Kompas.com - 23/07/2015, 01:15 WIB
Ribuan pemudik balik ke Jakarta menggunakan KM Dobonsolo gratis yang berlayar dari Semarang, Jawa Tengah, Rabu (22/7). Tahun ini, pemerintah mengangkut sekitar 9.000 orang dengan kapal gratis. ZULKARNAINIRibuan pemudik balik ke Jakarta menggunakan KM Dobonsolo gratis yang berlayar dari Semarang, Jawa Tengah, Rabu (22/7). Tahun ini, pemerintah mengangkut sekitar 9.000 orang dengan kapal gratis.
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS — Kehadiran pendatang baru mulai terasa pada Rabu (22/7). Sebagian pendatang bahkan sudah ada yang mulai bekerja di sektor informal, seperti AA (28), yang berjualan jus buah di Taman Ayodya, Jakarta Selatan. Pria asal Ujung Kulon, Banten, itu baru dua hari tinggal di Jakarta menumpang di kos saudaranya. Seiring kehadiran pendatang baru, timbul keresahan warga yang lebih dulu tinggal di Jakarta.

Sukarsono (60), warga Kelurahan Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, khawatir, kedatangan orang daerah memberi efek buruk pada lingkungannya. "Kami khawatir kalau pendatang itu ternyata pengedar narkoba atau penyebar paham radikalisme," katanya, Selasa (21/7).

Beberapa pengurus kampung di Jakarta Pusat juga bersiap mendata penghuni rumah indekos. "Sudah dua kali ada kasus narkoba di kampung kami, pelakunya penghuni kos dan kami tidak tahu," kata Ketua RW 003, Kelurahan Johar Baru, Kecamatan Johar Baru, Jakarta Pusat, Totol Martyadinata.

Hal itu terjadi karena masih banyak pemilik kos yang malas melaporkan keberadaan penghuni kosnya kepada pengurus RT. Penghuni kos juga malas mengurus dokumen kependudukan yang benar.

Padat dan kumuh

Boleh dikatakan sebagian besar warga Jakarta saat ini adalah pendatang. Keberadaan pendatang ini menggerakkan ekonomi kota. Di sisi lain, fisik kota pun berubah. Ada yang menjadi gemerlap apik seperti kawasan Sudirman-Thamrin dan banyak kawasan tumbuh lainnya. Namun, sebagian menjadi padat kumuh.

Sukarsono yang tinggal di Kelurahan Cipulir sejak tahun 1975 mengatakan, saat itu suasana kampung masih sepi. Jarak satu rumah dengan rumah lainnya berjauhan. Selain itu, di sekitar tempat tinggalnya banyak pohon rimbun. Kini, Kelurahan Cipulir termasuk sebagai permukiman padat penduduk.

Lebar jalan permukiman RT 006 RW 004, Kelurahan Cipulir, hanya 1,5-2 meter. Jalan itu hanya bisa dilalui dua orang yang berjalan beriringan. Rumah penduduk dibangun berdempet-dempetan. Untuk mencegah peristiwa yang kurang mengenakan, Sukarsono kini ditugasi menjadi mitra polisi. Dia dibekali handy talkie untuk melaporkan berbagai kejadian luar biasa di wilayahnya. Kejadian dilaporkan ke kantor Kepolisian Sektor Kebayoran Lama.

"Saya akan segera melaporkan kejadian luar biasa, seperti ada tawuran atau warga yang kedapatan membawa senjata tajam," tutur Sukarsono.

Tabroni, Ketua RT 006 RW 004, Kelurahan Cipulir, menuturkan, dirinya pernah menjumpai pendatang baru yang bersikap mencurigakan. Pendatang baru itu sudah lebih dari sebulan tinggal di Kelurahan Cipulir. "Saat saya ingin melihat KTP-nya untuk pendataan, orang itu malah pindah tempat tinggal," katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dirut Jakpro Sebut Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tak Gagal tapi Diulang

Dirut Jakpro Sebut Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tak Gagal tapi Diulang

Megapolitan
Beberapa Pengeroyok Kakek 89 Tahun di Cakung Belum Tertangkap, Polisi Pegang Data Kendaraan

Beberapa Pengeroyok Kakek 89 Tahun di Cakung Belum Tertangkap, Polisi Pegang Data Kendaraan

Megapolitan
Rumah Jaelani di Pegangsaan Dua Jadi Pilot Project 'Bedah Rumah' oleh Polsek Wilayah Jakarta Utara

Rumah Jaelani di Pegangsaan Dua Jadi Pilot Project "Bedah Rumah" oleh Polsek Wilayah Jakarta Utara

Megapolitan
Dua Siswanya Terpapar Covid-19, SMPN 77 Cempaka Putih Tetap PTM

Dua Siswanya Terpapar Covid-19, SMPN 77 Cempaka Putih Tetap PTM

Megapolitan
18 Sekolah di 4 Kecamatan Jakpus Ditutup Sementara akibat Siswa Positif Covid-19

18 Sekolah di 4 Kecamatan Jakpus Ditutup Sementara akibat Siswa Positif Covid-19

Megapolitan
Formula E Gagal Tender dan Belum Dapat Sponsor, Pemprov DKI Diminta Terbuka

Formula E Gagal Tender dan Belum Dapat Sponsor, Pemprov DKI Diminta Terbuka

Megapolitan
Makam Terduga Korban Pembunuhan oleh Temannya Sendiri di Jatiwaringin Dibongkar untuk Keperluan Otopsi

Makam Terduga Korban Pembunuhan oleh Temannya Sendiri di Jatiwaringin Dibongkar untuk Keperluan Otopsi

Megapolitan
Kronologi Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas, Awalnya Serempetan dan Ada Provokasi Pemotor

Kronologi Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas, Awalnya Serempetan dan Ada Provokasi Pemotor

Megapolitan
Saat Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak Drastis dan RLC Mulai Dipenuhi Pasien

Saat Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak Drastis dan RLC Mulai Dipenuhi Pasien

Megapolitan
PPKM Level 2 Diperpanjang, Jakarta Tetap Bisa Gelar PTM 100 Persen

PPKM Level 2 Diperpanjang, Jakarta Tetap Bisa Gelar PTM 100 Persen

Megapolitan
Mediator Berhalangan Hadir, Sidang Mediasi Yusuf Mansur Kasus Tabung Tanah Ditunda

Mediator Berhalangan Hadir, Sidang Mediasi Yusuf Mansur Kasus Tabung Tanah Ditunda

Megapolitan
Sekolah Tatap Muka di Jakarta Akan Ditutup jika Ada Kondisi Ini...

Sekolah Tatap Muka di Jakarta Akan Ditutup jika Ada Kondisi Ini...

Megapolitan
5 Orang yang Terlibat Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Ditetapkan sebagai Tersangka, Berikut Peran-perannya...

5 Orang yang Terlibat Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Ditetapkan sebagai Tersangka, Berikut Peran-perannya...

Megapolitan
Aturan WFO di Jakarta Selama PPKM Level 2, 25-31 Januari

Aturan WFO di Jakarta Selama PPKM Level 2, 25-31 Januari

Megapolitan
Wagub DKI Jakarta: Sekalipun Ada, Omicron Tidak Akan Mengganggu G20

Wagub DKI Jakarta: Sekalipun Ada, Omicron Tidak Akan Mengganggu G20

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.