Polisi Telusuri Keterkaitan Bom Mal Alam Sutera dengan ISIS

Kompas.com - 11/07/2015, 13:44 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian Kahfi Dirga Cahya/KOMPAS.comKapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai kemungkinan terus didalami oleh polisi dalam mengungkap pelaku pengeboman di toilet lantai dasar Mal Alam Sutera, Tangerang, Kamis (9/7/2015). Salah satu kemungkinan yang dipelajari intensif oleh polisi yakni soal keterkaitan dengan fatwa dari Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) soal seruan berjihad di bulan Ramadhan.

"Mungkin ada kaitannya dengan pernyataan dari Abu Muhammad al-Adnani, Juru Bicara ISIS yang mengatakan bahwa bulan Ramadhan adalah bualn paling bagus berjihad," kata Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (11/7/2015).

Sebelumnya Tito sempat menyebut bahwa jajarannya telah memantau kelompok-kelompok radikal di Jakarta berkaitan dengan fatwa berjihad tersebut. Pasalnya beberapa aksi terorisme di Tunisia, Kuwait dan Perancis, terjadi karena ada seruan berjihad di bulan Ramadhan.

Tito menambahkan di Indonesia terdapat sel-sel ISIS. Untuk itu, tim khusus gabungan dari Densus 88, Polda Metro Jaya dan Polres Metro Tangerang mewaspadai hubungan antara fatwa berjihad tersebut dengan aksi teror di Mal Alam Sutera.


"Di sini kan memang ada sel-sel ISIS. Jadi kita waspadai apakah ini ada hubungannya mungkin dengan fatwa itu. Semua kemungkinan kita pelajari," ungkap Tito.

Pada Senin (29/7/2015) Tito menyebutkan ada kelompok yang berafiliasi dengan ISIS di Indonesia. Kelompok tersebut tersebar di wilayah Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Banten. Namun, Tito mengatakan Jamaah Al-Islamiyah, kelompok Bom Bali tidak berafiliasi dengan ISIS.

"Oleh karena itu jaringan yang ada di sana berhubungan dengan kelompok yang ada di kita, otomatis kita harus waspada. Terutama di wilayah yang disebutkan tadi," ucap Tito beberapa waktu lalu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Krisis Makam, TPU Pondok Ranggon Overload Pada Januari 2020

Krisis Makam, TPU Pondok Ranggon Overload Pada Januari 2020

Megapolitan
Nunung Akan Hadirkan Saksi Meringankan dalam Sidang Hari Ini

Nunung Akan Hadirkan Saksi Meringankan dalam Sidang Hari Ini

Megapolitan
Fraksi PAN Kritik Sanitasi Air di Jakarta Pada 2 Tahun Kepemimpinan Anies

Fraksi PAN Kritik Sanitasi Air di Jakarta Pada 2 Tahun Kepemimpinan Anies

Megapolitan
12 Klaim Keberhasilan Anies Selama 2 Tahun Pimpin Jakarta

12 Klaim Keberhasilan Anies Selama 2 Tahun Pimpin Jakarta

Megapolitan
Ketika Wiranto dan Kivlan Zen Disatukan Nasib, Berseteru dan Bersimpati di RSPAD

Ketika Wiranto dan Kivlan Zen Disatukan Nasib, Berseteru dan Bersimpati di RSPAD

Megapolitan
Catatan Fraksi PDI-P di 2 Tahun Kepemimpinan Anies, dari Penanganan Banjir hingga Rumah DP 0 Rupiah

Catatan Fraksi PDI-P di 2 Tahun Kepemimpinan Anies, dari Penanganan Banjir hingga Rumah DP 0 Rupiah

Megapolitan
Anies Klaim Tingkat Kemacetan Jakarta pada 2018 Menurun dibandingkan 2017

Anies Klaim Tingkat Kemacetan Jakarta pada 2018 Menurun dibandingkan 2017

Megapolitan
Evaluasi 2 Tahun Anies Jadi Gubernur, PKS Sebut Realisasi Rumah DP 0 Lambat

Evaluasi 2 Tahun Anies Jadi Gubernur, PKS Sebut Realisasi Rumah DP 0 Lambat

Megapolitan
Pelaku Pelecehan Seksual di KRL Tanah Abang-Bogor Merupakan PHL Pemkot Jakarta Barat

Pelaku Pelecehan Seksual di KRL Tanah Abang-Bogor Merupakan PHL Pemkot Jakarta Barat

Megapolitan
Regulasi Sudah Dipermudah, Pemerintah Harap Banyak Kapal Pesiar Asing Masuk Indonesia

Regulasi Sudah Dipermudah, Pemerintah Harap Banyak Kapal Pesiar Asing Masuk Indonesia

Megapolitan
2 Tahun Pimpin Jakarta, Anies Klaim Bangun 4 Rumah Aman Anak dan Perempuan

2 Tahun Pimpin Jakarta, Anies Klaim Bangun 4 Rumah Aman Anak dan Perempuan

Megapolitan
Anies Masuki Masa Jabatan 2 Tahun Tanpa Wagub

Anies Masuki Masa Jabatan 2 Tahun Tanpa Wagub

Megapolitan
Kondisi Terkini Wiranto Setelah Insiden Penusukan Enam Hari Lalu

Kondisi Terkini Wiranto Setelah Insiden Penusukan Enam Hari Lalu

Megapolitan
Anies Klaim Harga Kebutuhan Pokok Terkendali Selama 2 Tahun Pemerintahannya

Anies Klaim Harga Kebutuhan Pokok Terkendali Selama 2 Tahun Pemerintahannya

Megapolitan
Kelihaian Djeni Tipu Sana Sini hingga Raup Miliaran Rupiah...

Kelihaian Djeni Tipu Sana Sini hingga Raup Miliaran Rupiah...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X