Go Busway Diluncurkan, Semua Bus Transjakarta Wajib Aktifkan GPS

Kompas.com - 25/06/2015, 15:44 WIB
Bus Transjakarta Scania memasuki halte Monas, Jakarta. Selasa (16/6/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusBus Transjakarta Scania memasuki halte Monas, Jakarta. Selasa (16/6/2015).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Transjakarta dan PT Go-Jek Indonesia saat ini sedang mengadakan penjajakan perjanjian kerja sama pengembangan sebuah aplikasi yang rencananya akan dinamai Go Busway. Diperkirakan, dalam tiga bulan ke depan, aplikasi tersebut sudah bisa digunakan.

Direktur Utama PT Transjakarta Antonius Kosasih mengatakan, bila nantinya Go Busway telah digunakan, semua bus-bus transjakarta wajib mengaktifkan global positioning system (GPS) saat tengah beroperasi. Bila tidak, bus tersebut tidak dianggap beroperasi.

"Ke depannya, kita juga minta agar semua operator menyalakan GPS di bus-busnya. Biar nanti kami yang bayarin langganan GPS-nya. Kalau GPS-nya tidak nyala, kita anggap busnya tidak beroperasi. Kita tidak akan bayar," kata dia di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (25/6/2015).

Menurut Kosasih, tujuan bus diwajibkan mengaktifkan GPS adalah agar keberadaannya bisa terlacak oleh aplikasi. Dengan menggunakan aplikasi tersebut, kata dia, calon penumpang transjakarta bisa mengetahui posisi bus transjakarta yang sesuai dengan kebutuhannya sebelum memasuki halte.


"Di telepon genggam nanti, orang bisa tahu bus-bus kita ada di mana, bus mana saja, dan mau ke arah mana. Itu memberikan pilihan kepada penumpang bus saya ini lagi di mana, sudah dekat atau masih jauh, saya udah harus masuk ke halte sekarang atau nanti," tutur Kosasih.

"Kita memberikan pilihan-pilihan seperti itu karena sekarang ini penumpang bukan komplain karena nunggu lama, tetapi tidak tahu harus nunggu berapa lama. Dengan adanya ini, posisi bus kita jadi ketahuan semua," ujar Kosasih.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gebrak Meja, Ketua DPRD DKI Memarahi Kadisbud soal Rekomendasi Penyelenggaran Formula E di Monas Dirahasiakan

Gebrak Meja, Ketua DPRD DKI Memarahi Kadisbud soal Rekomendasi Penyelenggaran Formula E di Monas Dirahasiakan

Megapolitan
Tak Ditahan, Pemukul Kucing hingga Mati Jalani Wajib Lapor

Tak Ditahan, Pemukul Kucing hingga Mati Jalani Wajib Lapor

Megapolitan
Jika Revitalisasi TIM Dimoratorium, Jakpro Khawatir Lukisan Mahal Seniman Terbengkalai

Jika Revitalisasi TIM Dimoratorium, Jakpro Khawatir Lukisan Mahal Seniman Terbengkalai

Megapolitan
Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Megapolitan
Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Megapolitan
Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Megapolitan
Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Megapolitan
Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Megapolitan
Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Megapolitan
Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Megapolitan
Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Megapolitan
Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Megapolitan
Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Megapolitan
Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Megapolitan
35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X