Kompas.com - 05/08/2015, 23:31 WIB
EditorHindra Liauw

KOMPAS - Hanya membutuhkan sebidang tembok untuk memisahkan lingkungan yang bersih, tertata, dan aman dengan lingkungan lainnya. Di luar tembok itu, kondisi semrawut tersaji di depan mata. Saat pemerintah tak berbuat apa-apa, jurang di antara dua situasi itu akan semakin lebar.

Mari melongok sebentar pembangunan di wilayah Jakarta Utara. Suasana kontras sangat terasa di hampir enam kecamatan yang ada. Tingkat kekontrasan terjadi terutama saat di wilayah tersebut sebagian lahannya dikelola pengembang.

Di sekitar wilayah Penjaringan, misalnya, lingkungan Pantai Indah Kapuk (PIK) adalah hunian yang sangat tertata, rapi, dan aman. Akan tetapi, bergeser sedikit dari kompleks tersebut, lingkungan yang kumuh sangat mudah ditemukan. Wilayah Kapuk Muara, yang tepat berada di belakang kompleks PIK, merupakan lingkungan padat penduduk yang sarat masalah. Rumah-rumah penduduk saling berdempet. Beberapa bahkan terlihat membangun di atas saluran air. Kumuh.

Kawasan Teluk Gong, Pejagalan, yang juga berada tak jauh dari kompleks perumahan itu, mengalami permasalahan tak jauh beda. Lingkungan yang semrawut, sampah yang menumpuk di sudut-sudut gang, dan bangunan-bangunan kumuh sangat gampang ditemukan. Bahkan, warga yang menghuni bagian bawah kolong jalan tol masih banyak.

Kondisi yang sama terjadi di hampir semua kecamatan yang berada di Jakarta bagian utara ini. Kawasan yang tertata hanya milik mereka yang berada dalam kompleks perumahan. Kawasan Ancol, Sunter, Kelapa Gading, juga sekitar Kemayoran yang berbatas di Pademangan adalah wilayah yang tertata. Di luar kompleks itu, hampir tidak ditemukan adanya lingkungan yang memanusiakan warganya.

Untuk melihat wilayah tanpa sekat, silakan menjelajahi kawasan Cilincing, daerah paling timur Jakarta Utara, yang berbatasan dengan Bekasi. Di lingkungan ini, kondisi wilayah sama rata. Sebab, tidak ada pengembang yang membangun kompleks perumahan.

Lingkungan yang kering, drainase yang tersumbat, permukiman padat, dan kurangnya fasilitas umum adalah kondisi yang merata di kecamatan seluas 3.970 hektar itu. "Beginilah kondisi lingkungan kami. Setiap tahun selalu dibangun, tetapi kondisinya tidak jauh beda," kata Hendrik Manurung, Ketua RT 011 RW 010 Semper Barat, Cilincing, Sabtu (1/8).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Hendrik, hal yang berubah hanyalah saluran air yang selalu diperbaiki setiap tahun. Akan tetapi, kebersihan, lingkungan yang asri, nyaman, dan tertata masih jauh dari harapan. Padahal, tambahnya, dirinya sangat berharap lingkungannya juga jauh lebih baik.

"Seperti kalau kita masuk ke kompleks-kompleks perumahan. Lingkungannya banyak pohon, tidak bau, dan bersih. Hidup kami juga pasti lebih tenang," ujar ayah tiga anak yang telah menetap di Cilincing belasan tahun lamanya itu.

Program berkelanjutan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Megapolitan
Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Megapolitan
Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Megapolitan
Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Megapolitan
Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Megapolitan
Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Megapolitan
Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.