Tersangka Pembunuh Hayriantira Dikenal Keluarga sejak SMP

Kompas.com - 06/08/2015, 22:08 WIB
AK alias AW (38) menjalani rekonstruksi di kamar nomor 5 Hotel Cipaganti, Garut, Jawa Barat. AK meruopakan pembunuh Hayriantira, Asisten Presiden Direktur XL pada Kamis (30/10/2014). Kahfi Dirga Cahya/KOMPAS.comAK alias AW (38) menjalani rekonstruksi di kamar nomor 5 Hotel Cipaganti, Garut, Jawa Barat. AK meruopakan pembunuh Hayriantira, Asisten Presiden Direktur XL pada Kamis (30/10/2014).
|
EditorHindra Liauw
GARUT, KOMPAS.com — AK (38), tersangka pembunuh Hayriantira, mengenal keluarga korban sejak kecil. Saat itu, AK merupakan teman dari kakak Hayriantira, Hayrina. Hayrina dan AK sudah berteman sejak di sekolah menengah pertama (SMP).

"Rian (Hayriantiara) anak kedua. Andi (AK) adalah teman kakak kami," kata Agung Ari Wibowo, adik dari Hayriantira, di Hotel Cipaganti, Garut, Jawa Barat, Kamis (6/8/2015).

AK kembali berkenalan dengan Hayriantira lewat salah satu anggota keluarganya. Keduanya kemudian menjadi dekat seiring berjalannya waktu, sampai keduanya pun memutuskan untuk pergi ke Garut pada Kamis (30/10/2014).

AK hendak mengajak Hayriantira ke sentra jaket kulit di Sukareang, Garut, Jawa Barat. Namun, belum sampai di tempat tersebut, AK pun mengajak Hayriantira beristirahat di Hotel Cipaganti. Tak disangka, nyawa korban dihabisi oleh AK di kamar tersebut karena tersinggung dengan omongan Hayriantira. Hayriantira dinyatakan hilang sejak November 2014.

Keluarga korban berusaha mencari dan akhirnya melapor ke polisi pada April 2015. Setelah ditelusuri, akhirnya Hayriantira dinyatakan dibunuh oleh teman dekatnya, AK, pada Kamis (30/10/2014) di Garut, Jawa Barat. Saat ini motif AK sudah diketahui, yakni karena persoalan pribadi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Baru Covid-19 di Depok Bertambah 74 Orang, Rabu Kemarin

Pasien Baru Covid-19 di Depok Bertambah 74 Orang, Rabu Kemarin

Megapolitan
Ini Daftar Kekayaan Para Kandidat di Pilkada Depok, Ada yang Mengaku Tak Punya Mobil

Ini Daftar Kekayaan Para Kandidat di Pilkada Depok, Ada yang Mengaku Tak Punya Mobil

Megapolitan
Insentif Tenaga Medis di Bekasi Dijanjikan Cair Awal Oktober

Insentif Tenaga Medis di Bekasi Dijanjikan Cair Awal Oktober

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

Megapolitan
Bogor Dilanda Hujan Es, Warga Kaget karena Mengira Batu Jatuh dari Langit

Bogor Dilanda Hujan Es, Warga Kaget karena Mengira Batu Jatuh dari Langit

Megapolitan
Maju di Pilkada Tangsel, Harta Kekayaan Pilar Saga Ichsan Lebih dari Rp 28 Miliar

Maju di Pilkada Tangsel, Harta Kekayaan Pilar Saga Ichsan Lebih dari Rp 28 Miliar

Megapolitan
Anggaran Dinas SDA DKI Dipangkas untuk Covid-19, Pembebasan Lahan untuk Penanganan Banjir Terhambat

Anggaran Dinas SDA DKI Dipangkas untuk Covid-19, Pembebasan Lahan untuk Penanganan Banjir Terhambat

Megapolitan
Pohon Tumbang di Bogor, 4 Sepeda Motor Milik Ojol Rusak

Pohon Tumbang di Bogor, 4 Sepeda Motor Milik Ojol Rusak

Megapolitan
Praktik Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat Dilakukan Dokter Abal-abal

Praktik Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat Dilakukan Dokter Abal-abal

Megapolitan
Pemkot Jakut Siapkan 10 Pompa Jelang Musim Hujan

Pemkot Jakut Siapkan 10 Pompa Jelang Musim Hujan

Megapolitan
Raup Untung Rp 10 Juta Sehari, Begini Pembagian Komisi Pelaku Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat

Raup Untung Rp 10 Juta Sehari, Begini Pembagian Komisi Pelaku Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat

Megapolitan
Dua Motor Tabrakan di Fatmawati, Seorang Pengendara Patah Tulang

Dua Motor Tabrakan di Fatmawati, Seorang Pengendara Patah Tulang

Megapolitan
Selama Pandemi, Grab Layani Lebih dari 26 Juta Kilometer Perjalanan

Selama Pandemi, Grab Layani Lebih dari 26 Juta Kilometer Perjalanan

Megapolitan
Pasien Sembuh dari Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.105 Orang

Pasien Sembuh dari Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.105 Orang

Megapolitan
Warga Bogor Temukan Mayat di Emperan Warung, Diduga Tunawisma

Warga Bogor Temukan Mayat di Emperan Warung, Diduga Tunawisma

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X