Psikolog: Keterangan GT Disiksa Ibunya Tak Tunjukkan Kebohongan

Kompas.com - 08/07/2015, 18:05 WIB
LSR (47) ibu yang diduga menggergaji anak datang ke Mapolres Jakarta Selatan, Rabu (8/7/2015) untuk diperiksa. Kompas.com/Unoviana KartikaLSR (47) ibu yang diduga menggergaji anak datang ke Mapolres Jakarta Selatan, Rabu (8/7/2015) untuk diperiksa.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Psikolog dari Rumah Perlindungan Sosial Anak Euis Heni Mulyani telah melakukan pemeriksaan berulang kali kepada GT (12), anak yang diduga digergaji ibunya. Sejauh ini, keterangan yang diberikan GT konsisten.

"Berdasarkan pemeriksaan psikologis, keterangan GT konsisten, tidak berubah-ubah dan sejauh ini tidak menunjukkan kebohongan," kata Euis, Rabu (8/7/2015) di Jakarta.

Apalagi saat psikolog melihat dari gestur tubuh GT saat menyampaikan keterangan, terlihat GT mengatakan hal yang sebenarnya terjadi.

Menurut Euis, gestur merupakan salah satu faktor yang bisa dilihat untuk mendeteksi kebohongan seseorang. "Apalagi untuk anak-anak, gesturnya bila ia berbohong sangat terlihat," ujarnya. [Baca: Hasil Visum Keluar, Benarkah GT Digergaji Ibunya?]


Ia menuturkan, GT merupakan anak yang cerdas. GT, kata Euis, mampu memberikan keterangan yang runut soal kronologi yang ia alami.

Untuk anak seumurnya, ia mampu menyusun kata-kata yang baik. Namun, Euis mengakui GT memiliki masalah dengan bersosialisasi.

Ia menduga, pola didik yang diterapkan keluarga terlalu mengekangnya sehingga ia tidak biasa bersosialisasi. Menurut Euis, saat ini kondisi GT masih merasa cemas. "Ada perasaan tidak aman, ia kerap merasa cemas," tutur dia.

Diketahui, GT diduga dianiaya ibu kandungnya sendiri, LSR (47). Ia pun kabur dari rumah dan kasus ini dilaporkan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) ke Polres Metro Jakarta Selatan.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelantikan Presiden Besok, Ini Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar Gedung DPR

Pelantikan Presiden Besok, Ini Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar Gedung DPR

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden, 6 Tamu Negara Menginap di Hotel Fairmont

Jelang Pelantikan Presiden, 6 Tamu Negara Menginap di Hotel Fairmont

Megapolitan
Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Megapolitan
Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Megapolitan
Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Megapolitan
Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X