Dirlantas Sebut Rekan Pengemudi Go-Jek yang Dipukul Keluarkan Kata Tak Senonoh

Kompas.com - 08/11/2015, 20:01 WIB
Ilustrasi razia KOMPAS.com/IKA FITRIANAIlustrasi razia
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Video pengemudi Go-Jek yang dipukul oleh anggota polisi lalu lintas dijelaskan oleh Dirlantas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Risyapudin Nursin bersama perwakilan PT Go-Jek Indonesia, Minggu (8/11/2015) malam.

Risyapudin menceritakan, saat tujuh pengemudi Go-Jek berjalan iring-iringan, ada satu sepeda motor yang lampu utamanya tidak menyala. Enam sepeda motor pengemudi lain masih menyala normal. Sehingga, polisi yang saat itu bertugas di kawasan Gaplek, Pamulang, Tangerang Selatan itu, memberhentikan dan menindak si pengemudi.

"Karena ada pelanggaran lalu lintas, maka anggota, sesuai prosedur, memberhentikan driver (pengemudi) Go-Jek itu. Pas akan ditilang, temannya yang lain tidak terima, dan keluar kata-kata tak senonoh yang disampaikan kepada petugas," kata Risyapudin di Mapolda Metro Jaya.

Menurut informasi anak buahnya di lapangan, rekan pengemudi Go-Jek yang ditilang tidak terima polisi menilang temannya. Keributan kecil sempat terjadi sehingga polisi memukul pengemudi yang protes tersebut. (Baca: Beredar Video Polisi Pukul Pengemudi Go-Jek)

Meski demikian, Risyapudin menuturkan, usai ada kontak fisik di antara keduanya, anggota lain langsung melerai mereka dan menyelesaikan masalah tersebut di tempat. Setelah itu, penilangan tetap dilakukan.

Secara terpisah, Vice President Operational PT Go-Jek Indonesia Tadeus mengungkapkan akan ada sanksi bagi pengemudi yang tidak memenuhi standar yang mereka tetapkan, termasuk kelengkapan kendaraan bermotor ketika sedang bekerja. Sanksi itu berupa peringatan.

"Kami akan beri teguran, ada peringatan ke satu dan ke dua," tutur Tadeus. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

Megapolitan
Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab,  Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab, Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

Megapolitan
Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Megapolitan
KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

Megapolitan
Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Megapolitan
UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Megapolitan
Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Megapolitan
Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Megapolitan
Rahayu Saraswati Tak Terima Dikaitkan dengan Kasus Edhy Prabowo

Rahayu Saraswati Tak Terima Dikaitkan dengan Kasus Edhy Prabowo

Megapolitan
Pelintasan KA Sebidang di Palmerah Akan Ditutup, Ini Rekayasa Lalu Lintasnya

Pelintasan KA Sebidang di Palmerah Akan Ditutup, Ini Rekayasa Lalu Lintasnya

Megapolitan
Fakta Prostitusi Online Artis, Pemain Film dan Selebgram Dibayar Rp 110 Juta untuk Threesome

Fakta Prostitusi Online Artis, Pemain Film dan Selebgram Dibayar Rp 110 Juta untuk Threesome

Megapolitan
Ini Beberapa Isu yang Jadi Sorotan Fraksi di Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta

Ini Beberapa Isu yang Jadi Sorotan Fraksi di Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X