Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Orangtua Siswa Pemegang KJP Terpaksa Belanja ke Jakbook 2015

Kompas.com - 28/07/2015, 13:44 WIB
Aldo Fenalosa

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com — Gelaran Jakbook & Edu Fair 2015 yang berada di Plaza Timur Senayan tetap dipadati oleh ribuan pengunjung pada Selasa (28/7/2015) siang. Padahal, produk-produk dalam ajang pameran buku dan perlengkapan sekolah itu dinilai mahal oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama pada Senin (27/7/2015).

"Ya, mau enggak mau tetap harus ke sini. Soalnya, katanya, uang elektroniknya cuma bisa dipakai buat belanja di sini. Ya, daripada anak enggak punya seragam sekolah, kalau belanja sendiri di pasar kan enggak bisa dipakai itu duitnya," kata Sumi (42) kepada Kompas.com di lokasi gelaran.

Sumi yang anaknya merupakan pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) itu mendapat kartu uang elektronik dari Bank DKI dengan saldo Rp 500.000 untuk berbelanja di Jakbook & Edu Fair.

Namun, Sumi juga mengeluhkan harga barang yang tergolong mahal dibanding harga pasaran. Untuk satu tas ransel, Sumi membayar Rp 120.000. Kualitas dari tas tidak bermerek itu juga tidak sebagus tas di pasar yang biasa dibelinya.

"Ini tas biasanya cuma Rp 60.000-an kalau polos gini, tetapi di sini harganya jadi Rp 120.000. Ya sudah, diambil saja. Antreanya sudah kepalang tanggung tadi. Penuh," imbuh Sumi.

Namun, menurut petugas Bank DKI yang ada di area Jakbook & Edu Fair 2015, saldo Rp 500.000 pada uang elektronik untuk pemegang KJP tak hanya bisa digunakan selama ajang tersebut.

Ajang itu digelar mulai Senin (27/7/2015) kemarin hingga Senin (3/8/2015) mendatang. Para pemegang KJP juga bisa membelanjakan kebutuhan sekolah di sejumlah tempat yang bekerja sama dengan Bank DKI.

Namun, tak banyak pengunjung ber-KJP yang mengetahui aturan penggunaan saldo uang elektronik yang mereka dapat.

"Saldo yang Rp 500.000 juga bisa dibelanjakan di tempat lain di luar pameran ini, asal ada mesin ATM yang berlogo Prima," kata Irfan, salah satu petugas Bank DKI yang ditemui Kompas.com.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Warga Rusunawa Muara Baru Keluhkan Biaya Sewa yang Naik

Warga Rusunawa Muara Baru Keluhkan Biaya Sewa yang Naik

Megapolitan
8.112 NIK di Jaksel Telah Diusulkan ke Kemendagri untuk Dinonaktifkan

8.112 NIK di Jaksel Telah Diusulkan ke Kemendagri untuk Dinonaktifkan

Megapolitan
Heru Budi Betolak ke Jepang Bareng Menhub, Jalin Kerja Sama untuk Pembangunan Jakarta Berkonsep TOD

Heru Budi Betolak ke Jepang Bareng Menhub, Jalin Kerja Sama untuk Pembangunan Jakarta Berkonsep TOD

Megapolitan
Mau Maju Jadi Cawalkot Bogor, Wakil Ketua DPRD Singgung Program Usulannya Tak Pernah Terealisasi

Mau Maju Jadi Cawalkot Bogor, Wakil Ketua DPRD Singgung Program Usulannya Tak Pernah Terealisasi

Megapolitan
Seorang Anggota TNI Meninggal Tersambar Petir di Cilangkap, Telinga Korban Pendarahan

Seorang Anggota TNI Meninggal Tersambar Petir di Cilangkap, Telinga Korban Pendarahan

Megapolitan
Harga Bawang Merah di Pasar Senen Blok III Naik Dua Kali Lipat sejak Lebaran

Harga Bawang Merah di Pasar Senen Blok III Naik Dua Kali Lipat sejak Lebaran

Megapolitan
Dua Anggota TNI yang Tersambar Petir di Cilangkap Sedang Berteduh di Bawah Pohon

Dua Anggota TNI yang Tersambar Petir di Cilangkap Sedang Berteduh di Bawah Pohon

Megapolitan
Imam Budi Hartono dan Partai Golkar Jalin Komunikasi Intens untuk Pilkada Depok 2024

Imam Budi Hartono dan Partai Golkar Jalin Komunikasi Intens untuk Pilkada Depok 2024

Megapolitan
Pembunuh Wanita 'Open BO' di Pulau Pari Baru 2 Bulan Indekos di Bekasi

Pembunuh Wanita "Open BO" di Pulau Pari Baru 2 Bulan Indekos di Bekasi

Megapolitan
Dua Anggota TNI Tersambar Petir di Cilangkap, Satu Orang Meninggal Dunia

Dua Anggota TNI Tersambar Petir di Cilangkap, Satu Orang Meninggal Dunia

Megapolitan
Pasien DBD Meningkat, PMI Jakbar Minta Masyarakat Gencar Jadi Donor Darah

Pasien DBD Meningkat, PMI Jakbar Minta Masyarakat Gencar Jadi Donor Darah

Megapolitan
Sembilan Tahun Tempati Rusunawa Muara Baru, Warga Berharap Bisa Jadi Hak Milik

Sembilan Tahun Tempati Rusunawa Muara Baru, Warga Berharap Bisa Jadi Hak Milik

Megapolitan
Fraksi PSI: Pembatasan Kendaraan di UU DKJ Tak Cukup untuk Atasi Kemacetan

Fraksi PSI: Pembatasan Kendaraan di UU DKJ Tak Cukup untuk Atasi Kemacetan

Megapolitan
Polisi Pesta Narkoba di Depok, Pengamat: Harus Dipecat Tidak Hormat

Polisi Pesta Narkoba di Depok, Pengamat: Harus Dipecat Tidak Hormat

Megapolitan
Belajar dari Kasus Tiktoker Galihloss: Buatlah Konten Berdasarkan Aturan dan Etika

Belajar dari Kasus Tiktoker Galihloss: Buatlah Konten Berdasarkan Aturan dan Etika

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com