Kompas.com - 18/08/2015, 20:25 WIB
Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur DKI Djarot Syaiful Hidayat setelah mengikuti rapat paripurna persetujuan Rapeda Pelestarian Budaya Betawi, Selasa (18/8/2015). Jessi CarinaGubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur DKI Djarot Syaiful Hidayat setelah mengikuti rapat paripurna persetujuan Rapeda Pelestarian Budaya Betawi, Selasa (18/8/2015).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengkritik langkah salah satu penyedia jasa angkutan sepeda motor (ojek) yang membuka rekrutmen pengemudi ojek secara besar-besaran. Menurut Basuki, langkah itu tidak sesuai dengan tujuan awal berdirinya penyedia jasa ojek berbasis aplikasi tersebut.

Basuki mengungkapkan, pada awal berdirinya, salah satu tujuan jasa ojek berbasis aplikasi itu adalah untuk membantu menambah penghasilan masyarakat yang sudah lama menjadi pengemudi ojek. Akan tetapi, dibukanya lowongan secara besar-besaran justru akan dimanfaatkan oleh masyarakat yang sebelumnya tidak berprofesi sebagai pengemudi ojek.

"Harusnya memang jangan buka banyak lowongan. Tadinya dia kan mau usaha menolong ojek lama (supaya) terangkat. Yang lama enggak terangkat karena dia rekrut orang baru," kata Basuki, yang biasa disapa Ahok, di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (18/8/2015).

Ahok mengaku memahami jika banyak masyarakat tertarik menjadi pengemudi ojek berbasis aplikasi untuk menambah penghasilan. Akan tetapi, ia berharap tidak ada aturan yang dilanggar oleh perusahaan ojek berbasis aplikasi tersebut.

"Secara sosial, enggak masalah kalau mau dapat tambahan (penghasilan), tetapi secara aturan pasti Dishub enggak boleh dong," katanya.

Metode pemesanan ojek melalui smartphone ini tengah naik daun di Jakarta. Adanya dukungan teknologi diharapkan akan memudahkan masyarakat sekaligus para pengemudi ojek untuk mendapatkan lebih banyak order dan menerima lebih banyak penghasilan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Masih Bertugas Hingga Hari Ini

Tiga Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Masih Bertugas Hingga Hari Ini

Megapolitan
Ingin Menolong Temannya, Bocah 13 Tahun Tewas Tenggelam di Kali Ciliwung

Ingin Menolong Temannya, Bocah 13 Tahun Tewas Tenggelam di Kali Ciliwung

Megapolitan
Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Asal Portugal Dipulangkan Hari Ini

Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Asal Portugal Dipulangkan Hari Ini

Megapolitan
Polisi Tetapkan 8 Tersangka pada Kasus Begal Motor di Kalideres

Polisi Tetapkan 8 Tersangka pada Kasus Begal Motor di Kalideres

Megapolitan
ASN Kota Tangerang Belum Tes Narkoba, Kesbangpol Terganjal Izin Wali Kota

ASN Kota Tangerang Belum Tes Narkoba, Kesbangpol Terganjal Izin Wali Kota

Megapolitan
Polisi Sebut 2 Kendala pada Penyelidikan Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Pegawai KPI

Polisi Sebut 2 Kendala pada Penyelidikan Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Pegawai KPI

Megapolitan
Tepergok Pemilik Motor, Pencuri Tertangkap di Tanjung Priok

Tepergok Pemilik Motor, Pencuri Tertangkap di Tanjung Priok

Megapolitan
Kipas Angin Meledak, Apinya Langsung Hanguskan Kamar Berbahan Kayu di Cipondoh

Kipas Angin Meledak, Apinya Langsung Hanguskan Kamar Berbahan Kayu di Cipondoh

Megapolitan
Produsen Tembakau Sintesis di Kabupaten Bogor Ditangkap, 24 Kg Bahan Baku Disita

Produsen Tembakau Sintesis di Kabupaten Bogor Ditangkap, 24 Kg Bahan Baku Disita

Megapolitan
Kantor Non-esensial di Jakarta Boleh WFO Maksimal 25 Persen Selama PPKM Level 3

Kantor Non-esensial di Jakarta Boleh WFO Maksimal 25 Persen Selama PPKM Level 3

Megapolitan
Warga yang Laporkan 16 Sekuriti Perumahaan di Kembangan Mengaku Kendaraannya Sering Diadang

Warga yang Laporkan 16 Sekuriti Perumahaan di Kembangan Mengaku Kendaraannya Sering Diadang

Megapolitan
Ganjil Genap Jakarta Berlaku Jam Berapa?

Ganjil Genap Jakarta Berlaku Jam Berapa?

Megapolitan
2 Pekerja Bangunan Cedera Saat Kanopi Rumah Ambruk di Pancoran

2 Pekerja Bangunan Cedera Saat Kanopi Rumah Ambruk di Pancoran

Megapolitan
Rumah Dua Lantai di Cakung Hangus Terbakar

Rumah Dua Lantai di Cakung Hangus Terbakar

Megapolitan
Berhari-hari Krisis Air, Warga Pademangan Barat Akhirnya Dapat Bantuan Air Bersih

Berhari-hari Krisis Air, Warga Pademangan Barat Akhirnya Dapat Bantuan Air Bersih

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.