Kenapa Polisi Sulit Identifikasi Wajah Penculik Bocah di PGC?

Kompas.com - 24/07/2015, 17:03 WIB
Kamera CCTV di Pusat Grosir Cililitan (PGC) merekam wajah pria berpakaian garis-garis biru putih di antara para pengunjung pusat perbelanjaan itu. Pada rekaman lain, pria itu tampak berjalan dengan Cintya Hermawan (6), bocah perempuan yang dilaporkan hilang. Repro PGCKamera CCTV di Pusat Grosir Cililitan (PGC) merekam wajah pria berpakaian garis-garis biru putih di antara para pengunjung pusat perbelanjaan itu. Pada rekaman lain, pria itu tampak berjalan dengan Cintya Hermawan (6), bocah perempuan yang dilaporkan hilang.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi masih kesulitan mengindentifikasi wajah penculik SE (6) di Pusat Grosir Cililitan, Jakarta Timur, Sabtu (18/7/2015). Padahal, wajah pelaku sudah terekam dalam kamera closed circuit television (CCTV) PGC.

Kriminolog Universitas Indonesia Arthur Josias Simon mengatakan polisi sebenarnya memiliki alat pendeteksi wajah. Namun, alat tersebut tak ada gunanya jika tidak memiliki data pembanding.

"Sekarang data pembandingnya mana? Enggak ada. Kalau ada e-KTP, mungkin bisa. Karena ada pembanding. Ini kan enggak jadi," kata Simon saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Jumat (24/7/2015).

Dari informasi yang didapat, polisi tak memiliki data pembanding. Hanya saja polisi memiliki data residivis, namun cukup sulit jika hanya memakai data tersebut.


Simon justru lebih memperhatikan bagaimana peran masyarakat dalam mengungkap identitas penculik. Sebab, masyarakat memiliki jangkauan lebih luas ketimbang polisi itu sendiri.
"Tanpa melibatkan masyarakat, kasus akan sulit diungkap," kata Simon.

Dosen di Universitas Indonesia ini menambahkan, peran masyarakat dapat dibantu dengan efektivitas satuan polisi lainnya yang menyentuh masyarakat, yakni Binmas.

Satuan tersebut harus diperbantukan untuk berhubungan langsunh dengan masyarakat guna membatasi ruang gerak pelaku.

"Jangan dibiarkan begitu saja seperti polisi kerja sendiri. Nanti hasilnya enggak bisa terlihat," kata Simon.

Seperti diberitakan, SE hilang diculik saat bermain di sebuah tempat bermain anak di PGC, Kramatjati, Jakarta Timur.

Rekaman closed circuit television (CCTV) mengungkap bahwa gadis yang "lepas" bermain dari orangtuanya itu telah dibawa oleh seorang pria tak dikenal.

Peristiwa itu terjadi pada Sabtu (18/7/2015) sekitar pukul 16.30, saat Ridwan tengah menjaga toko bersama istrinya, SE. Kini, anak perempuan tersebut sudah berada di rumah. Polisi tengah mencari pelaku penculikan korban.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Megapolitan
300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

Megapolitan
BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

Megapolitan
Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Megapolitan
9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

Megapolitan
Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Megapolitan
Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Megapolitan
Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Megapolitan
Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Megapolitan
Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Megapolitan
Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Megapolitan
Tangkap Aulia Farhan, Polisi Duga Ada Artis Lain yang Konsumsi Narkoba

Tangkap Aulia Farhan, Polisi Duga Ada Artis Lain yang Konsumsi Narkoba

Megapolitan
Polisi Grebek Klinik Penjual 2,5 Juta Butir Psikotropika di Koja

Polisi Grebek Klinik Penjual 2,5 Juta Butir Psikotropika di Koja

Megapolitan
Kurangi Sampah di TPST, Anies Minta Masyarakat Olah 30 Persen Sampah di Lingkungan Sendiri

Kurangi Sampah di TPST, Anies Minta Masyarakat Olah 30 Persen Sampah di Lingkungan Sendiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X