PT KAI Pastikan Benturan KRL di Juanda karena "Human Error"

Kompas.com - 24/09/2015, 20:18 WIB
Dua KRL berbenturan di sekitar Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Rabu (23/9/2015) KOMPAS.COM/JESSI CARINADua KRL berbenturan di sekitar Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Rabu (23/9/2015)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) memastikan peristiwa benturan antara dua rangkaian kereta rel listrik commuter line di Stasiun Juanda pada Rabu kemarin disebabkan oleh kesalahan manusia. Dari hasil pemeriksaan, kesalahan murni berasal dari kelalaian kru yang mengemudikan rangkaian KRL bernomor 1156.

"Hasil penyelidikan yang kami lakukan, kesalahan ada pada kru. Karena sistem persinyalan normal, yang terjadi adalah pelanggaran aspek merah atau melanggar sinyal. Jadi ini murni human error. Bukan karena peralatan apapun," kata Direktur Keselamatan PT KAI Chandra Purnama di Gedung Jakarta Railway Center, Kamis (24/9/2015).

Selain menyatakan penyebab benturan disebabkan human error, PT KAI juga menyatakan rangkaian KRL yang menyeruduk dikemudikan oleh asisten masinis. Saat kejadian, asisten masinis yang diketahui bernama Wing Krisbanu itu tidak dalam kondisi mengantuk ataupun sakit.

"Kondisinya sehat, tidak mengantuk. Waktu kerjanya juga belum melampaui delapan jam," kata Direktur Utama PT KAI Edhi Sukmoro dalam kesempatan yang sama.


Menurut Edi, PT KAI siap memberikan sanksi kepada Wing. Namun, bentuk sanksinya akan diberikan setelah adanya hasil penyelidikan internal dari PT KAI.

"Sanksinya mulai dari administrasi hingga pemecatan. Namun kami masih menunggu hasil penyelidikannya sekarang," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Surya Paloh Sebut Siap Jadi Oposisi, Fraksi Nasdem: Itu Serius, Tidak Bercanda...

Surya Paloh Sebut Siap Jadi Oposisi, Fraksi Nasdem: Itu Serius, Tidak Bercanda...

Megapolitan
Kuasa Hukum Aktivis Papua Sebut Lambang Bintang Kejora Hanya sebagai Simbol kebudayaan

Kuasa Hukum Aktivis Papua Sebut Lambang Bintang Kejora Hanya sebagai Simbol kebudayaan

Megapolitan
Jasa Marga Kesulitan Pindahkan Truk Overload yang Terbalik di Tol Jakarta-Cikampek

Jasa Marga Kesulitan Pindahkan Truk Overload yang Terbalik di Tol Jakarta-Cikampek

Megapolitan
Prabowo Ditunjuk Jadi Menteri, Relawan Ingatkan Jokowi Hati-hati

Prabowo Ditunjuk Jadi Menteri, Relawan Ingatkan Jokowi Hati-hati

Megapolitan
Pemkot Bekasi Sebut Pengadaan Foto Jokowi-Ma'ruf Urusan Masing-masing OPD

Pemkot Bekasi Sebut Pengadaan Foto Jokowi-Ma'ruf Urusan Masing-masing OPD

Megapolitan
Jelang Musim Hujan, Pemkot Jakpus Siapkan Sumur Resapan di 400 Titik

Jelang Musim Hujan, Pemkot Jakpus Siapkan Sumur Resapan di 400 Titik

Megapolitan
Aktivis 98 Relawan Jokowi Tolak Prabowo Jadi Menteri

Aktivis 98 Relawan Jokowi Tolak Prabowo Jadi Menteri

Megapolitan
Pemkot Tangsel Akan Gelar Rapat Koordinasi Revisi Perwal Terkait Peraturan Truk

Pemkot Tangsel Akan Gelar Rapat Koordinasi Revisi Perwal Terkait Peraturan Truk

Megapolitan
 Mengungsi di Halaman Sekolah, Korban Kebakaran Bidara Cina Kekurangan Air Bersih

Mengungsi di Halaman Sekolah, Korban Kebakaran Bidara Cina Kekurangan Air Bersih

Megapolitan
Selang 2 Hari Pelantikan Presiden, Pemkot Bekasi Baru Akan Unduh Foto Jokowi-Ma'ruf

Selang 2 Hari Pelantikan Presiden, Pemkot Bekasi Baru Akan Unduh Foto Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Mucikari di Depok Tawarkan Korbannya ke Pria Hidung Belang Lewat Twitter

Mucikari di Depok Tawarkan Korbannya ke Pria Hidung Belang Lewat Twitter

Megapolitan
Wacana Prabowo Jadi Menteri, Relawan Projo Bilang Itu Hak Prerogatif Presiden

Wacana Prabowo Jadi Menteri, Relawan Projo Bilang Itu Hak Prerogatif Presiden

Megapolitan
Pemprov Jakarta Klaim Perhatikan Kesejahteraan Pelajar

Pemprov Jakarta Klaim Perhatikan Kesejahteraan Pelajar

Megapolitan
Suami Ditemukan Tewas Mengambang di Kali Teluk Intan, Istri Menangis Histeris hingga Pingsan

Suami Ditemukan Tewas Mengambang di Kali Teluk Intan, Istri Menangis Histeris hingga Pingsan

Megapolitan
Aktivis Papua yang Ditahan di Mako Brimob Idap Beberapa Penyakit hingga Nyaris Gangguan Jiwa

Aktivis Papua yang Ditahan di Mako Brimob Idap Beberapa Penyakit hingga Nyaris Gangguan Jiwa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X