Calon Wakil Wali Kota Depok Tuding Tim Sukses Rivalnya yang Sebarkan Spanduk SARA

Kompas.com - 10/11/2015, 13:16 WIB
(Dari kiri ke kanan) para calon wali kota dan wakil wali Kota Depok, Pradi Supriyatna, Babai Suhaimi, Dimas Oky Nugroho, dan Idris Abdul Somad saat acara penetapan calon untuk Pilkada Depok 2015, di Kantor KPU Depok, Senin (24/8/2015) Kompas.com/Alsadad Rudi(Dari kiri ke kanan) para calon wali kota dan wakil wali Kota Depok, Pradi Supriyatna, Babai Suhaimi, Dimas Oky Nugroho, dan Idris Abdul Somad saat acara penetapan calon untuk Pilkada Depok 2015, di Kantor KPU Depok, Senin (24/8/2015)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIcha Rastika
DEPOK, KOMPAS.com — Calon wakil wali kota Depok, Babai Suhaemi, menuding tim sukses rivalnya, yakni Abdul Shomad-Pradi Supriyatna, sebagai pihak yang membuat dan memasang spanduk bermuatan sentimen suku, agama ras, dan antar-golongan (SARA).

Babai menduga, spanduk tersebut sengaja dibuat untuk menyudutkannya. "Saya yakin ini dilakukan tim sebelah," ujar dia kepada Kompas.com, Selasa (10/11/2015).

Menurut Babai, dugaan itu mengacu pada tindakan salah seorang anggota timses Idris-Pradi yang menyebarkan foto spanduk tersebut melalui media sosial. Ia bahkan mengatakan, orang berinisial AM itulah yang pertama menyebarkan isu tersebut.

"Kalau bukan dari dia, dia dapat fotonya dari mana? Kenapa dia bisa tahu duluan?" kata Babai.

Penyebaran spanduk bermuatan SARA ini telah dilaporkan calon wali kota Depok, Dimas Oky Nugroho dan pasangannya, Babai Suhaemi, kepada Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kota Depok.

Bila dugaan itu terbukti benar, maka Babai menyatakan sangat menyayangkan tindakan tersebut.

Menurut dia, penyebaran spanduk bermuatan SARA tersebut tidak hanya berpotensi menggerus perolehan suara pasangan Dimas-Babai, tetapi juga mengancam kerukunan umat beragama di Depok.

"Demi bisa mengalahkan kami, mereka menghalalkan segala cara. Ini cara-cara zalim yang sangat keji," ujar mantan anggota DPRD Kota Depok ini.

Berdasarkan foto yang beredar di media sosial, spanduk dengan sentimen SARA yang dinilai menyerang pasangan Dimas-Babai memuat tulisan "Haleluya... Puji Tuhan... Ayo Sukseskan Satu Kelurahan Satu Gereja" dengan latar gambar Dimas-Babai dari relawan Pro DB.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Megapolitan
Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Megapolitan
Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Megapolitan
Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Megapolitan
Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

Megapolitan
Menahan Tangis, Anak Kakek 89 Tahun yang Dikeroyok: Saya Tak Terima Papa Meninggal Mengenaskan

Menahan Tangis, Anak Kakek 89 Tahun yang Dikeroyok: Saya Tak Terima Papa Meninggal Mengenaskan

Megapolitan
UPDATE 24 Januari: 1.993 Kasus Baru, Pasien Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 10.488

UPDATE 24 Januari: 1.993 Kasus Baru, Pasien Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 10.488

Megapolitan
Sedang Beraksi, Pencuri Modus Ganjal ATM Diciduk Satpam SPBU di Depok

Sedang Beraksi, Pencuri Modus Ganjal ATM Diciduk Satpam SPBU di Depok

Megapolitan
Keluarga Duga Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Tidak Spontan

Keluarga Duga Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Tidak Spontan

Megapolitan
Masyarakat Umum Bisa Disuntik Vaksin Booster di Kota Tangerang, Lansia Tetap Jadi Target Utama

Masyarakat Umum Bisa Disuntik Vaksin Booster di Kota Tangerang, Lansia Tetap Jadi Target Utama

Megapolitan
Sopir Taksi Tewas Gantung Diri di Kalideres, Diduga akibat Masalah Rumah Tangga

Sopir Taksi Tewas Gantung Diri di Kalideres, Diduga akibat Masalah Rumah Tangga

Megapolitan
14 Komunitas Akan Ikut 'Street Race' di Kabupaten Bekasi

14 Komunitas Akan Ikut "Street Race" di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.