Teroris Mall Alam Sutera Terlilit Utang Rp 20 Juta, Istri Minta Mobil - Kompas.com

Teroris Mall Alam Sutera Terlilit Utang Rp 20 Juta, Istri Minta Mobil

Kompas.com - 30/10/2015, 12:01 WIB
WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHA Tersangka digelandang petugas saat rilis pelaku pengeboman Mall Alam Sutera di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (29/10/2015). Polda Metro Jaya bekerja sama dengan Densus 88 Mabes Polri, berhasil menangkap tersangka bernama Leopard Wisnu Kumala (29) dan mengamankan sejumlah barang bukti bom jenis TATP (triacetone triperoxide).
JAKARTA, KOMPAS.com — Leopard Wisnu Kumala (29), teroris Mall Alam Sutera, terlilit utang puluhan juta.

Dari situlah ia kemudian memiliki ide untuk memeras manajemen Mall Alam Sutera dengan teror bom.

"Setelah terlilit utang Rp 20 juta, tersangka sehari-hari semakin murung dan linglung," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Mohammad Iqbal di Jakarta, Jumat (30/10/2015).

Belum lagi, istri dari Leopard meminta untuk dibelikan mobil. Sebab, saudaranya sudah punya mobil pribadi.

Utang Leopard beragam, mulai dari cicilan rumah, sepeda motor, bank, hingga kartu kredit.

"Tersangka berharap mendapatkan uang dari pihak manajemen untuk menutup semua utangnya," kata Iqbal.

Leopard lantas meneror Mall Alam Sutera dengan bom. Ia meminta 100 bitcoin, yakni sekitar Rp 300 juta.

"Dari pihak manajemen Alam Sutera mengirimkan uang Rp 1 juta dalam bentuk bitcoin. Namun, oleh tersangka, bitcoin tersebut dijual dengan harga Rp 700.000," kata Iqbal.

Leopard ditangkap setelah bom meledak pada Rabu (28/10/2015) di Mall Alam Sutera. Ia mengakui bahwa bom tersebut merupakan miliknya.

Kompas TV Detik-detik Leopard Taruh Bom di Mal Alam Sutera


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional
Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Nasional
Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Internasional
Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Regional
Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Regional

Close Ads X