Langgar Area CFD, Pejabat TNI Bisa Dikenakan Sanksi

Kompas.com - 09/07/2015, 17:26 WIB
Warga beraktivitas dalam acara Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) atau Car Free Days di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Minggu (29/12/2013). Acara Car Free Days di akhir tahun 2013 ini terlihat sepi dari Minggu sebelumnya. Kebanyakan warga Jakarta memilih liburan akhir Tahun ke tempat-tempat wisata. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha Warga beraktivitas dalam acara Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) atau Car Free Days di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Minggu (29/12/2013). Acara Car Free Days di akhir tahun 2013 ini terlihat sepi dari Minggu sebelumnya. Kebanyakan warga Jakarta memilih liburan akhir Tahun ke tempat-tempat wisata. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Sekretaris Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Anton Parura mengakui bahwa Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 119 Tahun 2012 memang tidak mengatur sanksi bagi pelanggar area yang dijadikan tempat pelaksanaan hari bebas kendaraan bermotor atau car free day.

Kendati demikian, Anton menegaskan, pelanggar tetap bisa dikenakan sanksi dengan pasal pelanggaran rambu lalu lintas yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009.

"Sanksi bagi pelanggar car free day harusnya dikenakan pasal pelanggaran rambu lalu lintas sesuai UU 22. Karena begitu car free day diterapkan, kan ada rambu-rambu larangan kendaraan lewat. Artinya, kendaraan yang menerobos sudah melanggar rambu lalu lintas," ujar Anton kepada Kompas.com, Kamis (9/7/2015).

Maka dari itu, Anton menilai kejadian masuknya mobil dinas pejabat TNI beserta motor pengawalannya ke area car free day seharusnya tidak perlu terjadi. Kejadian tersebut diduga terjadi pada hari Minggu lalu.

"Undang-undang kan berlaku tanpa pengecualian," ujar dia.

Sebelumnya, media sosial diramaikan dengan adanya foto yang beredar mengenai kendaraan dinas yang masuk ke area car free day. Dalam foto tersebut, tampak sebuah sedan dengan pengawalan sepeda motor Polisi Militer (PM) melintas di kawasan larangan kendaraan bermotor di Jalan Sudirman-MH Thamrin, Jakarta Pusat.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Empat Anggota BNN Gadungan Sekap Remaja atas Tuduhan Narkoba, Orangtua Diperas Rp 20 Juta

Empat Anggota BNN Gadungan Sekap Remaja atas Tuduhan Narkoba, Orangtua Diperas Rp 20 Juta

Megapolitan
Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Megapolitan
Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Megapolitan
Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Megapolitan
KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

Megapolitan
Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Megapolitan
Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Megapolitan
RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

Megapolitan
Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Megapolitan
Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Megapolitan
Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Megapolitan
Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Megapolitan
29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

Megapolitan
Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X