Ketua RT di Rusun Tipar Cakung Protes Petugas Dinas Perumahan Sidak Tanpa Sepengetahuannya

Kompas.com - 10/09/2015, 13:43 WIB
Petugas menertibkan salah satu unit di rusun Tipar Cakung, Jakarta Timur. Kamis (10/9/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusPetugas menertibkan salah satu unit di rusun Tipar Cakung, Jakarta Timur. Kamis (10/9/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Pengosongan unit rusun yang dihuni penghuni ilegal di Rusun Tipar Cakung, Jakarta Timur, diwarnai aksi protes warga. Dengan berbagai alasan, warga sempat terlibat debat dengan petugas penertiban. Meski ada protes, pengosongan tetap saja dilakukan petugas.

Aksi protes dilakukan salah satunya oleh penghuni unit 1.08 lantai 1 di Rusun Tipar Cakung. Unit rusun atas nama Herenawati itu telah berpindah tangan. Penghuni barunya adalah seorang nenek bernama Akim Kurnia (66).

Petugas yang datang menertibkan langsung menyegel dan mengosongkan perabotan di dalam unit tersebut. Melihat ada pengosongan ini, seorang ketua RT setempat mendatangi petugas dan melakukan protes.

"Kok enggak ada pemberitahuan ke kita pengurus RT. Harusnya ada pemberitahuan ke kami," kata ketua RT 03 RW 10 di rusun tersebut kepada petugas rusun yang mengosongkan perabotan.

Namun, protes ketua RT ini dimentahkan oleh petugas yang bertanggung jawab melakukan penertiban. "Namanya penertiban kita enggak bisa Pak kasih tau. Nanti bocor ke mana-mana warganya sudah tidak ada," jawab petugas.

Ketua RT 03 RW 10 beralasan, bahwa seharusnya penertiban itu telah sepengetahuan dirinya. Apalagi, yang menempati unit 1.08 yang sedang ditertibkan itu adalah wanita paruh baya yang disebut tinggal sebatang kara.

"Kasihan kan di sini juga orangtua, jualan nasi uduk di situ," ujarnya.

"Tidak bisa Pak. Tidak ada pengecualian. Harusnya pak RT mendampingi. Bapak ketemu Kepala Dinas (Perumahan) saja. Ada di bawah," jawab petugas.

Nenek Akim yang mengetahui tempat tinggalnya dikosongkan, terlihat sedih. Wanita paruh baya itu hanya terdiam melihat petugas mengangkati perabotan di dalam rusun. Sebagian warga membela Nenek Akim yang telah menempati rusun itu selama dua tahun.

"Kasihlah jenjang waktu. Kasihan ibu ini janda. Enggak boleh begitu. Kasihan Pak ini sebenarnya nenek-nenek. Tunggu nek, saya mau ngadep ke atas," seru seorang perempuan dengan lantang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Megapolitan
Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Ini yang Dilakukan RSUI Depok

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Ini yang Dilakukan RSUI Depok

Megapolitan
Beredar, Video Tawuran Antarpelajar Bawa Senjata Tajam di Jatinegara, Polisi: Video Lama

Beredar, Video Tawuran Antarpelajar Bawa Senjata Tajam di Jatinegara, Polisi: Video Lama

Megapolitan
Kelakuan Pembeli Borong Minyak Goreng Rp 14.000, Ajak Sekeluarga karena Pembelian Dibatasi

Kelakuan Pembeli Borong Minyak Goreng Rp 14.000, Ajak Sekeluarga karena Pembelian Dibatasi

Megapolitan
Polda Metro Jaya Sebut Belum Ada Wacana Hentikan Sementara Aturan Ganjil Genap

Polda Metro Jaya Sebut Belum Ada Wacana Hentikan Sementara Aturan Ganjil Genap

Megapolitan
51 Guru dan Siswa di Sekolah Insan Cendekia Madani Serpong Positif Covid-19

51 Guru dan Siswa di Sekolah Insan Cendekia Madani Serpong Positif Covid-19

Megapolitan
Kronologi Polantas Ditabrak Pemotor yang Terobos Jalur Transjakarta di Simpang PGC

Kronologi Polantas Ditabrak Pemotor yang Terobos Jalur Transjakarta di Simpang PGC

Megapolitan
Sindir Anies Tak Turun Cek Lokasi Formula E, PSI: Padahal ke Warteg Saja Sempat

Sindir Anies Tak Turun Cek Lokasi Formula E, PSI: Padahal ke Warteg Saja Sempat

Megapolitan
Vaksinasi Dosis Ketiga secara 'Door to Door' Jangkau Lansia di Utan Panjang

Vaksinasi Dosis Ketiga secara "Door to Door" Jangkau Lansia di Utan Panjang

Megapolitan
Polisi Masih Dalami Motif Pelaku Bunuh Istrinya di Duren Sawit

Polisi Masih Dalami Motif Pelaku Bunuh Istrinya di Duren Sawit

Megapolitan
Berbincang lewat Zoom dengan Rahmat Effendi yang Ditahan KPK, Golkar Bekasi Klaim Tak Langgar Aturan

Berbincang lewat Zoom dengan Rahmat Effendi yang Ditahan KPK, Golkar Bekasi Klaim Tak Langgar Aturan

Megapolitan
Berlokasi di Dekat Klaster Covid-19 Krukut, SMKN 35 Hentikan PTM karena Temuan Kasus Positif

Berlokasi di Dekat Klaster Covid-19 Krukut, SMKN 35 Hentikan PTM karena Temuan Kasus Positif

Megapolitan
5 Warga Kota Tangerang Positif Omicron, 2 di Antaranya Pelaku Perjalanan Luar Negeri

5 Warga Kota Tangerang Positif Omicron, 2 di Antaranya Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.