Jual Sepatu Murah, Bukan Murahan

Kompas.com - 23/07/2015, 14:30 WIB
Salah satu lorong di Pasar Taman Puring, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (21/7). Pasar ini cukup dikenal di kalangan anak muda karena sebagian besar kios di pasar ini menjual sepatu dengan aneka model. KOMPAS/RADITYA HELABUMISalah satu lorong di Pasar Taman Puring, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (21/7). Pasar ini cukup dikenal di kalangan anak muda karena sebagian besar kios di pasar ini menjual sepatu dengan aneka model.
EditorHindra Liauw

Enzen menjelaskan, sebagian sepatu dan sandal yang dijual di Pasar Taman Puring adalah barang reject. Sepatu dan sandal reject termasuk barang ori (original/asli) yang dibuat produsen sepatu resmi. Namun, karena produksinya kurang sempurna, sepatu dan sandal itu tidak lulus quality control (pengecekan kualitas).

Oleh pedagang, barang reject dibawa ke tukang permak untuk diperbaiki. Sepatu dan sandal itu lalu dijual murah. Beda harga sepatu ori di mal dan di pasar Rp 300.000-Rp 500.000 per pasang. "Meski murah, sepatu yang dijual bukanlah sepatu murahan," kata Enzen.

Selain barang reject, ada juga barang yang diakui palsu tetapi tetap berkualitas, yang biasa disebut KW. Ada kategorisasi barang KW, makin menyerupai aslinya, harga makin mahal.

Tingkat kemiripan sepatu KW Super bisa mencapai 90-95 persen. Barang KW Super dibuat dengan kualitas bahan, pewarna, jahitan, dan detail rancangan yang tergolong bagus. Karena nyaris sama dengan sepatu asli, harganya lebih mahal dibandingkan barang KW 1 dan KW 2.

"Barang-barang KW Super biasanya buatan Tiongkok. Bentuknya sulit dibedakan karena nyaris sama dengan sepatu dan sandal ori. Setelah dipakai, baru ketahuan barang itu aspal," kata Enzen. Menurut dia, barang asli bisa tahan dipakai bertahun-tahun, sedangkan barang asli tapi palsu (aspal) mudah rusak.

"Barang ori dibuat menggunakan mesin sehingga ukurannya sempurna. Alur jahitan dibuat sangat teliti. Kalau barang KW dibuat manual, jadi peluang kesalahannya besar," tutur Fay (28), pedagang sepatu.

Fay menunjukkan sepasang sepatu lari mirip Air Force 1 Nike. Warna sepatunya perpaduan biru muda dan abu-abu dengan logo Nike berwarna putih. Sekilas, sepatu itu kelihatan seperti asli. Tetapi, bila diperhatikan, permukaan telapak sepatu itu kasar dan keras. Padahal, permukaan telapak Air Force 1 Nike asli empuk dan nyaman.

Bahan sepatunya pun berbeda. Sepatu ori terbuat kulit asli yang lembut. Kalau sepatu aspal, bahannya bukan kulit asli.

Jika sepatu asli di mal seharga Rp 500.000 atau lebih per pasang, versi KW di Tampur Rp 150.000 per pasang. Dalam sehari, Fay dan adiknya, Airil (20), menjual 200 pasang sepatu olahraga KW itu.

Meski kebanyakan sepatu yang dijual di kiosnya adalah barang KW, Fay juga menjual sepatu ori. Harganya Rp 1,5 juta-Rp 2,5 juta per pasang. Sepatu ori buatan Vietnam tidak dipajang di kios, melainkan disimpan di tempat khusus. "Hanya kalangan tertentu saja yang mau membeli sepatu ori. Masyarakat biasa cukup puas beli barang KW karena harganya terjangkau," kata pria yang meneruskan usaha dagang orangtuanya itu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

Megapolitan
Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X