Sampah Kali Cipinang 100 Ton Lebih dan Sudah Jadi Padat

Kompas.com - 15/09/2015, 13:03 WIB
Ini gundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter. Senin (14/9/2015). KOMPAS.COM/ROBERTUS BELLARMINUSIni gundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter. Senin (14/9/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Sampah yang terabaikan selama 30 tahun di Kali Cipinang, Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur, disebut mencapai lebih dari 100 ton. Karena sudah berpuluh-puluh tahun, sampah itu kini menjadi padat.

Kepala Suku Dinas Kebersihan Jakarta Timur Wahyu Pudjiastuti mengatakan, lantaran sudah menjadi padat, pihaknya mesti menurunkan satu alat berat backhoe untuk membersihkan sampah tersebut.

"Memang tumpukan sampah ini sudah hampir 30 tahun sehingga menjadi sedimen padat. Diperkirakan ada 100 ton bahkan lebih," kata Wahyu saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (15/9/2015). (Baca: Sampah Kali Ciliwung Baru Diangkut, Pemprov DKI Diminta Tidak Lagi Lempar Tanggung Jawab )

Wahyu melanjutkan, selama dua hari kemarin pihak Suku Dinas Kebersihan telah menurunkan 25 truk. Namun sampah ini masih belum selesai diangkut.

Dia mengaku akan menyelesaikan pengangkutan sampah di kawasan tersebut. "Akan kita tuntaskan sampai bersih sesuai arahan Pak Wali Kota menjadi rapi semua," ujar Wahyu.

Sebelum pengerukan kemarin, kondisi aliran air nyaris tertutup sampah. Akibatnya, aliran air menjadi tidak lancar.

Namun, saat ini aliran air sudah dapat dibebaskan. "Saat ini kondisi air memang sudah lancar. Warga juga sudah tidak buang sampah lagi di tempat itu," ujar Wahyu.

Selain menggunakan alat berat, Suku Dinas menurunkan petugas kebersihan untuk membantu mengangkut sampah. Sampah yang diangkut akan dibuang ke Bantar Gebang.

Kali Cipinang di kawasan itu mendadak jadi sorotan setelah adanya gunungan sampah yang terabaikan selama 30 tahun lebih. Warga sudah terbiasa menjadikan pinggiran Kali Cipinang sebagai tempat pembuangan sampah. (Baca: Keindahan Alam Kali Cipinang yang Hilang Setelah Jadi Gunung Sampah)

Tetapi dampaknya setelah berpuluh-puluh tahun sampah jadi menumpuk, mengganggu kenyamanan lingkungan dan mengganggu aliran air Kali Cipinang. Diperkirakan butuh waktu kurang lebih sepekan untuk membersihkan sampah ini.

Baca tentang


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polres Jakbar Amankan 254 Kilogram Ganja di Sumatera Utara

Polres Jakbar Amankan 254 Kilogram Ganja di Sumatera Utara

Megapolitan
Detik-detik Aksi Penodongan di Warteg, Pelaku Awalnya Memesan Makanan

Detik-detik Aksi Penodongan di Warteg, Pelaku Awalnya Memesan Makanan

Megapolitan
KA Tawang Jaya Anjlok, Sejumlah Perjalanan KRL Terganggu

KA Tawang Jaya Anjlok, Sejumlah Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
Kereta Api Tawang Jaya Anjlok di Perlintasan Pasar Senen

Kereta Api Tawang Jaya Anjlok di Perlintasan Pasar Senen

Megapolitan
Korban Meninggal akibat Kecelakaan Bus Pariwiasata di Subang Bertambah Satu

Korban Meninggal akibat Kecelakaan Bus Pariwiasata di Subang Bertambah Satu

Megapolitan
Pemerintah Hapus Tenaga Honorer, Pemkot Tangsel Prihatin akan Nasib Pegawai

Pemerintah Hapus Tenaga Honorer, Pemkot Tangsel Prihatin akan Nasib Pegawai

Megapolitan
Kejar Tersangka hingga ke Sumatera, Polres Jakbar Ungkap Peredaran Ganja Lintas Provinsi

Kejar Tersangka hingga ke Sumatera, Polres Jakbar Ungkap Peredaran Ganja Lintas Provinsi

Megapolitan
Diduga Peras PNS, Oknum Wartawan di Bogor Ditangkap Polisi

Diduga Peras PNS, Oknum Wartawan di Bogor Ditangkap Polisi

Megapolitan
Modus Pemalak Sopir Truk di Kapuk Kamal, Bagikan Karcis dengan Nama Polisi Fiktif

Modus Pemalak Sopir Truk di Kapuk Kamal, Bagikan Karcis dengan Nama Polisi Fiktif

Megapolitan
Mulai Februari, Tilang Elektronik Berlaku untuk Pengendara Sepeda Motor di Jakarta

Mulai Februari, Tilang Elektronik Berlaku untuk Pengendara Sepeda Motor di Jakarta

Megapolitan
Pemalak Sopir Truk di Kapuk Kamal Ditangkap Setelah Video Pemalakan Viral

Pemalak Sopir Truk di Kapuk Kamal Ditangkap Setelah Video Pemalakan Viral

Megapolitan
Warga Was-was dengan Keberadaan Sarang Tawon Vespa di Bintaro

Warga Was-was dengan Keberadaan Sarang Tawon Vespa di Bintaro

Megapolitan
Dugaan Penyiksaan Lutfi, IPW Sebut Oknum Polisi Lakukan Cara Nazi

Dugaan Penyiksaan Lutfi, IPW Sebut Oknum Polisi Lakukan Cara Nazi

Megapolitan
PKS DKI Sebut Nama Baru Cawagub Tak Perlu Lewati Fit And Proper Test

PKS DKI Sebut Nama Baru Cawagub Tak Perlu Lewati Fit And Proper Test

Megapolitan
Polisi Tembak Polisi di Depok Dituntut Hukuman 13 Tahun Penjara

Polisi Tembak Polisi di Depok Dituntut Hukuman 13 Tahun Penjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X