Ahok Pastikan Tak Beri Izin Pendirian Peternakan Anjing - Kompas.com

Ahok Pastikan Tak Beri Izin Pendirian Peternakan Anjing

Kompas.com - 30/09/2015, 22:19 WIB
KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memastikan tidak akan memberi izin pendirian peternakan anjing. Hal ini terkait realisasi Peraturan Daerah (Perda) DKI Nomor 11 Tahun 2005 yang akan mengawasi peredaran anjing-anjing dari luar kota ke Jakarta. 

"Ada orang mau bikin peternakan anjing. Kamu kira gampang bikin peternakan anjing? Terus izinnya dari mana? Kami enggak kasih izin," kata Basuki di Balai Kota, Rabu (30/9/2015).

Basuki mengaku tugasnya sebagai unsur dari Pemerintah Provinsi DKI adalah memperketat pengawasan peredaran anjing-anjing di Ibu Kota. Banyak anjing tanpa melalui tes kesehatan yang dibakar atau dipanggang di lapo untuk dijadikan konsumsi warga. Hal itu menyebabkan penyakit rabies semakin merebak.

"Kami tak berhak melarang orang mengonsumsi anjing, tetapi sebenarnya apa yang saya lakukan justru tanpa sengaja membatasi konsumsi anjing. Kalau saya tanya, dari mana datangnya (anjing) ini (hasil) curi atau enggak. Kalau curi, kami bisa masukin kamu ke penjara," kata Basuki. 


Melalui aturan tersebut, Dinas Pertanian Kelautan dan Ketahanan Pangan (DKPKP) DKI dapat melakukan razia anjing yang mengidap rabies. Perda tersebut, lanjut dia, juga menyebutkan perlu adanya surat keterangan vaksinasi rabies untuk setiap masuknya hewan rentan rabies.


EditorHindra Liauw

Terkini Lainnya

KPU Ingatkan Capres-Cawapres soal Pertanyaan yang Tak Boleh Diajukan Saat Debat

KPU Ingatkan Capres-Cawapres soal Pertanyaan yang Tak Boleh Diajukan Saat Debat

Nasional
Jenazah dengan Telinga dan Jari Terputus Ditemukan Pamulang

Jenazah dengan Telinga dan Jari Terputus Ditemukan Pamulang

Megapolitan
Kakinya Patah Saat Berlatih, Murid Yoga Dapat Kompensasi Rp 408 Juta

Kakinya Patah Saat Berlatih, Murid Yoga Dapat Kompensasi Rp 408 Juta

Internasional
Ini Cara Mengurus Sertifikat Layak Kawin untuk Warga DKI Jakarta

Ini Cara Mengurus Sertifikat Layak Kawin untuk Warga DKI Jakarta

Megapolitan
Pedagang Keluhkan Kenaikan Tarif Lahan di Pasar Induk Kramatjati

Pedagang Keluhkan Kenaikan Tarif Lahan di Pasar Induk Kramatjati

Megapolitan
Kompas TV Siarkan Langsung Debat Perdana Pilpres 2019

Kompas TV Siarkan Langsung Debat Perdana Pilpres 2019

Nasional
Soal Tayangan Visi Jokowi dan Pidato Prabowo, KPI Sebut Ada Indikasi Pelanggaran

Soal Tayangan Visi Jokowi dan Pidato Prabowo, KPI Sebut Ada Indikasi Pelanggaran

Nasional
Cari Umpan untuk Ikan, Seorang Anak Malah Temukan Granat Aktif

Cari Umpan untuk Ikan, Seorang Anak Malah Temukan Granat Aktif

Regional
PKL Okupasi Trotoar Depan Proyek Terminal Depok, Pejalan Kaki Takut Terserempet Motor

PKL Okupasi Trotoar Depan Proyek Terminal Depok, Pejalan Kaki Takut Terserempet Motor

Megapolitan
Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Maluku Utara, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Maluku Utara, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Polisi Ringkus Bandar Narkoba yang Jadikan Mobilnya Gudang Berjalan

Polisi Ringkus Bandar Narkoba yang Jadikan Mobilnya Gudang Berjalan

Megapolitan
Pejabat Rusia: Ukraina Mungkin Bisa Bubar sebagai Negara

Pejabat Rusia: Ukraina Mungkin Bisa Bubar sebagai Negara

Internasional
Pria Bersenjata 'Cutter' Panik Dipergoki Pemilik Rumah Saat Mencuri

Pria Bersenjata "Cutter" Panik Dipergoki Pemilik Rumah Saat Mencuri

Megapolitan
Jelang Debat, Ini Pesan dan Saran dari Kalla untuk Jokowi-Ma'ruf

Jelang Debat, Ini Pesan dan Saran dari Kalla untuk Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Asistennya Ditangkap Terkait Narkoba, Ivan Gunawan Bakal Diperiksa Polisi

Asistennya Ditangkap Terkait Narkoba, Ivan Gunawan Bakal Diperiksa Polisi

Megapolitan

Close Ads X