Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/08/2015, 15:20 WIB
Aldo Fenalosa

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan tempat pemakaman umum (TPU) Karet Bivak, Jakarta Pusat, tak kunjung lepas dari sejumlah pedagang kaki lima (PKL). Meski telah ditertibkan Pemprov DKI pada awal Agustus lalu, mereka tetap kembali "mangkal" di sudut-sudut TPU.

"Kemarin waktu itu memang ditertibin kita. Itu ada bedeng warung yang tadinya jualan dibongkar juga. Tetapi ya namanya mencari uang ya kita tetap balik ke sini. Lagian katanya yang dilarang jualan cuma di bagian gerbang depan itu," kata Maryo (41), salah satu PKL minuman yang ditemui di TPU Karet Bivak Selasa (25/8/2015).

Dari amatan Kompas.com, PKL yang berjualan di dalam kawasan TPU tidak tampak banyak bila dibandingkan sebelum penertiban pada awal Agustus lalu.

Sebelum penertiban, sejumlah kios semi permanen berdiri di beberapa titik kawasan. Kini, kios-kios tersebut tak tampak lagi. Hanya saja, beberapa PKL makanan dan minuman tampak berjualan menggunakan gerobak dorong.

"Iya katanya sekarang dibatasi enggak boleh rame-rame jualan di sini. Soalnya katanya lagi dipantau Ahok sama juga lagi pembersihan buat Adipura. Tetapi infonya sih ini hanya sampai akhir Agustus ini, nanti bulan sembilan (September) boleh lagi," kata Anom (35), pedagang ketroprak di TPU tersebut.

Sementara itu, Ratna Diah Kurniati yang merupakan Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI membantah penertiban PKL di kawasan TPU hanya pada bulan-bulan tertentu saja.

Patroli selalu dilakukan petugasnya untuk menertibkan PKL yang berada di TPU. "Jadi kami selalu melakukan patroli ke makam-makam, secara terus-menerus untuk patroli. Jadi kalau ada yang mangkal langsung kami tertibkan. Pada prinsipnya kami tidak mau ada lagi PKL yang mangkal di makam," kata Ratna saat dihubungi di Jakarta.

Lebih lanjut, Ratna juga membantah bahwa penertiban PKL di kawasan TPU demi gelaran Adipura. "Itu tidak benar, tidak ada hubungannya dengan Adipura. Saya pengen makam bersih," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengacara Rektor Universitas Pancasila: Terlalu Janggal Kasus Pelecehan Baru Dilaporkan Saat Proses Pemilihan Rektor Baru

Pengacara Rektor Universitas Pancasila: Terlalu Janggal Kasus Pelecehan Baru Dilaporkan Saat Proses Pemilihan Rektor Baru

Megapolitan
Polisi Sebut Pria yang Tewas Diserang Gangster di Klender Ternyata Pelaku Tawuran

Polisi Sebut Pria yang Tewas Diserang Gangster di Klender Ternyata Pelaku Tawuran

Megapolitan
Bantah Dugaan Pelecehan, Rektor Universitas Pancasila Serahkan Kasusnya ke Pihak Kepolisian

Bantah Dugaan Pelecehan, Rektor Universitas Pancasila Serahkan Kasusnya ke Pihak Kepolisian

Megapolitan
Kapolsek dan Wakapolsek Tanah Abang Dicopot dan Dimutasi

Kapolsek dan Wakapolsek Tanah Abang Dicopot dan Dimutasi

Megapolitan
LPSK Bakal Dalami Kronologi dan Kondisi Psikis Korban Dugaan Pelecehan di Universitas Pancasila

LPSK Bakal Dalami Kronologi dan Kondisi Psikis Korban Dugaan Pelecehan di Universitas Pancasila

Megapolitan
Korban Dugaan Pelecehan Rektor Universitas Pancasila Minta Perlindungan ke LPSK

Korban Dugaan Pelecehan Rektor Universitas Pancasila Minta Perlindungan ke LPSK

Megapolitan
Progres Pembangunan Rumah Tahan Gempa di Bogor Capai 50 Persen

Progres Pembangunan Rumah Tahan Gempa di Bogor Capai 50 Persen

Megapolitan
Teringat Pesan Sang Ayah, Agus Terus Jalankan Usaha Pancong Milik Kakeknya yang Berdiri Sejak 1961

Teringat Pesan Sang Ayah, Agus Terus Jalankan Usaha Pancong Milik Kakeknya yang Berdiri Sejak 1961

Megapolitan
Korban 'Bullying' Siswa SMA di Serpong Sudah Diperiksa Polisi

Korban "Bullying" Siswa SMA di Serpong Sudah Diperiksa Polisi

Megapolitan
BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa di Bogor, Telan Dana Rp 4,3 Miliar

BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa di Bogor, Telan Dana Rp 4,3 Miliar

Megapolitan
BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa untuk Korban Longsor di Kota Bogor

BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa untuk Korban Longsor di Kota Bogor

Megapolitan
Kondisi Bayi Laki-laki yang Ditemukan dalam Kardus di Tamansari Dipastikan Sehat

Kondisi Bayi Laki-laki yang Ditemukan dalam Kardus di Tamansari Dipastikan Sehat

Megapolitan
Proses Rekapitulasi Suara Pemilu di Kota Bogor Baru 25 Persen

Proses Rekapitulasi Suara Pemilu di Kota Bogor Baru 25 Persen

Megapolitan
Bawaslu Kota Bogor Sebut Rekapitulasi Suara Pemilu di Tingkat Kecamatan Berjalan Alot

Bawaslu Kota Bogor Sebut Rekapitulasi Suara Pemilu di Tingkat Kecamatan Berjalan Alot

Megapolitan
Cerita Agus Teruskan Usaha Pancong Warisan Sang Kakek, Ciptakan Konsep Warkop Jadul di Samping Rel Manggarai

Cerita Agus Teruskan Usaha Pancong Warisan Sang Kakek, Ciptakan Konsep Warkop Jadul di Samping Rel Manggarai

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com