Banyak yang Kritik, Ahok Makin Terinspirasi Buat Terobosan

Kompas.com - 09/10/2015, 08:39 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menjadi pembicara pada sesi “Inspiring Closing Session” dalam acara Indonesia Knowledge Forum 2015 Conference and Expo-BCA Learning Service (BLS), di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Kamis (8/10/2015). KOMPAS.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menjadi pembicara pada sesi “Inspiring Closing Session” dalam acara Indonesia Knowledge Forum 2015 Conference and Expo-BCA Learning Service (BLS), di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Kamis (8/10/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Di sela-sela kesibukannya menjadi Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku masih memiliki waktu banyak untuk berpikir mengenai program-program unggulan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI. Waktu terbaik berpikirnya ketika bangun pagi pukul 04.30. 

"Saya duduk di toilet agak lama dan paling enak mikirnya itu pas duduk. Pagi waktu paling enak berpikir, kadang-kadang sambil olahraga," kata Basuki saat menjadi pembicara pada sesi "Inspiring Closing Session" dalam acara Indonesia Knowledge Forum 2015 Conference and Expo-BCA Learning Service (BLS)?, di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Kamis (8/10/2015).

Sambil duduk, Basuki senang membaca berita online. Terutama berita yang mengkritisi dirinya. Jika ada berita laporan warga kepada satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang belum ditindaklanjuti, Basuki bakal langsung mengirim link berita online tersebut kepada pimpinan SKPD terkait.

Selain membaca berita, Basuki juga mengaku senang membaca kolom komentar pembaca. Hal itu dapat mengukur antusiasme warga terhadap berbagai wacana yang dilempar.

"Semakin banyak yang menyerang, kritik, dan hajar saya, semakin banyak terobosan dan ide yang saya ciptakan. Masalah itu sumber munculnya sebuah terobosan."

"Contohnya, ketika banyak warga yang kritik saya karena tarik tunai Kartu Jakarta Pintar (KJP) dibatasi, ya sudah sekalian saja saya bikin tidak bisa ditarik tunai uang KJP-nya. Buktinya sekarang semakin tepat sasaran penggunaan KJP," kata Basuki. 

Basuki juga mengaku kerap menginstruksikan staf pribadinya untuk mengamati media online. Terlebih ketika ia sudah melempar wacana ke media. Mulai dari pagi hingga malam hari, Basuki tak lepas dari wartawan yang ingin mewawancarainya.

Melalui kolom komentar di media online, Basuki jadi mengetahui bagaimana wacananya bisa diterima di masyarakat.

"Saya juga minta staf saya untuk hitung yang nyela saya berapa orang. Kalau misalnya 20 persen enggak apa-apa, tapi kalau sudah 40 persen atau lebih enggak setuju. Saya minta cari IP Adress komentator itu, banyak juga yang IP Adress-nya 1 tapi namanya ada 20. Ya sudahlah saya ngomong terus saja, enak kan, enggak perlu bayar lembaga survei," kata Basuki.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

Megapolitan
Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Megapolitan
Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Megapolitan
Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Megapolitan
44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

Megapolitan
Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Megapolitan
Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Megapolitan
Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Megapolitan
Muhamad-Sara Resmi Direkomendasikan sebagai Bakal Calon Kepala Daerah di Pilkada Tangsel

Muhamad-Sara Resmi Direkomendasikan sebagai Bakal Calon Kepala Daerah di Pilkada Tangsel

Megapolitan
Hari Pertama Penerapan Sanksi Ganjil Genap, 1.062 Mobil Ditilang

Hari Pertama Penerapan Sanksi Ganjil Genap, 1.062 Mobil Ditilang

Megapolitan
Kasus Covid-19 di RS Azra, Pemkot Bogor Enggan Berdebat soal Hasil Pemeriksaan

Kasus Covid-19 di RS Azra, Pemkot Bogor Enggan Berdebat soal Hasil Pemeriksaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X