Gara-gara Kandang Kambing, Pengerukan Sampah di Kali Cipinang Dihentikan

Kompas.com - 15/09/2015, 19:54 WIB
Gundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter, Senin (14/9/2015). KOMPAS.COM/ROBERTUS BELARMINUSGundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter, Senin (14/9/2015).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Karena terkendala izin, pengerukan sampah yang menumpuk puluhan tahun di tepian Kali Cipinang, Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur, Selasa (15/9/2015), dihentikan. Pasalnya, ahli waris pemilik lahan khawatir bahwa pengerukan menyebabkan kandang kambing di atas gunungan sampah itu bakal longsor.

"Ahli waris pemilik lahan mengkhawatirkan kandang kambing di atasnya longsor," kata Kepala Suku Dinas Kebersihan Jakarta Timur Wahyu Pudjiastuti, saat dihubungi, Selasa.

Terkait hal ini, Wahyu meminta bantuan camat dan lurah untuk mencari solusi bersama. "Mudah-mudahan ada solusi," ujar Wahyu.

Seperti diketahui, di atas gundukan sampah di Kali Cipinang tersebut memang berdiri sebuah kandang kambing. Bentuknya menyerupai rumah panggung dari kayu. Beberapa ekor kambing memang dipelihara di dalam kandang tersebut.

Sampah di tempat tersebut telah terabaikan selama 30 tahun. Beratnya disebut mencapai lebih dari 100 ton. Karena sudah berpuluh-puluh tahun, sampah itu kini menjadi padat. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Megapolitan
Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Megapolitan
Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

Megapolitan
Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Megapolitan
Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Megapolitan
Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Megapolitan
Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Megapolitan
Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Megapolitan
Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Megapolitan
Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Megapolitan
Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X