Polisi Sepakat Damai dengan Go-Jek soal Pengemudi yang Dipukul

Kompas.com - 08/11/2015, 20:13 WIB
Video yang beredar di youtube memperlihatkan seorang pengemudi go-jek yang dipukul polisi youtubeVideo yang beredar di youtube memperlihatkan seorang pengemudi go-jek yang dipukul polisi
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Dirlantas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Risyapudin Nursin menyatakan telah menyelesaikan permasalahan dengan PT Go-Jek Indonesia, Minggu (8/11/2015) malam. Kesepakatan yang diambil ialah, pengemudi yang melanggar dikenakan sanksi tilang, dan anggota polisi yang memukul akan diperiksa oleh Propam Polda Metro Jaya.

"Menyikapi apa yang berkembang di sosial media, kami hari ini sudah bertemu langsung mengundang Go-Jek dan menyelesaikan masalah ini. Jadi, masalah di video itu sudah clear," kata Risyapudin di Mapolda Metro Jaya.

Risyapudin mengakui bahwa anggotanya memang memukul dan sempat terlibat keributan kecil dengan pengemudi Go-Jek yang protes terhadap penilangan temannya. Adapun temannya itu ditilang lantaran lampu utama sepeda motornya tidak menyala.

Dalam pertemuan tersebut, pihak Go-Jek juga ditemukan dengan pimpinan anggota polisi yang saat kejadian memukul pengemudi Go-Jek. Risyapudin juga membenarkan, pengemudi Go-Jek itu mengatakan kata-kata kasar sehingga memicu keributan dengan polisi. (Baca: Dirlantas Sebut Rekan Pengemudi Go-Jek yang Dipukul Keluarkan Kata Tak Senonoh)

Terhadap pengemudi Go-Jek yang lampu utamanya tidak menyala, tetap akan diberi sanksi berupa tilang. Sedangkan kepada pengemudi yang protes dan melontarkan ucapan tak menyenangkan kepada polisi, akan diberi teguran oleh internal Go-Jek berupa peringatan. (Baca: Beredar Video Polisi Pukul Pengemudi Go-Jek)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Megapolitan
Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Megapolitan
Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

Megapolitan
Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab,  Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab, Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

Megapolitan
Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Megapolitan
KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

Megapolitan
Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Megapolitan
UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Megapolitan
Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Megapolitan
Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X