Dalam Semalam, Tiga Minimarket Dirampok di Bekasi

Kompas.com - 24/06/2015, 09:05 WIB
BEKASI, KOMPAS.com - Dalam semalam, tiga minimarket menjadi sasaran perampokan yang dilakukan sekawanan perampok pada Selasa (23/6/2015). Diduga, ketiga minimarket tersebut dirampok oleh sekawanan perampok yang sama karena lokasi minimarket serta waktu kejadiannya yang berdekatan.

"Ciri-ciri si perampok yang diinformasikan oleh saksi dari tiga lokasi cenderung mirip-mirip," ujar Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Bekasi Selatan Inspektur Satu Dimas ketika dihubungi, Rabu (24/6/2015).

Dimas mengatakan, ciri-ciri pelaku di tiga kejadian itu hampir sama yaitu berjumlah empat orang dan memegang pistol. Mereka juga mengenakan helm, masker, dan jaket hitam.

Tiga minimarket yang menjadi sasaran perampokan terletak di Perumahan Jakasetia, Jatikramat, dan Jatibening Baru. Ketika merampok di minimarket Perumahan Jakasetia, Jatisetia, Bekasi Selatan, para perampok mengambil uang yang tersimpan di meja kasir serta brankas toko. Jumlah uang diambil Rp 14 juta.

Ketika itu, empat orang perampok melakukan aksinya dengan menggunakan sepeda motor. Mereka juga menggunakan senjata tajam dalam melancarkan aksinya. Setelah melakukan aksi perampokan di minimarket pertama, sekawanan perampok tersebut diduga melanjutkan aksinya di Jalan Kemang Sari Perumahan PAM Jaya, Jatikramat, Jatiasih.

Sebab, sebuah minimarket juga dirampok ketika itu. Di sana, perampok menggasak uang sebesar Rp 8 juta yang ada di meja kasir.

Akan tetapi, kata Dimas, perampok tidak mengambil uang yang disimpan di brankas pada minimarket yang kedua. Sebab, para karyawan tidak memiliki kunci brankas tersebut sehingga tidak bisa memberikannya kepada para perampok.

Setelah itu, para perampok pun melarikan diri dan diduga melanjutkan aksi di minimarket ketiga. Minimarket ketiga berlokasi di Jalan Kemang Sari, Jatibening Baru, Jatiasih. Di minimarket ini, para perampok mengambil uang sebesar Rp 7 juta yang tersimpan di meja kasir.

Dimas mengatakan, mereka sempat kembali memaksa para karyawan untuk menyerahkan uang yang tersimpan di brankas. Akan tetapi, para karyawan tidak memegang kunci tersebut.

"Mungkin karena jengkel, kepala korban pun dilukai dengan gagang pistol yang mereka bawa," ujar Dimas.


EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

15 Camat Dikawal Super Hero 'Avengers' Saat Diperiksa Bawaslu Sulsel

15 Camat Dikawal Super Hero "Avengers" Saat Diperiksa Bawaslu Sulsel

Regional
Sebelum Diterjang Angin Kencang, 4 Desa di Sukabumi Diguyur Hujan Es

Sebelum Diterjang Angin Kencang, 4 Desa di Sukabumi Diguyur Hujan Es

Regional
Hamili Mahasiswi, Oknum Polisi Dilaporkan ke Polda Sumsel

Hamili Mahasiswi, Oknum Polisi Dilaporkan ke Polda Sumsel

Regional
Hati-hati, Komplotan Begal Ini Incar Korban yang Taruh Ponsel di Speedometer

Hati-hati, Komplotan Begal Ini Incar Korban yang Taruh Ponsel di Speedometer

Megapolitan
Rusia Tuduh AS Kirim Bantuan ke Venezuela sebagai Taktik Militer

Rusia Tuduh AS Kirim Bantuan ke Venezuela sebagai Taktik Militer

Internasional
Polisi Tak Tahan Joko Driyono karena Dinilai Kooperatif

Polisi Tak Tahan Joko Driyono karena Dinilai Kooperatif

Nasional
Kereta yang Alami Gangguan Dievakuasi, KRL Jakarta-Bogor Mulai Dijalankan

Kereta yang Alami Gangguan Dievakuasi, KRL Jakarta-Bogor Mulai Dijalankan

Megapolitan
Biografi Tokoh Dunia: George Washington, Pendiri dan Presiden Pertama AS

Biografi Tokoh Dunia: George Washington, Pendiri dan Presiden Pertama AS

Internasional
Integrasi LRT Palembang dan BRT Hanya Satu Kali Bayar, Ini Tarifnya

Integrasi LRT Palembang dan BRT Hanya Satu Kali Bayar, Ini Tarifnya

Regional
'Mereka Harus Dihukum Mati, Nyawa Dibayar Nyawa'

"Mereka Harus Dihukum Mati, Nyawa Dibayar Nyawa"

Regional
KRL yang Alami Gangguan di Stasiun Lenteng Agung Sempat Keluarkan Asap

KRL yang Alami Gangguan di Stasiun Lenteng Agung Sempat Keluarkan Asap

Megapolitan
Tenggak Miras Palsu, 25 Pekerja Perkebunan Teh di India Tewas

Tenggak Miras Palsu, 25 Pekerja Perkebunan Teh di India Tewas

Internasional
Bau Sampah dari TPA Cipeucang Sering Tercium hingga Stasiun Serpong

Bau Sampah dari TPA Cipeucang Sering Tercium hingga Stasiun Serpong

Megapolitan
DKI Disarankan Ajukan Gugatan untuk Kembalikan Kerugian Lahan Cengkareng Barat

DKI Disarankan Ajukan Gugatan untuk Kembalikan Kerugian Lahan Cengkareng Barat

Megapolitan
Jaksa Ajukan 10 Saksi Pada Sidang Lanjutan 'Vlog Idiot' Ahmad Dhani

Jaksa Ajukan 10 Saksi Pada Sidang Lanjutan "Vlog Idiot" Ahmad Dhani

Regional

Close Ads X