Kompas.com - 17/09/2015, 18:25 WIB
Pekerja merangkai komponen Tunnel Boring Machine pada proyek Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta di situs Patung Pemuda Membangun, Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (13/8/2015). Bor ini dirangkai untuk melubangi perut bumi di bawah Jalan Jenderal Sudirman. WARTA KOTA / ALEX SUBANPekerja merangkai komponen Tunnel Boring Machine pada proyek Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta di situs Patung Pemuda Membangun, Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (13/8/2015). Bor ini dirangkai untuk melubangi perut bumi di bawah Jalan Jenderal Sudirman.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, pada 21 September mendatang, pembangunan moda transportasi mass rapid transit (MRT) mulai memasuki tahap pengeboran.

Namun, Basuki tidak bisa menghadiri proses awal pembangunan megaproyek moda transportasi massal berbasis rel tersebut. "Iya MRT tanggal 21 September mulai ngebor, tetapi saya tidak bisa datang," kata Basuki di Balai Kota, Kamis (17/9/2015). 

Seperti diketahui, Basuki akan berkunjung ke kota Rotterdam, Belanda, selama lima hari. Ia dijadwalkan berangkat pada 19 September dan terbang kembali ke Indonesia pada Rabu, 23 September pekan depan. [Baca: Ingat Kata Foke, Ahok Akhirnya ke Rotterdam]

Ia mengakui pengeboran tanah ini tertunda dari agenda awal. Sedianya, pengeboran dilaksanakan pada awal September ini. Meskipun demikian, ia memastikan, secara keseluruhan tidak akan mengganggu jadwal yang ada.

"Lalu lintas juga enggak akan terganggu kok. Kan konstruksinya itu ada di bawah tanah," kata Basuki.

Mesin bor ini telah tiba di Jakarta pada awal Agustus lalu. Setidaknya, ada dua mesin bor yang digunakan.

Satu unit TBM sudah berada di lokasi pengeboran pertama, yaitu di Patung Pemuda, Senayan, Jakarta Pusat. Sementara itu, satu unit lagi sedang dirakit di tempat perakitan di Cakung, Jakarta Timur, sebelum dibawa ke lokasi pengeboran stasiun bawah tanah MRT lainnya. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun panjang mesin bor mencapai 80 meter dan memiliki diameter 6,7 meter. Karena itu, saat dikirim dari Jepang, mesin bor dipisahkan menjadi beberapa bagian, kemudian dirakit kembali di Jakarta.

Pengeboran akan mulai dilakukan di titik proyek Patung Pemuda Senayan dan akan dilakukan pekerjaan penggalian serta konstruksi terowongan bawah tanah ke arah Utara menuju titik Setiabudi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PT INKA: Tabrakan LRT Terindikasi Masinis Tak Kurangi Kecepatan Kereta

PT INKA: Tabrakan LRT Terindikasi Masinis Tak Kurangi Kecepatan Kereta

Megapolitan
Duit Rp 379 M Per Tahun dari Pemprov DKI Digunakan untuk Uang Bau hingga Infrastruktur di Bekasi

Duit Rp 379 M Per Tahun dari Pemprov DKI Digunakan untuk Uang Bau hingga Infrastruktur di Bekasi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Lanjutkan Kerja Sama Pengelolaan TPST Bantar Gebang dengan DKI hingga 2026

Pemkot Bekasi Lanjutkan Kerja Sama Pengelolaan TPST Bantar Gebang dengan DKI hingga 2026

Megapolitan
Merasa Tertipu Investasi Crypto hingga Rp 325 Juta, Seorang Wanita di Bekasi Lapor Polisi

Merasa Tertipu Investasi Crypto hingga Rp 325 Juta, Seorang Wanita di Bekasi Lapor Polisi

Megapolitan
Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Megapolitan
Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Megapolitan
Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Megapolitan
Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Megapolitan
Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Megapolitan
Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Megapolitan
Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Megapolitan
Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Megapolitan
DKI Jakarta Akan Terapkan Tilang untuk Kendaraan yang Tak Lakukan Uji Emisi

DKI Jakarta Akan Terapkan Tilang untuk Kendaraan yang Tak Lakukan Uji Emisi

Megapolitan
23 Warga Koja Keracunan Nasi Kotak dari Parpol, Ketua RW Sebut Tak Ada Koordinasi

23 Warga Koja Keracunan Nasi Kotak dari Parpol, Ketua RW Sebut Tak Ada Koordinasi

Megapolitan
Ganjil Genap di Jakarta Diperluas Lagi, Ini Daftar 13 Ruas Jalan yang Diberlakukan Sistem Tersebut

Ganjil Genap di Jakarta Diperluas Lagi, Ini Daftar 13 Ruas Jalan yang Diberlakukan Sistem Tersebut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.