Sebelum Dibunuh, Noerbaety Beberapa Kali Tegur Pelaku

Kompas.com - 21/07/2015, 16:36 WIB
Empat orang pelaku pembunuhan Noerbaety Rofiq (44) saat berada di Mapolres Kota Depok, Selasa (21/7/2015) Kompas.com/Alsadad RudiEmpat orang pelaku pembunuhan Noerbaety Rofiq (44) saat berada di Mapolres Kota Depok, Selasa (21/7/2015)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

DEPOK, KOMPAS.com — Deni (24), otak pelaku perampokan dan pembunuhan Noerbaety Rofiq (44), mengaku sering ditegur oleh Noerbaety. Sebab, kendaraan Deni kerap menghalangi pintu keluar rumah Noerbaety.

Dalam kesehariannya, Deni adalah pekerja bangunan. Pekerjaan terakhirnya adalah terlibat dalam pembangunan rumah yang letaknya tepat di sebelah rumah Noerbaety di Bojong Gede, Bogor, Jawa Barat.

"Ada 3-4 kali (ditegur). Dia negur, 'Mas, jangan taruh motor di situ, saya susah keluar.' Terus saya pindahin. Pernah juga saya bawa mobil bangunan, parkirnya ngalangin rumah dia. Dia mau keluar berangkat kerja. Dia bilang, 'Mas, mobilnya pindahin, jangan ngalangin rumah saya. Saya mau keluar susah,'" ungkap Deni di Mapolres Kota Depok, Selasa (21/7/2015).

Meski kerap ditegur Noerbaety, Deni mengaku tidak pernah sakit hati terhadap perempuan yang berprofesi sebagai wartawati tersebut. Ia mengaku, motif utamanya merampok Noerbaety karena masalah ekonomi.


"Saya tidak ada rasa sakit hati. Cuma karena waktu itu udah mau Lebaran dan saya enggak punya uang, jadi saya kepikiran ngerampok," ujar Deni.

Noerbaety dibunuh di rumahnya pada 4 Juli 2015. Jenazahnya baru ditemukan pada Sabtu (18/7/2015) oleh keluarganya yang hendak mengajak ber-Lebaran.

Jenazahnya ditemukan dalam keadaan tertelungkup dan tangan terikat. Di tubuhnya ditemukan sembilan luka tusukan di perut dan dada, serta luka sayatan di leher.

Ada empat orang yang terlibat pembunuhan terhadap Noerbaety. Selain Deni, tiga pelaku lainnya adalah S (20), HU (20), dan DN (25). Saat ini, keempatnya telah ditangkap dan mendekam di ruang tahanan Mapolres Kota Depok.

Keempatnya terancam dijerat Pasal 365 KUHP tentang Pencurian dengan Kekerasan dan 338 KUHP tentang Pembunuhan, dengan ancaman hukuman di atas 15 tahun penjara.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X