Kompas.com - 28/07/2015, 06:38 WIB
Ketua Panitia Jakarta Book and Edu Fair 2015 yang juga Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) Tatang T. Sundensyah. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKetua Panitia Jakarta Book and Edu Fair 2015 yang juga Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) Tatang T. Sundensyah.
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Panitia Jakbook and Edu Fair 2015 Tatang Sundensyah mengatakan, peserta pameran sejak awal sudah menandatangani surat pernyataan yang menyebutkan bahwa mereka harus menjual perlengkapan sekolah dengan harga di bawah pasaran. Oleh karena itu, penyelenggara mengaku kecolongan setelah adanya banyak aduan perihal mahalnya harga perlengkapan sekolah di sana, yang informasinya sampai ke Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan kemudian membuatnya geram. 

"Boleh jadi begitu (kecolongan)," kata Tatang di Plaza Timur Senayan, Senin (27/7/2015). 

Penyelenggara menegaskan akan mengecek peserta mana saja yang menjual produk dengan harga tinggi, seperti yang dikeluhkan Basuki. Meski demikian, ia memastikan bahwa tidak semua peserta menjual perlengkapan sekolah dengan harga tinggi.

Sebagian peserta, lanjut dia, berkomitmen menjual perlengkapan sekolah lebih murah dibanding harga pasaran. Setelah pengecekan dilakukan, barulah penyelenggara akan mempertanyakan pertanggungjawaban peserta.

"Kenapa mereka tidak mematuhi surat pernyataan yang sudah mereka sepakati. Memang ada satu-dua pedagang yang tidak kami crosschek karena pamerannya masih berlangsung sampai seminggu ke depan," kata Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) itu. 

Penyelenggara, lanjut dia, akan mendiskusikan bersama peserta perihal sanksi yang diberikan. "Apakah mereka cukup berdagang sampai di sini saja atau mau menurunkan harganya. Kami, Ikapi, sebagai penyelenggara, sudah sangat mengontrol sejak awal terhadap peserta," kata Tatang. 

Sebelumnya, Basuki geram bahkan marah-marah saat menyampaikan sambutan dalam Jakbook and Edu Fair 2015. Ia kecewa atas penyelenggaraan pameran yang tak sesuai harapan. Menurut dia, harga-harga tinggi yang ditetapkan peserta membebankan pembeli yang sebagian besar merupakan pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP).

Bahkan, Basuki meminta warga dan pemegang KJP tak lagi membeli perlengkapan sekolah pada pameran yang berlangsung hingga 3 Agustus tersebut. Basuki mengimbau warga untuk membeli perlengkapan sekolah di toko buku, toko sepatu, atau pasar, dan tetap menggunakan dana dari KJP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

Megapolitan
UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

Megapolitan
Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Megapolitan
Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Megapolitan
Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Megapolitan
Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Megapolitan
Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Megapolitan
Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Megapolitan
Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Megapolitan
Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Megapolitan
Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Megapolitan
Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Megapolitan
15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

Megapolitan
Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Megapolitan
Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.