Tujuh Kali Ikut Demo, Guru Honorer Ini Akan Diangkat Jadi PNS

Kompas.com - 15/09/2015, 19:06 WIB
Guru Honorer dari Kota Cianjur puas dengan hasil keputusan Kemenpan RB yang akan mengabulkan tuntutan guru honorer menjadi guru PNS. Selasa (15/09/15) Khuswatun HasanahGuru Honorer dari Kota Cianjur puas dengan hasil keputusan Kemenpan RB yang akan mengabulkan tuntutan guru honorer menjadi guru PNS. Selasa (15/09/15)
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah tujuh kali mengikuti demonstrasi menuntut menjadi pegawai negeri sipil (PNS), Rahman (46) dapat bernapas lega. Sebab, aksi damai guru honorer yang sejak pagi tadi berjalan di Gedung DPR MPR RI, Senayan, Jakarta Selatan, serta di kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi pada Selasa (15/9/2015) ini membuahkan hasil yang tak mengecewakan.

"Bersyukur dikabulkan tuntutannya. Akhirnya bisa jadi PNS," kata Rahman. Guru honorer selama 13 tahun di SDN Sayang 4 Cianjur, Jawa Barat, ini sangat puas terhadap hasil negosiasi yang sejak pagi diperjuangkan oleh Persatuan Guru Republik Indonesia dan Forum Honorer Kategori 2 Indonesia (FHK2I).

"Keputusan dari Kemenpan dan DPR, kita guru honor akan diangkat seluruhnya dengan syarat bertahap, dari 2016-2019," katanya.

Dia juga menjelaskan bahwa menurut hasil keputusan negosiasi, guru honorer akan diangkat menjadi PNS dengan memprioritaskan umur dari guru honorer. "Yang paling lama dan tua jadi honorer ya duluan diangkat, paling cepat April 2016," ujarnya.

Rahman merupakan guru honorer yang merasakan upah tak sepadan dengan pengabdiannya kepada negara. Pada tahun 2003 hingga 2006, ia hanya menerima upah sebesar Rp 50.000, kemudian naik menjadi Rp 100.000 per bulan pada tahun 2009. "Alhamdulillah saat ini sudah Rp 600.000," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

Megapolitan
Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Megapolitan
Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Megapolitan
Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X