Pasangan Lansia Ini Menunggu Pesawat 24 Jam Lebih di Bandara Soekarno-Hatta

Kompas.com - 06/07/2015, 18:43 WIB
Kondisi di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (6/7/2015). Tidak terlihat ada penumpukkan penumpang sejak pagi, namun beberapa penumpang mengaku masih ada antrean di bagian dalam, tepatnya setelah ruang check in. KOMPAS.com/Andri Donnal PuteraKondisi di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (6/7/2015). Tidak terlihat ada penumpukkan penumpang sejak pagi, namun beberapa penumpang mengaku masih ada antrean di bagian dalam, tepatnya setelah ruang check in.
|
EditorKistyarini
TANGERANG, KOMPAS.com - Yusuf Usman (61) dan Mahdalia Elva (58) seharusnya sudah ada di Kairo, Mesir, pada hari ini, Senin (6/7/2015). Namun hingga kini mereka masih "terdampar" tanpa kepastian di Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang.

Mereka sebenarnya dijadwalkan terbang menggunakan Garuda Indonesia dari Palembang, Sumatera Selatan, pada Minggu (5/7/2015) pukul 09.00 WIB, dan transit di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang.

Untuk penerbangan internasional menuju Kairo, mereka menggunakan Egypt Air, yang dijadwalkan terbang dari Bandara Soekarno-Hatta kemarin pukul 19.00 WIB. Kenyataannya, pada jam itu mereka baru bisa meninggalkan Palembang karena penerbangan Garuda terdampak kebakaran yang terjadi di JW Sky Lounge di Terminal 2E Bandara Soekarno-Hatta.

"Harusnya kita sudah terbang ke Jakarta itu jam 09.00 WIB. Tapi katanya ada masalah jadi diundur. Dijanjiin mundur ke jam 13.00 WIB, terus mundur lagi ke jam 15.00 WIB. Terus ke jam 17.00 WIB belum terbang juga. Akhirnya baru benar-benar terbang jam 19.00 WIB," kata Elva kepada Kompas.com di Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta, Senin (6/7/2015).

Yusuf dan Elva berencana untuk mengunjungi anak bungsunya yang kini sedang magang di Kedutaan Besar RI di Mesir sekaligus melaksanakan ibadah umrah. Mereka menggunakan jasa agen perjalanan yang mengatur tiga penerbangan mereka, yakni dari Palembang ke Jakarta, Jakarta ke Kairo, dan Kairo ke Mekkah.

Karena jadwal Egypt Air yang mengantar mereka ke Kairo terlewatkan, Yusuf dan Elva dibiarkan di Bandara Soekarno-Hatta tanpa kejelasan pada Minggu malam.

Saat itu, masih ada ribuan penumpang yang juga telantar tanpa informasi jelas akibat penerbangan Garuda Indonesia yang delayed seharian pasca-kebakaran di JW Sky Lounge, Terminal 2E.

Tiket hangus

Elva menyayangkan informasi yang minim dari pihak Garuda dari sebelum terbang di Palembang. Jika dia tahu penerbangan Garuda akan tertunda sampai sore, ia bisa memutuskan membeli tiket maskapai lain yang bisa membawa dia dan suaminya ke Bandara Soekarno-Hatta.

"Saya yang penting itu bisa kejar Egypt Air. Cuma saya sama suami loh dari rombongan yang ketinggalan. Itulah yang saya sayangkan dari Garuda. Padahal saya bisa saja beli yang lain atau cari penerbangan ke Halim terus ke Soekarno-Hatta naik taksi. Itu kan tiketnya sampai Mekkah sudah dibeli semua," terang Elva.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Megapolitan
UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Megapolitan
Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Megapolitan
Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Megapolitan
Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Megapolitan
Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Megapolitan
Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Megapolitan
Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Megapolitan
Cegah Kerumunan, Puskesmas Aren Jaya Batasi Kuota Vaksinasi Booster 100 Orang Per Hari

Cegah Kerumunan, Puskesmas Aren Jaya Batasi Kuota Vaksinasi Booster 100 Orang Per Hari

Megapolitan
Kasus Covid-19 Varian Omicron di Jakarta Didominasi Transmisi Lokal

Kasus Covid-19 Varian Omicron di Jakarta Didominasi Transmisi Lokal

Megapolitan
Pengemudi Tak Sengaja Injak Pedal Gas, Mobil Sedan Terperosok ke Kali di Ciputat

Pengemudi Tak Sengaja Injak Pedal Gas, Mobil Sedan Terperosok ke Kali di Ciputat

Megapolitan
PT KAI Daop 1 Berinovasi Hadirkan Fasilitas Ruang Tunggu yang Instagramable

PT KAI Daop 1 Berinovasi Hadirkan Fasilitas Ruang Tunggu yang Instagramable

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.