30 Tahun Sampah Menggunung di Cipinang Akhirnya Diangkut - Kompas.com

30 Tahun Sampah Menggunung di Cipinang Akhirnya Diangkut

Kompas.com - 14/09/2015, 12:58 WIB
dok pribadi Thamrin Dahlan Sampah di Kali Cipinang yang sudah menggunung selama 30 tahun akhirnya diangkut, Minggu (13/9/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com - Blusukan Wali Kota Jakarta Timur Bambang Musyawardana ke kelurahan Dukuh RW 06 membawa berkah. Sampah menggunung yang tidak diangkat angkat selama 30 tahun akhirnya dikerjakan alat berat kobelco.

Pekerjaan mengeruk sampah itu dilaksanakan pada Minggu, 13 September 2015. Pekerjaan itu disaksikan langsung oleh Wali Kota Jakarta Timur, Lurah Kampung Dukuh dan Lurah Kampung Rambutan.

Pada kesempatan itu, Bambang mengatakan, pada era kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, pejabat siap diganti setiap saat. Oleh karena itu, Bambang mengaku setiap harinya melakukan blusukan sejak pukul 04.00 untuk memantau warga.

Warga di sekitar lingkungan berkerumuman menyaksikan alat berat mengeruk sampah di atas kali. Anak anak Kampung Dukuh dan Kampung Rambutan bersorak sorai menyaksikan alat perkasa itu bergerak menghantam dan mengeruk sampah.

Sebelumnya, selama seminggu Lurah Kampung Dukuh Nawawi yang baru saja menjabat berserta personel PPSU sudah mulai mengangkut sampah yang tertimbun di bantaran kali. Inilah kerja bhakti yang mengerahkan seluruh kekuatan untuk menormalkan Kali Cipinang yang berwarna hitam berbau agar menjadi lebih enak dipandang. (Thamrin Dahlan)

Baca berita selengkapnya di Kompasiana dengan judul "Sampah Menggunung Selama 30 Tahun di Kali Cipinang, Akhirnya Diangkat Juga"


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional

Close Ads X