Kompas.com - 10/07/2015, 15:41 WIB
Ruas jalan inspeksi saluran Kalimalang di kawasan Duren Sawit, Jakarta Timur, yang sedang dilebarkan menyisakan jaringan utilitas di tengah jalan, Kamis (9/7). Jalan tersebut menjadi salah satu jalan utama bagi pemudik, khususnya pengendara sepeda motor, yang akan meninggalkan Jakarta. KOMPAS/PRIYOMBODORuas jalan inspeksi saluran Kalimalang di kawasan Duren Sawit, Jakarta Timur, yang sedang dilebarkan menyisakan jaringan utilitas di tengah jalan, Kamis (9/7). Jalan tersebut menjadi salah satu jalan utama bagi pemudik, khususnya pengendara sepeda motor, yang akan meninggalkan Jakarta.
EditorKistyarini
Oleh MADINA NUSRAT dan HARRY SUSILO

JAKARTA, KOMPAS — Tiang-tiang kabel utilitas di Jalan Raya Kalimalang yang melintang di tengah jalan sejak jalan itu dilebarkan sudah mulai dipindahkan ke tepian. Namun, pemindahan itu belum serentak sehingga masih banyak tiang yang melintang di tengah jalan.

Akibatnya, pengguna jalan lagi yang dirugikan. Tak serentaknya pemindahan tiang-tiang kabel utilitas itu menyebabkan penyempitan di beberapa ruas jalan. Sebab, deretan kabel yang sedang dalam proses pemindahan, seperti di ruas Pondok Kelapa, Jakarta Timur, ditutup dengan beton.

Tak hanya menyempit, pada malam hari, sepanjang Jalan Raya Kalimalang yang dilebarkan itu juga minim penerangan. Tanah merah bekas pembongkaran jalan dan tiang pun berserak di permukaan jalan sehingga membahayakan pengendara.

Menurut Pamong, pekerja pemindahan tiang di Jalan Raya Kalimalang, Kamis (9/7), saat ini dia dan beberapa pekerja yang lain sedang memindahkan tiang kabel internet milik PT Fiber Multi Media Indonesia. Ia menyebutkan, setidaknya 15 tiang sudah dipindah dari sekitar 20 lebih tiang yang melintang di jalan itu.

Ia mengatakan, tak semua tiang yang melintang di Jalan Raya Kalimalang itu tiang kabel listrik dan telepon. Selain itu, ada banyak tiang kabel internet yang juga terpasang di sepanjang Jalan Raya Kalimalang.

 "Ada banyak jaringan kabel internet di sepanjang Jalan Raya Kalimalang dan itu berasal dari berbagai perusahaan," jelasnya.

Yusuf (30), warga Bekasi, mengatakan, melintasi Jalan Raya Kalimalang pada jam sibuk sangat menyiksa dirinya. Para pengendara akan selalu terperangkap dalam kemacetan yang lumayan panjang.

Belum lagi jika turun hujan, ruas jalan yang dilebarkan menjadi licin karena permukaan jalan tertutup debu dan tanah merah bekas pembongkaran jalan. "Kalau sudah hujan, hati-hati lewat Jalan Kalimalang. Jika tidak hati-hati bisa terpeleset," katanya.

Utilitas yang masih tersisa di tengah Jalan Kalimalang ini membahayakan pengguna kendaraan, terutama pada malam hari karena minim penerangan. Rambu yang menunjukkan jalan sedang dilebarkan juga masih sedikit dan tidak terlihat pada malam hari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kadisdik: PPDB DKI 2021 Jalur Prestasi Tidak Menggunakan Batas Usia

Kadisdik: PPDB DKI 2021 Jalur Prestasi Tidak Menggunakan Batas Usia

Megapolitan
Lebih dari Seribu Permohonan SIKM di Jakarta Ditolak Karena Alasan Ini

Lebih dari Seribu Permohonan SIKM di Jakarta Ditolak Karena Alasan Ini

Megapolitan
Hari Keempat Larangan Mudik, 100 Kendaraan Diputar Balik di Posko Penyekatan Kota Tangerang

Hari Keempat Larangan Mudik, 100 Kendaraan Diputar Balik di Posko Penyekatan Kota Tangerang

Megapolitan
Polisi Bubarkan Antrean Pengunjung Mal BTM Bogor yang Mengular hingga Jalan

Polisi Bubarkan Antrean Pengunjung Mal BTM Bogor yang Mengular hingga Jalan

Megapolitan
Cara Baru Penentuan Zonasi PPDB DKI Jakarta 2021, Ini Penjelasannya

Cara Baru Penentuan Zonasi PPDB DKI Jakarta 2021, Ini Penjelasannya

Megapolitan
Kodam Jaya Pastikan Kawal Proses Hukum Kasus Pengadangan Babinsa oleh Debt Collector

Kodam Jaya Pastikan Kawal Proses Hukum Kasus Pengadangan Babinsa oleh Debt Collector

Megapolitan
Jelang Lebaran, Ini Siasat Pemkot Jakpus Hadapi Lonjakan Pengunjung di Pasar Tanah Abang

Jelang Lebaran, Ini Siasat Pemkot Jakpus Hadapi Lonjakan Pengunjung di Pasar Tanah Abang

Megapolitan
Mudik Lebaran Dilarang, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Turun Drastis hingga 90 Persen

Mudik Lebaran Dilarang, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Turun Drastis hingga 90 Persen

Megapolitan
Polisi Buru Satu Buronan Terkait Kepemilikan Senjata Api di Kampung Ambon

Polisi Buru Satu Buronan Terkait Kepemilikan Senjata Api di Kampung Ambon

Megapolitan
Penggerebekan Kampung Ambon, Polisi Telusuri Kepemilikan Senpi hingga Peran Para Tersangka

Penggerebekan Kampung Ambon, Polisi Telusuri Kepemilikan Senpi hingga Peran Para Tersangka

Megapolitan
DKI Jakarta Masuk Zona Oranye, Warga Berpotensi Tak Bisa Shalat Id di Masjid dan Lapangan

DKI Jakarta Masuk Zona Oranye, Warga Berpotensi Tak Bisa Shalat Id di Masjid dan Lapangan

Megapolitan
400 Rumah di Kapuk Muara Terbakar, Warga Diungsikan ke Lapangan Bola

400 Rumah di Kapuk Muara Terbakar, Warga Diungsikan ke Lapangan Bola

Megapolitan
Bertahan dari Kebijakan Larangan Mudik, Maskapai Penerbangan Banting Setir Jadi Angkutan Kargo

Bertahan dari Kebijakan Larangan Mudik, Maskapai Penerbangan Banting Setir Jadi Angkutan Kargo

Megapolitan
Tiga Hari Larangan Mudik, 245.496 Kendaraan Tinggalkan Jabodetabek

Tiga Hari Larangan Mudik, 245.496 Kendaraan Tinggalkan Jabodetabek

Megapolitan
Kerumunan saat Malam Takbiran Dilarang, jika Melanggar Ada Sanksinya

Kerumunan saat Malam Takbiran Dilarang, jika Melanggar Ada Sanksinya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X