Kompas.com - 28/07/2015, 16:41 WIB
Antrean pengunjung di salah satu gerai tas sekolah Jakbook & Edu Fair 2015, Selasa (28/7/2015) Aldo FenalosaAntrean pengunjung di salah satu gerai tas sekolah Jakbook & Edu Fair 2015, Selasa (28/7/2015)
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa perempuan paruh baya tampak kesal saat akan membeli pakaian seragam Sekolah Dasar di Jakbook & Edu Fair 2015 Plaza Timur Senayan, Selasa (28/7/2015). Sebab, tidak ada petugas maupun panitia yang berkenan memberikan informasi mengenai tata cara pembelian seragam tersebut.

Mereka pun bingung tidak ada gerai yang jelas tempat mendapatkan seragam. "Itu kita disuruh catat di kertas berapa banyak seragam dan ukurannya. Nanti dikumpulkan ke orang yang di tengah-tengah kerumunan itu. Saya saja enggak tahu berapa harga seragamnya. Pada berebut, enggak bisa tanya langsung ke orang itu, itu saja susah banget kasih ke dia gara-gara rebutan," kata Nunu (39), salah seorang pengunjung yang ingin membeli seragam untuk anaknya yang masih SD.

Nunu yang datang bersama enam orang tetangganya juga kecewa dengan pengelolaan Jakbook & Edu Fair yang tidak nyaman. [BacaIni Alasan Gangguan Transaksi E-money Bank DKI di Jakbook]

Menurut Nunu, gelaran tersebut lebih mirip pasar kaget karena banyak yang berebut dalam mendapatkan sebuah barang.

"Seharusnya ada petugas yang mengatur jalurnya, atau ini tempat acaranya dibikin di tempat yang lebih besar. Yang datang kan se Jakarta," ujarnya.

Dari amatan Kompas.com, sejumlah area Jakbook tampak penuh sesak. Aksi dorong beberapa kali terjadi karena akses ke sejumlah gerai tertahan karena menumpuknya pengunjung yang ingin berbelanja di salah satu gerai. [Baca: Kecewa dengan Jakbook Fair, Ahok Berencana Lakukan Ini]

Sejumlah pengunjung yang duduk di pinggir-pinggir gerai juga membuat pengunjung lain tidak leluasa berjalan mencari gerai perlengkapan sekolah yang dibutuhkannya.

Sisi, salah satu pengunjung yang datang dari daerah Utan Kayu juga merasa tak nyaman di Jakbook & Edu Fair. Selain karena sangat padat, beberapa gerai juga tidak mencantumkan harga produk mereka.

Petugas yang ada di gerai tersebut juga tak sebanding dengan pengunjung yang mampir. "Semuanya jadi menerka-nerka, mau tanya harus menerobos kerumunan orang dulu. Mau beli antreannya panjang. Mau bayar antreannya lebih panjang, itu saja tadi masa ada yang bilang kalau pesan baju seragam sekarang baru bisa ambil besok," kata Sisi.

Sementara itu, pihak Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) meminta maaf atas gelaran Jakbook & Edu Fair 2015 yang belum berjalan maksimal.

Sebab, persiapan untuk gelaran tersebut juga terkendala waktu. "Sebenarnya kami sudah akan menggelar di Istora Senayan seperti tahun-tahun sebelumnya, tetapi karena pencairan KJP masih terkendala waktu itu, jadi kami akhirnya memilih menggelarnya di sini. Tetapi kami meminta maaf dan tetap berkomitmen untuk melakukan yang terbaik," kata Efrizal Sinaro, Ketua IKAPI DKI Jakarta saat sesi konferensi pers Jakbook di Plaza Timur Senayan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Orang Awak Angkut Bandara Asal China Diperiksa Usai Bawa Kargo Tanpa Pemberitahuan

Dua Orang Awak Angkut Bandara Asal China Diperiksa Usai Bawa Kargo Tanpa Pemberitahuan

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster di DKI Jakarta

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster di DKI Jakarta

Megapolitan
Kecelakaan antara Dua Truk di Jalan Gatot Soebroto, Satu Sopir Tewas

Kecelakaan antara Dua Truk di Jalan Gatot Soebroto, Satu Sopir Tewas

Megapolitan
Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Polisi Ringkus Pelaku

Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Polisi Ringkus Pelaku

Megapolitan
Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Akan Beroperasi Senin-Jumat pada Jam Sibuk

Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Akan Beroperasi Senin-Jumat pada Jam Sibuk

Megapolitan
Mulai Senin, Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Kembali Beroperasi

Mulai Senin, Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Kembali Beroperasi

Megapolitan
Pasien yang Diduga Meninggal akibat Varian Omicron Sempat Dirawat Intensif Dua Hari

Pasien yang Diduga Meninggal akibat Varian Omicron Sempat Dirawat Intensif Dua Hari

Megapolitan
Menyoal Kenaikan 5,1 Persen UMP DKI Jakarta 2022

Menyoal Kenaikan 5,1 Persen UMP DKI Jakarta 2022

Megapolitan
Minta Masyarakat Waspada Penularan Omicron, Wagub DKI: Tidak Boleh Anggap Enteng

Minta Masyarakat Waspada Penularan Omicron, Wagub DKI: Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
Satu Rumah di Condet Hangus Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Satu Rumah di Condet Hangus Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Kasus Omicron di Jakarta Kian Melonjak, Puncaknya Diprediksi Maret 2022

Kasus Omicron di Jakarta Kian Melonjak, Puncaknya Diprediksi Maret 2022

Megapolitan
Prakiraan BMKG: Sebagian Wilayah Jakarta Akan Duguyur Hujan Ringan hingga Sedang

Prakiraan BMKG: Sebagian Wilayah Jakarta Akan Duguyur Hujan Ringan hingga Sedang

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes  Depok: Berasal dari 3 Klaster

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes Depok: Berasal dari 3 Klaster

Megapolitan
Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.