Pedagang Parsel Mulai Menjamur di Cikini, Pejalan Kaki Terusik

Kompas.com - 24/06/2015, 14:56 WIB
PKL parsel mulai menjamur di kawasan Cikini, Rabu (24/6/2015) siang. Aldo FenalosaPKL parsel mulai menjamur di kawasan Cikini, Rabu (24/6/2015) siang.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Puluhan pedagang parsel memadati area trotoar Jalan Pegangsaan Timur yang berseberangan dengan Stasiun Cikini, Jakarta Pusat, pada Rabu (24/6/2015) siang. Mereka menjajakan sejumlah paket parsel untuk kebutuhan Idul Fitri nanti.

"Baru kok nih, awal puasa saya buka. Sekarang belum banyak orderan sih," kata Kuncoro (31), salah satu pedagang parsel.

Meski terbilang sederhana, kios parsel yang dibuka Kuncoro di atas trotoar itu terbilang cukup luas, hampir 3 meter persegi. Begitu juga dengan kios-kios parsel lain yang berdiri di sepanjang 500 meter trotoar itu.

Terpal berwarna biru bersangga bambu setinggi 2 meter menjadi atap kios mereka. Trotoar jalan yang sejatinya memiliki lebar sekitar 3 meter pun hanya bersisa seperlimanya karena sudah ditempati kios-kios tersebut.

Tak tampak petugas Satpol PP berjaga di sana. Beberapa pejalan kaki akhirnya terpaksa berjalan di bahu jalan karena tidak nyaman dengan trotoar yang sempit.

"Trotoarnya jadi sedikit buat jalan, mana banyak mobil parkir juga, padahal kan itu ada rambu dilarang parkir," kata Wiwit (19), salah seorang mahasiswa yang melintas di kawasan tersebut.

Dari pengamatan Kompas.com, kios-kios itu masih sepi pembeli. Sejumlah pedagang pun tampak lebih sibuk merangkai parsel.

Beberapa parsel yang sudah jadi mereka letakkan di bagian depan kios. Ada parsel berisi seperangkat cangkir dan perkakas pecah belah, parsel buah-buahan, serta parsel makanan dan minuman kaleng. Parsel-parsel itu dibanderol dengan harga mulai Rp 400.000 hingga jutaan rupiah.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Langkah Polisi dan Pemprov DKI Cegah Pemudik Balik ke Jakarta

Sejumlah Langkah Polisi dan Pemprov DKI Cegah Pemudik Balik ke Jakarta

Megapolitan
TNI dan Polri Akan Pantau Warga Terapkan Protokol Pencegahan Covid-19

TNI dan Polri Akan Pantau Warga Terapkan Protokol Pencegahan Covid-19

Megapolitan
5 Penjelasan BMKG Soal Panasnya Cuaca Jabodetabek Belakangan Ini

5 Penjelasan BMKG Soal Panasnya Cuaca Jabodetabek Belakangan Ini

Megapolitan
Bekasi Menuju 'New Normal' Pandemi Covid-19: Restoran Dibuka, Pembelinya Dibatasi

Bekasi Menuju "New Normal" Pandemi Covid-19: Restoran Dibuka, Pembelinya Dibatasi

Megapolitan
Pemprov DKI Godok Protokol Kesehatan untuk New Normal di Jakarta

Pemprov DKI Godok Protokol Kesehatan untuk New Normal di Jakarta

Megapolitan
Masih Bingung soal Surat Izin Keluar Masuk Jakarta? Ini Segala Info Tentang SIKM

Masih Bingung soal Surat Izin Keluar Masuk Jakarta? Ini Segala Info Tentang SIKM

Megapolitan
Bantu Orang Mabuk, Warga Depok Malah Dikeroyok

Bantu Orang Mabuk, Warga Depok Malah Dikeroyok

Megapolitan
Wali Kota Depok: Penularan Lokal Covid-19 Masih Terjadi, Ekonomi Mulai Oleng

Wali Kota Depok: Penularan Lokal Covid-19 Masih Terjadi, Ekonomi Mulai Oleng

Megapolitan
Bantah Mal di Jakarta Buka Mulai 5 Juni, Anies: Itu Imajinasi, Itu Fiksi...

Bantah Mal di Jakarta Buka Mulai 5 Juni, Anies: Itu Imajinasi, Itu Fiksi...

Megapolitan
Deteksi Mulai Gencar, Kasus Harian Covid-19 di Depok Naik Signifikan

Deteksi Mulai Gencar, Kasus Harian Covid-19 di Depok Naik Signifikan

Megapolitan
Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Menurun, Ini Rincian Data 47 Hari Penerapan PSBB

Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Menurun, Ini Rincian Data 47 Hari Penerapan PSBB

Megapolitan
Tak Punya SIKM, 5 Penumpang KA dari Surabaya Dikarantina di Gelanggang Remaja Gambir

Tak Punya SIKM, 5 Penumpang KA dari Surabaya Dikarantina di Gelanggang Remaja Gambir

Megapolitan
Penerapan New Normal di Kota Bekasi, Ini Penjelasan Gubernur Emil

Penerapan New Normal di Kota Bekasi, Ini Penjelasan Gubernur Emil

Megapolitan
UPDATE 26 Mei: Bertambah 24 Kasus, Total 535 Orang Positif Covid-19 di Depok

UPDATE 26 Mei: Bertambah 24 Kasus, Total 535 Orang Positif Covid-19 di Depok

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Instruksikan Siapkan Kebijakan New Normal

Wali Kota Tangerang Instruksikan Siapkan Kebijakan New Normal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X