahan.

"Aspek soasial ekonomi tidak pernah dihitung. Warga Kampung Pulo banyak menjadikan rumah sebagai sekor usaha. Jadi nanti lantai dasar Kampung Susun ini merupakan tempat usaha," ujar Sandyawan.

Dia berharap, pemda DKI mau menerima konsepnya. Apalagi, Joko Widodo semasa menjadi Gubernur DKI pernah sepakat dengan konsepnya. Belakangan, setelah tujuh bulan menjabat, ia menyebut ada perubahan kebijakan.

Namun, Sandyawan mengaku pernah bertemu dengan Jokowi di Istana untuk membicarakan hal ini. Jokowi, sebutnya, kembali menyetujui konsep tersebut.

"Tanggal 4 Juni itu saya sendiri ke Istana. Dan Pak Jokowi bilang, yang lama itu dilanjutkan," klaimnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pesta Diskon hingga 77 Persen di 17 Mal di Banten, Ini Daftarnya

Pesta Diskon hingga 77 Persen di 17 Mal di Banten, Ini Daftarnya

Megapolitan
Diduga Hilang Kendali, Pengendara Motor Tabrak Pohon Lalu Tertabrak Angkot di Jagakarsa

Diduga Hilang Kendali, Pengendara Motor Tabrak Pohon Lalu Tertabrak Angkot di Jagakarsa

Megapolitan
Bupati Tangerang Larang Pelajar di Bawah Usia 17 Tahun Bawa Motor ke Sekolah

Bupati Tangerang Larang Pelajar di Bawah Usia 17 Tahun Bawa Motor ke Sekolah

Megapolitan
Ada Imunisasi Campak Rubela Dibuka di Tempat Umum, Simak Lokasi dan Jadwal BIAN Hari Ini

Ada Imunisasi Campak Rubela Dibuka di Tempat Umum, Simak Lokasi dan Jadwal BIAN Hari Ini

Megapolitan
Jakarnaval 2022 Digelar Sore Ini, Ada 10 Transjakarta dan Bus Wara-wiri Buat Mobilisasi Pengunjung

Jakarnaval 2022 Digelar Sore Ini, Ada 10 Transjakarta dan Bus Wara-wiri Buat Mobilisasi Pengunjung

Megapolitan
Jakarnaval 2022 di Sirkuit Formula E Digelar Sore Ini, Ini Lokasi Parkirnya

Jakarnaval 2022 di Sirkuit Formula E Digelar Sore Ini, Ini Lokasi Parkirnya

Megapolitan
Jakarnaval 2022 Bisa Dikunjungi Secara Gratis, tapi Pengunjung Wajib Beli Tiket Masuk Ancol

Jakarnaval 2022 Bisa Dikunjungi Secara Gratis, tapi Pengunjung Wajib Beli Tiket Masuk Ancol

Megapolitan
Rekam Jejak 4 Perwira Menengah Polda Metro yang Diduga Terlibat Atas Kematian Brigadir J: Punya Prestasi Mentereng

Rekam Jejak 4 Perwira Menengah Polda Metro yang Diduga Terlibat Atas Kematian Brigadir J: Punya Prestasi Mentereng

Megapolitan
4 Perwira Polda Metro Jaya Ditahan Provos Polri, Diduga Langgar Etik dalam Kasus Brigadir J

4 Perwira Polda Metro Jaya Ditahan Provos Polri, Diduga Langgar Etik dalam Kasus Brigadir J

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Tambah 261 Kasus Covid-19 di Tangsel, 885 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 13 Agustus: Tambah 261 Kasus Covid-19 di Tangsel, 885 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Tambah 197 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 1.879 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 13 Agustus: Tambah 197 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 1.879 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Info SIM Keliling Jakarta Minggu, 14 Agustus 2022: Cek Lokasi, Biaya, dan Syaratnya

Info SIM Keliling Jakarta Minggu, 14 Agustus 2022: Cek Lokasi, Biaya, dan Syaratnya

Megapolitan
Jakarnaval 2022 Digelar di Sirkuit Formula E Sore Ini, Hadirkan Artis Tanah Air hingga Marching Band

Jakarnaval 2022 Digelar di Sirkuit Formula E Sore Ini, Hadirkan Artis Tanah Air hingga Marching Band

Megapolitan
Belum Putuskan Nasib 4 Perwira yang Terlibat Kasus Brigadir J, Polda Metro Tunggu Penyelidikan Mabes Polri

Belum Putuskan Nasib 4 Perwira yang Terlibat Kasus Brigadir J, Polda Metro Tunggu Penyelidikan Mabes Polri

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Pagi Hari, Siangnya Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Pagi Hari, Siangnya Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.