30 Tahun Sampah Menggunung di Cipinang Akhirnya Diangkut

Kompas.com - 14/09/2015, 12:58 WIB
Sampah di Kali Cipinang yang sudah menggunung selama 30 tahun akhirnya diangkut, Minggu (13/9/2015). dok pribadi Thamrin DahlanSampah di Kali Cipinang yang sudah menggunung selama 30 tahun akhirnya diangkut, Minggu (13/9/2015).
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Blusukan Wali Kota Jakarta Timur Bambang Musyawardana ke kelurahan Dukuh RW 06 membawa berkah. Sampah menggunung yang tidak diangkat angkat selama 30 tahun akhirnya dikerjakan alat berat kobelco.

Pekerjaan mengeruk sampah itu dilaksanakan pada Minggu, 13 September 2015. Pekerjaan itu disaksikan langsung oleh Wali Kota Jakarta Timur, Lurah Kampung Dukuh dan Lurah Kampung Rambutan.

Pada kesempatan itu, Bambang mengatakan, pada era kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, pejabat siap diganti setiap saat. Oleh karena itu, Bambang mengaku setiap harinya melakukan blusukan sejak pukul 04.00 untuk memantau warga.

Warga di sekitar lingkungan berkerumuman menyaksikan alat berat mengeruk sampah di atas kali. Anak anak Kampung Dukuh dan Kampung Rambutan bersorak sorai menyaksikan alat perkasa itu bergerak menghantam dan mengeruk sampah.


Sebelumnya, selama seminggu Lurah Kampung Dukuh Nawawi yang baru saja menjabat berserta personel PPSU sudah mulai mengangkut sampah yang tertimbun di bantaran kali. Inilah kerja bhakti yang mengerahkan seluruh kekuatan untuk menormalkan Kali Cipinang yang berwarna hitam berbau agar menjadi lebih enak dipandang. (Thamrin Dahlan)

Baca berita selengkapnya di Kompasiana dengan judul "Sampah Menggunung Selama 30 Tahun di Kali Cipinang, Akhirnya Diangkat Juga"

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Kompasiana
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harus Rampung Pertengahan Desember, Proyek Saluran Air di Jaktim Capai 85 Persen

Harus Rampung Pertengahan Desember, Proyek Saluran Air di Jaktim Capai 85 Persen

Megapolitan
Petugas Damkar Masih Berupaya Padamkan Api di Lantai 5 Mal Lokasari Square

Petugas Damkar Masih Berupaya Padamkan Api di Lantai 5 Mal Lokasari Square

Megapolitan
Soal Temuan Ganja Dalam Koper di Ruang UKM, Universitas Pancasila Akui Kecolongan

Soal Temuan Ganja Dalam Koper di Ruang UKM, Universitas Pancasila Akui Kecolongan

Megapolitan
Dituding Ada Upaya Penyelundupan karena Banjir Proyek, Dirut Jakpro Minta Pembuktian

Dituding Ada Upaya Penyelundupan karena Banjir Proyek, Dirut Jakpro Minta Pembuktian

Megapolitan
Tahun Depan MRT Ditargetkan Akan Terintegrasi dengan Transjakarta

Tahun Depan MRT Ditargetkan Akan Terintegrasi dengan Transjakarta

Megapolitan
Kebakaran Mal Lokasari Square Jadi Tontonan Warga Sekitar

Kebakaran Mal Lokasari Square Jadi Tontonan Warga Sekitar

Megapolitan
Polisi Sebut Saksi Alami Efek Samping Pascaoperasi Ilegal di Salon PIK

Polisi Sebut Saksi Alami Efek Samping Pascaoperasi Ilegal di Salon PIK

Megapolitan
Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Megapolitan
BERITA FOTO: Ngeri, Perlintasan Tanpa Palang di Stasiun Ancol

BERITA FOTO: Ngeri, Perlintasan Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Berita Foto
Mulai Besok Tol Kunciran-Serpong Bisa Dilintasi Gratis Selama 2 Minggu

Mulai Besok Tol Kunciran-Serpong Bisa Dilintasi Gratis Selama 2 Minggu

Megapolitan
Bukan Pemprov, Mengapa Komisi C DPRD DKI Bela Anggaran Komputer yang Dipertanyakan PSI?

Bukan Pemprov, Mengapa Komisi C DPRD DKI Bela Anggaran Komputer yang Dipertanyakan PSI?

Megapolitan
Selain Ivan Gunawan, Polisi Telah Periksa Empat Pelanggan Salon Ilegal di PIK

Selain Ivan Gunawan, Polisi Telah Periksa Empat Pelanggan Salon Ilegal di PIK

Megapolitan
PT MRT Jakarta Luncurkan 300.000 Multi Trip Ticket

PT MRT Jakarta Luncurkan 300.000 Multi Trip Ticket

Megapolitan
40 Persen Kontraktor yang Tangani Proyek Saluran Air di Jaktim Dapat Rapor Merah

40 Persen Kontraktor yang Tangani Proyek Saluran Air di Jaktim Dapat Rapor Merah

Megapolitan
Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X