Kendala Pihak Bandara Soekarno-Hatta Saat Kebakaran di Terminal 2E

Kompas.com - 08/07/2015, 11:51 WIB
Petugas pemadam kebakaran masih berupaya memadamkan api di Terminal 2E Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (5/7/2015) sekitar jam 10.00 WIB. KOMPAS.com/Andri Donnal PuteraPetugas pemadam kebakaran masih berupaya memadamkan api di Terminal 2E Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (5/7/2015) sekitar jam 10.00 WIB.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

TANGERANG, KOMPAS.com - Direktur Operasional dan Teknik PT Angkasa Pura II Djoko Murjatmodjo memaparkan sejumlah kendala saat terjadi kebakaran di JW Sky Lounge, Terminal 2E Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (5/7/2015) pagi. Kendala yang paling terasa adalah lokasi kebakaran yang berada di dalam ruangan.

"Titik apinya ada di dalam area Terminal 2E. Petugas kita harus parkir di depan dan bawa selang masuk ke dalam sampai pecahin kaca. Hydrant di terminal juga terbatas," kata Djoko, Rabu (8/7/2015).

Menurut Djoko, persiapan penanganan kebakaran berdasarkan standar operasional prosedur (SOP) yang sudah ada lebih difokuskan di landasan pacu, bukan di area terminal. Meski begitu, semua sudut di terminal sudah dipasang sejumlah alat pemadam api ringan (APAR).

"Untuk kasus kebakaran kemarin, alat pemadam biasa tidak cukup buat memadamkan api, makanya kita butuh bantuan petugas," ujar Djoko.

Dari kejadian tersebut, Tim Operasional dan Teknik PT Angkasa Pura II akan mengkaji ulang SOP yang merupakan bagian dari Airport Emergency Plan (AEP). Proses pengkajian ulang ini akan berlangsung selama dua sampai tiga minggu. Dari sana, tim akan melihat bagian mana dari SOP tersebut yang harus segera diperbaiki.

Setiap bandara komersil di semua negara sebenarnya sudah memiliki standar internasional yang disepakati bersama. Standar itu tidak hanya terkait pelayanan, tetapi juga dalam hal manajemen krisis, termasuk apa yang harus dilakukan ketika terjadi kebakaran seperti pada Minggu lalu.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 28 November: Bertambah 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, 19 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 28 November: Bertambah 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, 19 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Pemkot Depok Rencanakan Sejumlah Pembangunan di Wilayah Timur Tahun Depan, dari RSUD hingga Jalan Penghubung

Pemkot Depok Rencanakan Sejumlah Pembangunan di Wilayah Timur Tahun Depan, dari RSUD hingga Jalan Penghubung

Megapolitan
Seleksi ASN Depok, Wakil Wali Kota: Objektif, Tak Ada KKN, Curang Langsung Diskualifikasi

Seleksi ASN Depok, Wakil Wali Kota: Objektif, Tak Ada KKN, Curang Langsung Diskualifikasi

Megapolitan
Demo Minta Anies Batalkan UMP DKI 2022, Massa Buruh Akan Bergerak ke Balai Kota dari Pulogadung

Demo Minta Anies Batalkan UMP DKI 2022, Massa Buruh Akan Bergerak ke Balai Kota dari Pulogadung

Megapolitan
Kronologi Mercy Lawan Arah di Tol JORR, Tabrak Dua Mobil, Sopir Diduga Pikun

Kronologi Mercy Lawan Arah di Tol JORR, Tabrak Dua Mobil, Sopir Diduga Pikun

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tambah 3 Kasus Covid-19 di Depok, Nihil Kasus Sembuh dan Kematian

UPDATE 28 November: Tambah 3 Kasus Covid-19 di Depok, Nihil Kasus Sembuh dan Kematian

Megapolitan
Misteri Aksi Penembakan di Exit Tol Bintaro yang Tewaskan Satu Orang...

Misteri Aksi Penembakan di Exit Tol Bintaro yang Tewaskan Satu Orang...

Megapolitan
Buruh Akan Kepung Balai Kota Hari Ini, Minta Anies Cabut Keputusan UMP DKI 2022

Buruh Akan Kepung Balai Kota Hari Ini, Minta Anies Cabut Keputusan UMP DKI 2022

Megapolitan
Gara-gara “Salam dari Binjai”, Pohon Pisang Milik Warga Depok Dirusak oleh Para Bocah

Gara-gara “Salam dari Binjai”, Pohon Pisang Milik Warga Depok Dirusak oleh Para Bocah

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG untuk Jabodebek: Waspada Potensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang

Peringatan Dini BMKG untuk Jabodebek: Waspada Potensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.