Kompas.com - 30/07/2015, 16:29 WIB
Jakarta Book and Edu Fair 2015 diselenggarakan mulai 27 Juli-3 Agustus 2015 di Parkir Timur Senayan, Jakarta Pusat. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaJakarta Book and Edu Fair 2015 diselenggarakan mulai 27 Juli-3 Agustus 2015 di Parkir Timur Senayan, Jakarta Pusat.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Penerbit buku yang menjadi peserta pameran di Jakarta Book & Education Fair (JakBook & Edu Fair) mengaku, jumlah pengunjung pameran kali ini turun drastis dibandingkan tahun sebelumnya.

Padahal, arena pameran yang berlokasi di Plaza Parkir Timur Senayan hingga hari keempat pelaksanaannya ini terus disesaki penerima dana bantuan sosial Kartu Jakarta Pintar (KJP) yang hendak membelanjakan uangnya.

Supervisor Sales PT Tiga Serangkai International, Dodi, yang dijumpai dalam pameran, mengeluhkan bahwa banyaknya penerima KJP yang datang tidak berimbas pada naiknya jumlah pengunjung dan transaksi di stan Tiga Serangkai.

"Memang kalau kita lihat, pengunjung banyak, tetapi hampir 100 persen menyerbu alat tulis dan perlengkapan sekolah, sedangkan yang datang ke stan buku tidak ada," keluhnya kepada Warta Kota, Kamis (30/7/2015).

Dodi juga mengatakan, jika ada penerima KJP yang datang ke stannya, mereka biasanya membelanjakan uang sisa-sisa KJP seusai membelanjakan peralatan sekolah. Selain itu, pengunjung rutin JakBook & Edu Fair kemungkinan besar justru enggan datang ke pameran yang pelaksanaannya juga diperuntukkan bagi penerima KJP itu.

"Biasanya pada hari keempat sudah mulai kelihatan, pengunjung reguler kami yang memang menunggu event ini. Kalau sekarang, mungkin orang malas datang karena saking crowded-nya," ujarnya.

Dodi mengatakan, diskon besar-besaran yang diberikan pun tidak cukup mampu menarik pengunjung ke pameran tersebut. Misalnya, diskon diberikan sebesar 20-30 persen untuk buku-buku baru. Sementara itu, buku terbitan sebelum 2012 diberi diskon hingga 50 persen.

Senada, penanggung jawab stan penerbit Serambi, Robih, menyebutkan bahwa jumlah pengunjungnya turun drastis dibandingkan tahun lalu.

"Kami untuk pameran ini ditarget ratusan juta, tetapi enggak tahu ini bisa mencapainya atau tidak. Sekarang bisa dilihat sendiri, JakBook Fair sepi banget," ujarnya.

Salah satu pengunjung JakBook & Edu Fair yang bukan penerima KJP, Wati (25), mengaku tertarik datang karena diskon yang diberikan penerbit cukup besar. Sayangnya, perempuan yang baru memborong beberapa buku itu juga mengeluhkan ketidaknyamanannya dalam memilih buku-buku bacaan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kritik Giring Ganesha: Wagub DKI: Tunjukkan Produktivitas dan Prestasi Untuk Jakarta

Soal Kritik Giring Ganesha: Wagub DKI: Tunjukkan Produktivitas dan Prestasi Untuk Jakarta

Megapolitan
Saat Kakek 89 Tahun Diteriaki Maling lalu Dipukuli hingga Tewas, Berawal dari Senggolan Kendaraan di Jalan

Saat Kakek 89 Tahun Diteriaki Maling lalu Dipukuli hingga Tewas, Berawal dari Senggolan Kendaraan di Jalan

Megapolitan
Terduga Pembunuh di Bekasi Ikat Korban, Ancam Saksi, dan Sebut Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh di Bekasi Ikat Korban, Ancam Saksi, dan Sebut Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pengacara Terdakwa Kasus Pencabulan Anak di Gereja Herkulanus Sempat Memaki Ibu Korban

Pengacara Terdakwa Kasus Pencabulan Anak di Gereja Herkulanus Sempat Memaki Ibu Korban

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Siang hingga Sore

BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Siang hingga Sore

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kakek Tewas Dikeroyok karena Dituduh Maling | Konvoi Mobil Mewah Tak Ditilang Meski Langgar Aturan

[POPULER JABODETABEK] Kakek Tewas Dikeroyok karena Dituduh Maling | Konvoi Mobil Mewah Tak Ditilang Meski Langgar Aturan

Megapolitan
Kata Saksi soal Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di Makassar: Seret Nama Rizieq hingga Cara Kelabui Polisi

Kata Saksi soal Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di Makassar: Seret Nama Rizieq hingga Cara Kelabui Polisi

Megapolitan
Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun, Polisi Sebut Sudah Berusaha Melerai

Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun, Polisi Sebut Sudah Berusaha Melerai

Megapolitan
Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Megapolitan
Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Megapolitan
Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.