Kompas.com - 17/10/2015, 16:22 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian bersama sejumlah pendukung dari Persib Bandung, Persija Jakarta dan Arema Malang usai menggelar rapat hari ini, Selasa (13/10/2015) berkaitan pengamanan final Piala Presiden 2015 yang rencananya akan dilakukan di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) pada Minggu 18 Oktober 2015 nanti. KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMKapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian bersama sejumlah pendukung dari Persib Bandung, Persija Jakarta dan Arema Malang usai menggelar rapat hari ini, Selasa (13/10/2015) berkaitan pengamanan final Piala Presiden 2015 yang rencananya akan dilakukan di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) pada Minggu 18 Oktober 2015 nanti.
|
EditorFarid Assifa
JAKARTA, KOMPAS.com — Berbagai atribut suporter berunsur provokasi yang ada di kawasan Jakarta Pusat dicopot dan dibersihkan oleh aparat kepolisian. Pasalnya, berbagai spanduk, bendera, dan tulisan tersebut berpotensi memancing keributan antar-suporter selama pergelaran final turnamen Piala Presiden yang dihelat hari Minggu (18/10/2015) besok.

"Tulisan provokatif seperti spanduk-spanduk sudah kita bersihkan. Kita tidak mau ada provokasi dari keduanya (kubu suporter)," jelas Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Pusat, AKBP Siswo Yuwono, Sabtu (17/10/2015).

Menurut Siswo, pihaknya juga akan memantau dan menjaga kendaraan dari luar Kota Jakarta, khususnya kendaraan berpelat nomor asal Jawa Barat. Terlebih pada saat para suporter asal Jawa Barat melintas di dalam jalanan protokol Jakarta Pusat untuk menuju stadion.

Siswo juga menganggap sejumlah jalan yang dilewati para suporter sebagai jalan-jalan yang rawan dan harus mendapat pengamanan ekstra.

"Titik rawan, ya sepanjang perjalanan mereka (ke stadion) itu rawan. Kita sudah koordinasi dengan Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Jakarta Pusat, yang lebih tahu teknisnya seperti apa," jelasnya.

Tak hanya melakukan penjagaan wilayah, Polres Metro Jakarta Pusat juga menurunkan sekitar 9.000 personel pengamanan untuk berjaga di stadion selama pertandingan berlangsung. Secara keseluruhan, akan ada 31.000 aparat kepolisian dari berbagai wilayah untuk mengamankan perhelatan final turnamen Piala Presiden.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

Megapolitan
Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Megapolitan
Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Megapolitan
Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Megapolitan
Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Megapolitan
Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Megapolitan
Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Megapolitan
Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Megapolitan
Koni Kota Bekasi Sebut Perwakilannya Raih 34 Medali di PON XX Papua

Koni Kota Bekasi Sebut Perwakilannya Raih 34 Medali di PON XX Papua

Megapolitan
Wagub Sebut Ada Rencana Ruas Jalan di Jakarta Gunakan Nama Presiden Pertama Turki

Wagub Sebut Ada Rencana Ruas Jalan di Jakarta Gunakan Nama Presiden Pertama Turki

Megapolitan
Buntut Penggerebekan Kantor Pinjol Ilegal di Jakbar, 6 Orang Jadi Tersangka

Buntut Penggerebekan Kantor Pinjol Ilegal di Jakbar, 6 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.