Terminal Mewah Pulo Gebang Hanya Jadi Tempat Tidur Sopir dan Tunawisma

Kompas.com - 09/11/2015, 14:46 WIB
Parkiran Angkutan dalam kota di Terminal Pulo Gebang terlihat kosong. Hanya genangan air hujan saja yang memenuhi jalan-jalan menuju tempat parkir tersebut. KOMPAS.COM/Agita TariganParkiran Angkutan dalam kota di Terminal Pulo Gebang terlihat kosong. Hanya genangan air hujan saja yang memenuhi jalan-jalan menuju tempat parkir tersebut.
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek Terminal Bus Terpadu Sentra Timur Pulo Gebang, Jakarta Timur yang mulai dibangun tahun 2010 sampai kini masih terkatung-katung alias mangkrak.

Beberapa kendala, terutama belum selesainya akses jalan ke tol JORR membuat terminal termegah di Asia Tenggara ini belum bisa dioperasikan secara maksimal.

Terminal yang pembangunannya menghabiskan dana ratusan miliar rupiah ini hanya dimanfaatkan sebagai tempat tidur para kernet, awak bus dan tuna wisma.

Seorang sopir KWK 29 jurusan Jalan Baru-Stasiun Cakung, Urip (45), mengatakan, angkot-angkot KWK 29 biasanya berjejer di Terminal Pulo Gebang pada siang hari.


Bukan untuk mencari penumpang, melainkan mencari tempat yang terbebas dari sengatan matahari untuk istirahat atau tidur.

Urip mengatakan, pada pagi, sore, serta malam hari, barulah mereka berjibaku mencari penumpang di luar terminal.

"Sejak tahun 2012, belum pernah ada penumpang dari sini. Memang cuma dipakai untuk tidur saja," ucap Urip kepada Warta Kota di Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jumat (6/11/2015) siang.

Meski telah selesai dibangun, kata Urip, Terminal Pulo Gebang memang belum beroperasi secara maksimal.

Selama tiga tahun dibuka, tidak ada trayek angkot lain selain KWK 29 yang beroperasi di terminal ini.

Padahal, terminal bisa menampung puluhan trayek angkot dan bus, baik bus dalam kota maupun bus AKAP (Antar Kota Antar Provinsi).

"Penumpang baru akan ramai kalau sudah banyak bus yang mangkal. Kalau enggak ada bus yang mangkal, ya enggak bakalan ramai," ujarnya.

Secara fisik, terminal ini sudah berwujud. Jika kita menyusuri Kanal Banjir Timur (KBT), dari arah Duren Sawit menuju pantai Marunda, setelah melewati stasiun kereta api (KA) Cakung, di situ akan terlihat sebuah bangunan yang dari jauh tampak seperti Stadion Sepak Bola.

Bangunan yang didominasi cat berwarna abu-abu dan atap gedung berwarna hijau tersebut adalah bangunan Terminal Terpadu Pulo Gebang. (fha/gps/jhs/suf)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Megapolitan
Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Megapolitan
Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Megapolitan
Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Megapolitan
BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

Berita Foto
Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Megapolitan
Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Megapolitan
Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Megapolitan
Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Megapolitan
Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Megapolitan
YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X