Kompas.com - 14/09/2015, 17:57 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Gunungan sampah di tepi Kali Cipinang, tepatnya di RT 03 RW 01, Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur, itu sangat tinggi. Puluhan tahun dibiarkan menumpuk, sampah itu membentuk tebing curam.

Pantauan Kompas.com, Senin (14/9/2015), gunung sampah itu setinggi 6 hingga 7 meter dan membentang hingga 15 meter. Tumpukan sampah itu kini menutupi aliran Kali Cipinang. Aliran sungai pun menyempit.

Berbagai jenis sampah terlihat di tumpukan sampah itu. Ada sampah plastik, gabus, kayu, sampah rumah tangga, hingga kasur. Bahkan di puncaknya pun berdiri kandang kambing.

Menurut Siti (46), warga RT 02 RW 01, yang tinggal hanya belasan dari gunung sampah itu, sampah itu berasal dari warga di permukiman atas yang membuang sembarangan.

"Awalnya orang buang sampah, enggak tertib. Jalan kalau mau ke pasar bawa sampah lewat situ main buang saja. Akhirnya numpuk kayak gunung gitu," kata Siti, saat ditemui di rumahnya di pinggiran Kali Cipinang, Ciracas, Jakarta Timur, Senin siang.

Siti yang telah tinggal di pinggir kali sejak 1998 itu mengaku sudah melihat gunungan sampah tersebut. Bahkan, kondisi Kali Cipinang 17 tahun yang lalu itu, menurut dia, tak jauh berbeda dengan saat ini.

Siti mengaku mendengar kabar bahwa Kali Cipinang dulunya adalah kali yang bersih. Selain itu, gunungan sampah yang dibuang warga juga telah mengganggu kenyamanan lingkungan sekitar.

"Baunya enggak ketulungan. Polusi udara sama ganggu kesehatan di sini," ujar Siti.

Ia bersyukur pemerintah sudah mulai mengangkut sampah itu. Dia berharap gunungan sampah itu dapat diangkut seluruhnya.

Ditemui terpisah, Ketua RW 01, Juli Karyadi, mengatakan, sampah yang dibuang di tepi Kali Cipinang itu diperkirakan sudah puluhan tahun. "Sekitar 30 tahun sampai 40 tahun," ujar Juli.

Menurut Juli, petugas prasarana dan sarana umum (PPSU) sudah diterjunkan ke Kali Cipinang tersebut untuk mengambil sampah secara manual.

Pengangkatan sampah dengan alat berat baru didatangkan pada Minggu (13/9/2015). Juli mengatakan, pengerukan sampah itu akan dilakukan hingga selesai. [Baca: 30 Tahun Sampah Menggunung di Cipinang Akhirnya Diangkut]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Dikritik Karena Resmikan TIM Sepotong-sepotong

Anies Dikritik Karena Resmikan TIM Sepotong-sepotong

Megapolitan
Suporter Nyalakan Lilin di Stadion Patriot Bekasi, Tumpahkan Kesedihan atas Tragedi Kanjuruhan

Suporter Nyalakan Lilin di Stadion Patriot Bekasi, Tumpahkan Kesedihan atas Tragedi Kanjuruhan

Megapolitan
Perlukah Kita Memaafkan Baim Wong?

Perlukah Kita Memaafkan Baim Wong?

Megapolitan
Saat Baim Wong Tak Lagi Cengengesan di Kantor Polisi...

Saat Baim Wong Tak Lagi Cengengesan di Kantor Polisi...

Megapolitan
Korban Pemerkosaan di Jakut Mulai Pulih, Cerita ke Kak Seto Ingin Jadi Dokter

Korban Pemerkosaan di Jakut Mulai Pulih, Cerita ke Kak Seto Ingin Jadi Dokter

Megapolitan
Perjalanan Tempat Prostitusi di Jakarta, Kini Berubah Jadi Masjid dan Taman Ramah Anak

Perjalanan Tempat Prostitusi di Jakarta, Kini Berubah Jadi Masjid dan Taman Ramah Anak

Megapolitan
Pembangunan Halte Bundaran HI yang Halangi Visual Patung Selamat Datang Jalan Terus meski Tuai Kritik

Pembangunan Halte Bundaran HI yang Halangi Visual Patung Selamat Datang Jalan Terus meski Tuai Kritik

Megapolitan
Pemkot Tangerang Gusur Bangunan Liar di Perbatasan Jakarta

Pemkot Tangerang Gusur Bangunan Liar di Perbatasan Jakarta

Megapolitan
Kisah di Balik Spanduk Tolak Rentenir di Depok, Upaya Lindungi Warga dari Lintah Darat...

Kisah di Balik Spanduk Tolak Rentenir di Depok, Upaya Lindungi Warga dari Lintah Darat...

Megapolitan
Memetik Pelajaran dari Konten 'Prank' Laporan KDRT Baim Paula...

Memetik Pelajaran dari Konten "Prank" Laporan KDRT Baim Paula...

Megapolitan
Disebut Kembali Fasilitasi Prostitusi, Begini Wajah Kalijodo Sebelum Berubah Jadi Ruang Publik Ramah Anak...

Disebut Kembali Fasilitasi Prostitusi, Begini Wajah Kalijodo Sebelum Berubah Jadi Ruang Publik Ramah Anak...

Megapolitan
Skywalk Stasiun KRL Kebayoran Lama Rampung November 2022

Skywalk Stasiun KRL Kebayoran Lama Rampung November 2022

Megapolitan
Otoritas Bandara Soetta: Pengunjung dan Penumpang Masih Wajib Pakai Masker dan Booster

Otoritas Bandara Soetta: Pengunjung dan Penumpang Masih Wajib Pakai Masker dan Booster

Megapolitan
'Baim Wong dan Paula, KDRT Bukan untuk Guyonan...'

"Baim Wong dan Paula, KDRT Bukan untuk Guyonan..."

Megapolitan
DPRD Panggil Dua Pihak Ini Terkait Revitalisasi Halte Transjakarta Bundaran HI

DPRD Panggil Dua Pihak Ini Terkait Revitalisasi Halte Transjakarta Bundaran HI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.