Kompas.com - 03/08/2015, 21:30 WIB
EditorHindra Liauw

KOMPAS - Tidak sedikit orang beranggapan bahwa kehidupan seniman dekat dengan narkoba. Ini karena ada mitos bahwa narkoba mampu memacu kreativitas. Namun, para seniman di Bekasi, Jawa Barat, merasa risih. Mereka pun ingin membantah dan membalik anggapan yang keliru itu.

Kegelisahan para seniman itu didiskusikan dan dicarikan solusinya pada Sabtu (1/8) siang di sebuah warung makan di Cikarang Barat, Bekasi. Puluhan seniman berbagai bidang seni, baik tua maupun muda, berkumpul dalam suasana santai. Tidak hanya seniman, ada pula tokoh masyarakat, ulama, dan perwakilan komunitas hobi.

Acara para seniman itu semula berlangsung seperti layaknya rapat atau seminar yang diselenggarakan instansi pemerintah. Namun, kekakuan itu mulai cair ketika kelompok musik Marjinal membawakan beberapa lagu bertema sosial. Selain itu, ada pula seniman Bekasi, Kong Guntur, yang membuat hadirin tertawa dengan pantun-pantunnya yang kocak.

Lalu, puncaknya adalah paparan dari Kepala Subdirektorat Lingkungan Kerja dan Masyarakat Badan Narkotika Nasional (BNN) Dik Dik Kusnadi. "Mengapa harus bertemu seniman? Karena seniman yang paling banyak ditonton masyarakat. Mereka efektif menjadi corong untuk mengampanyekan semangat anti narkoba," kata Dik Dik.

Dalam forum itu, Dik Dik memaparkan berbagai jenis narkoba yang beredar di masyarakat. Alat-alat untuk mengonsumsi narkoba pun ditunjukkan, seperti bong untuk menghisap sabu. Melalui paparan itu, Dik Dik berharap para seniman meneruskan pengetahuan itu kepada para penonton. Dengan pengetahuan tentang narkoba yang mumpuni, masyarakat dapat lebih cermat mengawasi lingkungannya.

Dik Dik menilai, para seniman memiliki kelebihan yang tidak dimiliki kalangan lain, yaitu mampu membuka ruang dialog yang luwes dengan masyarakat. Kelebihan itu akan dimanfaatkan untuk mendorong para pencandu narkoba untuk melaporkan diri. "Ini yang sulit, para pencandu takut dipidana ketika melapor. Padahal, tidak demikian. Saya pikir, pencandu itu disuruh melapor oleh seniman, mereka tidak takut," katanya.

Upaya mengajak para pencandu narkoba untuk melapor merupakan bagian dari program dari BNN untuk merehabilitasi 100.000 pencandu pada tahun ini. Kendala terbesar dari program ini adalah para pencandu cenderung bersembunyi sehingga pada akhirnya justru ditangkap polisi. Padahal, mereka tidak akan dipidana apabila melapor sejak dini dan meminta untuk direhabilitasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Inisiatif seniman

Ketua Dewan Kesenian Kabupaten Bekasi Iswandi Ichsan mengatakan, acara ini merupakan inisiatif para seniman di Bekasi. Para seniman ini beranggapan bahwa panggung-panggung yang mereka miliki sebenarnya memiliki manfaat lebih, salah satunya untuk kampanye anti narkoba.

"Di Bekasi ini saja, ada sekitar 150 pementasan yang diisi para seniman selama bulan Agustus ini," kata Iswandi. Setiap pementasan musik atau pertunjukan topeng, setidaknya mampu menyedot perhatian sekitar 200 penonton. Di Bekasi total terdapat sekitar 400 grup kesenian yang terdaftar dalam Dewan Kesenian Bekasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Bakal Jalan Terus walau Sudah Penuhi Target

Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Bakal Jalan Terus walau Sudah Penuhi Target

Megapolitan
Pemprov DKI Sudah Vaksinasi 7,5 Juta Warga, 40 Persennya Ber-KTP Luar Jakarta

Pemprov DKI Sudah Vaksinasi 7,5 Juta Warga, 40 Persennya Ber-KTP Luar Jakarta

Megapolitan
Anies: Banyak Kegiatan Keagamaan Akan Digelar, Syaratnya Harus Vaksin Dulu

Anies: Banyak Kegiatan Keagamaan Akan Digelar, Syaratnya Harus Vaksin Dulu

Megapolitan
Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Megapolitan
Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Megapolitan
Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Megapolitan
Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Megapolitan
Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Megapolitan
Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Megapolitan
Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Megapolitan
3.327 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Positivity Rate Masih di Atas Standar Aman

3.327 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Positivity Rate Masih di Atas Standar Aman

Megapolitan
Berkas Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Belum Rampung, Kejati: Masih di Polda Metro

Berkas Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Belum Rampung, Kejati: Masih di Polda Metro

Megapolitan
Bukti Vaksinasi Covid-19 Akan Jadi Syarat Pelonggaran Aktivitas Publik di Jakarta

Bukti Vaksinasi Covid-19 Akan Jadi Syarat Pelonggaran Aktivitas Publik di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X